• July 16, 2024
Saat dia memecah kesunyiannya, aku juga

Saat dia memecah kesunyiannya, aku juga

Keluarga kami tidak pernah sekalipun menggunakan apa yang disebut ‘kekuasaan’ atau ‘hubungan unik’ dengan Presiden untuk keuntungan kami. Kami masih tinggal di rumah yang sama, kami memiliki kru yang sama, mobil yang sama, dan standar hidup yang sama.

Sekarang setelah ayah saya memecah kebisuannya dan tampaknya opini itu penting, izinkan saya membagikan opini saya.

Apa yang terjadi ketika kita membutuhkan media untuk menyuarakan kebenaran? Apa yang terjadi ketika kita memercayai media untuk menyampaikan fakta yang tidak memihak?

Saya lulus dengan gelar Komunikasi Pembangunan, dan sekolah kami mengajarkan kami untuk selalu bersikap bermoral dan dua sisi. Fakta bahwa satu jaringan menggunakan kata “raid” dengan kata “breaking news” dan hanya dengan gambar log sebagai bukti membuat saya ragu, membuat AS meragukan semua yang mereka katakan.

Saya rasa wartawan tidak berhak mengutarakan pendapatnya, apalagi mengenai hal-hal seperti itu. Mereka seharusnya melaporkan FAKTA. Mereka seharusnya melaporkan. Periode.

Sejujurnya, saya cukup kesal karena ayah saya mengundurkan diri dari jabatannya. Bukan karena dia akan berada di rumah sepanjang waktu, tetapi karena dia sudah sejauh ini, dia telah melakukan begitu banyak hal, dan untuk apa? Saya terus-menerus bertanya pada diri sendiri mengapa dia begitu mudah menyerah pada Rakyat? Aku terus bertanya pada diriku sendiri kenapa dia tidak bisa bertahan lebih lama lagi? Saya sangat bangga padanya, bahkan KAMI SANGAT BANGGA DENGAN DIA. Dia tetap diam. Dia membuat orang-orang berpikir sendiri sebagai fakta-fakta berbeda yang terungkap seiring berjalannya waktu. Dan setelah semua berita buruk itu, dialah satu-satunya yang tersenyum di rumah.

Tapi sekali lagi, saya pikir pria seusianya akan tahu kapan harus pensiun. Kapan mengatakan cukup sudah cukup. Saya pikir saat itulah dia melihat saudara-saudaranya dan ibunya marah padanya, istrinya menjadi stres karena dia dan anak-anaknya terpengaruh olehnya.

Saya pikir saat itulah dia menyadari bahwa satu-satunya cara dia bisa melawan media adalah dengan tidak berbicara sama sekali, dan TIDAK memberikan jawaban kepada mereka. Saya kira saat itulah dia belajar dari insiden bus, tidak peduli apa yang dia katakan, media akan memutarbalikkannya sedemikian rupa sehingga dia tetap harus disalahkan. Tapi sungguh, jika Anda bertanya pada diri sendiri, jika Anda benar-benar memikirkannya, siapakah orang-orang yang terus berusaha menjatuhkannya?

Keluarga kami tidak pernah sekalipun menggunakan apa yang disebut “kekuasaan” atau “hubungan unik” dengan Presiden untuk keuntungan kami. Kami masih tinggal di rumah yang sama, kami memiliki kru yang sama, mobil yang sama, dan standar hidup yang sama. Kami masih lebih memilih tinggal di rumah dan makan siang di hari Minggu.

Kita hidup sederhana, dan kita akan mati dengan sederhana. Ayah saya bukan seorang politisi dan kami bukan keluarga politik. Kami melayani rakyat Filipina karena seperti Presiden, kami percaya pada rakyatnya cara yang adil kehidupan. Jadi saya bertanya lagi, siapa yang akan mendapat manfaat dari posisi ini setelah dia tiada?

Dan bagi Anda, Anda tahu siapa Anda, begitu saya memanggil Anda Tuan Man, Anda mungkin terlihat baik, Anda mungkin memiliki niat baik, tapi beraninya Anda, memasuki rumah kami, makan makanan kami dan bergaul dengan keluarga kami, setelah itu Apa? Apa yang telah kami lakukan agar Anda layak mendapatkan perlakuan seperti ini?

Bagaimana Anda tidur di malam hari mengetahui bahwa Anda menghancurkan hidup seorang pria hanya untuk mencapai posisi tertentu? Dan untuk jaringan tersebut, Anda mungkin merupakan jaringan yang paling populer saat ini, namun jika orang-orang akhirnya menyadari bagaimana Anda memilih untuk melaporkan berita semacam itu, dan jika Anda memilih untuk melakukannya hanya karena salah satu dari Anda mempunyai hubungan dengan seseorang, itu memalukan bagi Anda. , dan rasa malu atas cara Anda melaporkan dan merusak kehidupan orang. Aku tidak pernah bisa mempercayaimu, begitu pula orang lain.

Dan kepada orang-orang yang ada di sisi kami, dan yang masih di sini bersama kami, terima kasih. Terima kasih banyak atas dukungannya, atas kasih sayangnya, dan atas segala doanya. Itu membuat kami lebih kuat setiap hari. Itu membuat kami percaya bahwa kami masih “sekutu” bersama kami. Itu membuat kami terbangun setiap hari mengetahui bahwa teman sejati kami ada di sini untuk kami.

Terakhir, terima kasih atas keamanan Ayah. Kalian semua adalah bagian dari kekacauan ini, namun kalian masih di sana untuk melindunginya demi kami. Anda menjaganya tetap aman untuk kami, Anda membuat kami tidur lebih nyenyak setiap kali dia pulang dengan selamat. Terima kasih banyak, dan meskipun kami sungguh sedih melihat Anda meninggalkan jabatan Anda, saya harap Anda tahu bahwa kami semua memperlakukan Anda sebagai keluarga besar kami.

Tapi sekali lagi, ini hanyalah opini. – Rappler.com

Itu diambil dari Blog Inna Puno dengan izinnya.

Sidney prize