• February 23, 2024
RUU Bangsamoro ‘selesai’

RUU Bangsamoro ‘selesai’

MANILA, Filipina (PEMBARUAN ke-3) – Pada Minggu Paskah, 20 April, Komisi Transisi Bangsamoro (BTC) menyelesaikan rancangan akhir usulan undang-undang untuk wilayah politik baru di Mindanao.

“Ya, semua orang menandatangani kecuali mereka yang tidak hadir,” kata ketua BTC Mohagher Iqbal kepada Rappler melalui pesan teks pada pukul 21:45 pada hari Minggu.

Dua komisaris tidak menghadiri acara penandatanganan – Fatmawati Salapuddin dan Johaira Wahab.

“Tidak ada yang mengirimkan penjelasan resmi atas ketidakhadiran mereka setelah disahkannya BBL (UU Dasar Bangsamoro) yang bersejarah,” kata BTC dalam sebuah pernyataan.

Sementara itu, ckomisaris Froilyn Mendoza dan Peter Eisma dari Basilan menandatangani dengan keberatan, Berita Minda dilaporkan.

Upacara penandatanganan secara simbolis dilakukan seminggu setelah badan tersebut menyerahkan sebagian rancangannya kepada Presiden Benigno Aquino III untuk dievaluasi dan ditinjau. Draf awal masih mencakup rincian penting tentang struktur kepolisian untuk entitas politik, dana hibah otomatis, dana pembangunan khusus, dan perairan Bangsamoro. (MEMBACA: Rancangan undang-undang Bangsamoro yang belum lengkap dikirim ke Aquino)

Perancangan Undang-Undang Dasar Bangsamoro menandai fase kedua dari proses perdamaian di Mindanao – fase implementasi yang penting. Fase pertama diakhiri dengan penandatanganan Perjanjian Komprehensif Bangsamoro pada 27 Maret.

Dengan ditandatanganinya rancangan Undang-Undang Dasar Bangsamoro, BTC diperkirakan akan mengirimkan versi undang-undang dasar tersebut kepada Presiden Benigno Aquino III untuk ditinjau dan dievaluasi dalam beberapa hari mendatang sebelum mengirimkannya ke Kongres untuk dibahas.

“Itu bukanlah undang-undang dasar yang sempurna, begitu pula tidak ada undang-undang dasar yang sempurna,” kata Iqbal.

Konflik internal?

Rappler sebelumnya melaporkan bahwa beberapa anggota BTC yang dicalonkan oleh pemerintah tidak senang dengan penolakan protokol yang ditetapkan oleh komisi itu sendiri.

Salah satu masalahnya berkaitan dengan transparansi tentang bagaimana BTC memutuskan isi undang-undang dasar, kata sumber yang mengetahui masalah BTC.

Berdasarkan peraturan internal BTC, setiap komite (urusan hak-hak dasar, budaya, keadilan sosial dan masyarakat adat; ketentuan transisi, amandemen, revisi dan hal-hal lain; otonomi politik; otonomi fiskal; urusan keadilan dan keamanan) harus melapor kepada sidang pleno yang hadir. Badan tersebut kemudian akan memutuskan melalui pemungutan suara apakah proposal tersebut harus diterima atau ditolak.

Dalam wawancara dengan Mindanews, Mohagher Iqbal, ketua BTC, membantah bahwa undang-undang dasar telah diselewengkan. Iqbal juga menjabat sebagai kepala perunding MILF selama perundingan perdamaian.

Usai penandatanganan BBL, Iqbal kembali menegaskan bahwa dokumen tersebut “telah melalui semua tingkat musyawarah dan pengambilan keputusan,” yang menurutnya transparan dan demokratis.

Ketika BTC menyerahkan sebagian rancangan Undang-Undang Dasar Bangsamoro ke Malacañang, sumber Rappler mengatakan dokumen tersebut belum ditandatangani oleh seluruh anggota komisi.

Dalam postingan di situs resmi MILF, Luwaran.comSebelumnya, MILF mengatakan seluruh 15 komisaris dari badan yang didominasi MILF diharapkan menandatangani rancangan undang-undang tersebut “tanpa syarat”. Namun hal ini juga mengisyaratkan adanya konflik internal di dalam komisi tersebut.

