• July 17, 2024
RUU ‘pro-media’ di Kongres menyerang kebebasan pers

RUU ‘pro-media’ di Kongres menyerang kebebasan pers

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Center for Media Freedom and Responsibility menyerukan kepada Kongres untuk menyetujui RUU KIP versi Malacañang, sekaligus mengkritik beberapa RUU Hak Jawab di Kongres

MANILA, Filipina – Mempromosikan kebebasan namun menyerangnya pada saat yang bersamaan.

Beginilah cara Center for Media Freedom and Responsibility (CMFR) mengkarakterisasi beberapa rancangan undang-undang terkait kebebasan pers yang menunggu keputusan di Kongres, termasuk RUU Kebebasan Informasi (FOI) yang kontroversial.

Pada tanggal 3 Mei, Hari Kebebasan Pers Sedunia, pengawas media Filipina mendesak Kongres untuk menyetujui rancangan undang-undang FOI versi Malacañang, dengan mengatakan bahwa versi tersebut “dapat diterima secara umum” oleh media dan kelompok masyarakat sipil, sementara pada saat yang sama mengkritik beberapa Hak Kebebasan Pers Sedunia. Balas RUU di Kongres.

“Waktu yang dibutuhkan negara ini untuk mencapai titik ini telah menjadi hal yang memalukan bagi komunitas demokrasi global, Filipina menjadi salah satu negara yang paling lamban dalam mengadopsi undang-undang FOI,” kata pernyataan itu.

Di sisi lain, CMFR menegaskan kembali penolakannya terhadap segala bentuk rancangan undang-undang hak jawab, atau ketentuan apa pun dalam rancangan undang-undang yang mempunyai dampak yang sama.

“Dana Kebebasan untuk Jurnalis Filipina (FFFJ), sebuah koalisi media dan organisasi advokasi media yang didirikan untuk mengatasi pembunuhan jurnalis dan membela jurnalis yang berada di bawah ancaman, telah berulang kali menyuarakan keberatannya terhadap pengungkapan Undang-Undang Hak Jawab (ROR), atau, dalam hal ini, ketentuan ROR apa pun yang disembunyikan dalam undang-undang lainnya,” katanya.

Undang-undang ROR apa pun akan melemahkan “hak prerogatif editorial” untuk memutuskan apa yang akan dipublikasikan atau disiarkan, dan juga akan membuka pintu bagi orang-orang yang mengklaim bahwa mereka telah ditolak ‘haknya’, kata CMFR dan FFFJ.

Hak untuk menjawab, menurut kelompok tersebut, “merupakan keharusan etis mengenai keadilan, yang mengharuskan semua pihak hadir dalam sebuah kontroversi.”

Kelompok ini juga mengatakan media Filipina sudah menerapkan pengaturan mandiri, dan “kekuatan hukum yang memaksa” tidak diperlukan.

“Penyalahgunaan hak apa pun adalah risiko dalam demokrasi, jika tidak ada risiko berarti penolakan terhadap hak tersebut,” tambah pernyataan itu.

CMFR dan FFFj saat ini memiliki dorongan kuat untuk menekan Kongres agar bertindak. Itu petisi dapat ditemukan di situs web CMFR.

Tanggal 3 Mei dicanangkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa sebagai Hari Kebebasan Pers Sedunia pada bulan Desember 1993 untuk merayakan prinsip-prinsip kebebasan pers, dan untuk fokus pada isu-isu media dan jurnalisme.

Tahun ini, yang utama Perayaan yang dipimpin PBB akan diadakan di Tunisia, salah satu negara pertama yang terlibat dalam Arab Spring 2011. – Rappler.com

Sdy siang ini