Siaran pers mengatakan:

“Jika ada komisaris yang secara kebetulan memutuskan untuk tidak membubuhkan tanda tangannya pada usulan BBL (UU Dasar Bangsamoro), itu adalah haknya. Tidak ada yang bisa mempertanyakan hal itu. Namun satu hal yang pasti dia harus menjelaskan mengapa dia tidak menandatanganinya. Sejarah akan menilai keputusannya. Namun dalam jangka pendek, keputusan negatif tersebut pasti akan membuat para spoiler senang; mereka akan menikmati hal ini, meskipun keputusan tersebut didasarkan pada alasan pribadi yang dipikirkan dengan matang.”

Ia menambahkan: “Lebih baik sedini mungkin, setiap komisaris BTC harus memeriksa hati nuraninya untuk memilih pihak mana: positif atau negatif – dan itu adalah hal yang benar.”

Mindanews, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya, sebelumnya melaporkan bahwa beberapa komisioner sudah berencana untuk tidak menandatangani rancangan undang-undang tersebut dan sedang menyiapkan laporan minoritas.

Sehari sebelum jadwal penandatanganan, beredar spekulasi di media sosial bahwa Kantor Penasihat Presiden untuk Proses Perdamaian (OPAPP) telah meminta 3 komisioner untuk tidak menandatangani RUU tersebut.

Miriam Coronel-Ferrer, kepala negosiator pemerintah, membantah rumor tersebut.

Di sebuah penyataan dikeluarkan pada Sabtu malam, 19 April, Ferrer mengatakan OPAPP “tidak memberikan instruksi apa pun kepada komisaris BTC mana pun untuk tidak menandatangani rancangan tersebut.”

Dia mengaku mengadakan pertemuan dengan perwakilan pemerintah di BTC, tetapi hanya untuk informasi terkini dan konsultasi, dan menolak spekulasi tentang mengadakan “pertemuan rahasia”.

BTC dibentuk berdasarkan Perintah Eksekutif 120. MILF menominasikan 8 anggota komisi, termasuk ketua, sementara 7 anggota dicalonkan oleh pemerintah.

Salinan rancangan undang-undang Bangsamoro belum akan dirilis

Setelah BTC secara resmi dibentuk sebagai sebuah badan pada bulan April 2013, konsultasi publik dimulai di seluruh Mindanao. Namun, ketika mereka mengikuti sidang maraton penyusunan Konstitusi, sebagian besar sidang dilakukan secara tertutup.

Dan hasil akhir dari pembahasan tersebut – Undang-Undang Dasar Bangsamoro – tidak akan dirilis sampai undang-undang tersebut disahkan di Kongres.

“Faktanya, seorang komisaris perempuan, yang merupakan calon dari pemerintah, telah meminta agar setiap komisaris diberikan salinannya demi kepentingan anak cucu,” kata MILF di Luwaran.com.

“BTC telah setuju, tetapi salinannya tidak akan diberikan kepada komisaris sampai di kemudian hari ketika pengungkapan penuh BBL tidak akan membahayakan kelancaran pembahasannya di Kongres. Selain itu, keterlibatan dengan pemerintah juga diperlukan dalam hal ini,” tambahnya.

Dokumen akhir memiliki 97 halaman dan terdiri dari 19 artikel dengan 244 bagian.

Undang-undang yang diusulkan harus melalui dua putaran pembahasan dan persetujuan – pertama di Kongres; dan kedua, pada saat pemungutan suara di wilayah inti Bangsamoro.

Sejak awal, anggota parlemen, termasuk Senator Miriam Defensor Santiago, menyuarakan kekhawatiran tentang konstitusionalitas tindakan tersebut.

Berdasarkan EO 120, bagian dari mandat BTC adalah untuk merekomendasikan usulan amandemen terhadap Konstitusi Filipina tahun 1987 “bila diperlukan”. Namun pemerintah telah menjelaskan bahwa perjanjian perdamaian final tidak memberikan jaminan bahwa usulan amandemen akan dimasukkan dalam Undang-Undang Dasar.

Mengamandemen Konstitusi untuk mengakomodasi Undang-Undang Dasar Bangsamoro akan menghabiskan lebih banyak waktu untuk proses perdamaian, sehingga membuat target batas waktu pembentukan entitas politik baru pada tahun 2016 semakin sulit dipenuhi.

Kesepakatan damai antara pemerintah dan MILF bertujuan untuk menciptakan wilayah baru dengan kekuatan politik dan fiskal yang lebih besar daripada Daerah Otonomi di Mindanao Muslim – yang akan digantikannya – ketika pemberontak membongkar pasukan dan senjata api mereka. dengan laporan oleh Karlos Manlupig/Rappler.com

HK Pool