• April 14, 2024
Saat OFW pulang

Saat OFW pulang

OFW akan mengatakan dia tidak menginginkan apa pun karena mereka selalu bisa membelinya di luar negeri. Yang benar adalah mereka akan menghabiskan uang terakhir mereka untuk sesuatu yang akan membuat orang lain tersenyum.

Seorang pria berada di antrean pertama untuk menaiki penerbangannya ke Asia. Dia telah menunggu selama beberapa tahun untuk pulang. Karena bisa menyelesaikan kunjungannya saat musim liburan, ia bertepuk tangan saat pesawat mendarat di tanah Filipina. Kabin dipenuhi dengan kegembiraan tentang apa yang menunggu di luar pintu pesawat yang tertutup rapat.

Seorang wanita berjalan keluar dengan mata terbakar, karena dia tidak tidur karena kegelisahannya selama penerbangan. Dia ditarik ke jalur kedatangan NAIA karena beban gerobak kotak balikbayan miliknya. Momentumnya tak terbendung seperti gejolak dalam dirinya, yang terus berdengung sejak dia tahu dia akhirnya bisa pulang.

Di tengah kerumunan orang yang menunggu kedatangan di tengah panasnya Manila, masing-masing melihat anggota keluarga dan wajah mereka rileks. Setelah pergi begitu lama, tiada bandingnya melihat orang pertama yang mereka kenal dari kehidupan yang mereka tinggalkan.

Perjalanan pulang merupakan penyegaran perkembangan perkotaan. Sebuah pusat perbelanjaan baru telah dibangun dimana pasar lama telah dirobohkan. Rumah tetangga telah dijual atau direnovasi. Di luar gerbangnya, sesosok wajah yang familiar melambai ke arah konvoi balikbayan. “Siapa ini? (Siapa ini lagi?)” mereka bertanya. “Ah, saudara tetangga kita (Oh, adik dari ibu baptis tetangga kita),” jawab seseorang. Di rumah, setiap orang adalah tetangga atau keluarga setiap orang. Tidak masalah bagaimana caranya.

Rumah yang diubah

Di rumah masing-masing, mereka disambut oleh aroma masakan rumahan. Masing-masing didekati oleh anak-anak yang telah tumbuh begitu besar hingga hampir tidak dapat dikenali. Butuh beberapa saat untuk menyesuaikan diri dengan perubahan iklim, suasana hati, dan lingkungan, serta fakta bahwa anak-anak yang sudah dewasa dan pasangan yang sudah sedikit lapuk ini masih merupakan anak-anak yang sama yang mereka tinggalkan.

Usai makan, kotak dibuka di tengah ruangan. Ini adalah hadiah yang membutuhkan waktu berbulan-bulan bagi Nanay untuk dibeli dan dibungkus. Tatay dikirimi daftar mainan dan perlengkapan favorit anak. Dia diberitahu apa yang sedang tren saat ini jika dia menemukan sesuatu untuk anak remajanya. Sepatu disesuaikan, kemeja ditekan ke dada untuk menyesuaikan ukurannya. Junior berlari untuk mencoba celana jeans di kamar mandi. Dia adalah pemuda sekarang agar dia tidak lagi membuka pakaian di depan orang lain. Sementara itu, dia menemukan uang sepuluh dolar Ate di tas tangan barunya, yang diletakkan Nanay di sana untuk keberuntungan.

Temukan kembali cinta

Sore harinya, suami istri kembali saling mengenal. Sudah bertahun-tahun dan mereka sudah terbiasa tidur sendirian. Pekerja tersebut berbagi cerita tentang ruangan sempit yang dipenuhi oleh pekerja asing yang sama-sama kesepian. Dengan sentuhan akrab mereka muncullah kenyamanan tertentu, perasaan ditinggalkan, dan kemudian kelegaan. Namun kembaran kesedihan yang selalu hadir dalam kegembiraan segera datang dan memperingatkan mereka bahwa pada akhirnya akan ada perpisahan.

KEMBALI KE FILIPINA.  Apa yang terjadi jika OFW pulang?  Grafis oleh Nico Villarete

Keesokan harinya, Tatay bertanya apakah ada yang mau pergi ke mal. Nanay tahu bahwa dana terbatas, namun dia tetap bersikeras untuk memberikan waktu yang baik kepada semua orang. Tatay membagikan uang kepada si kecil untuk naik bumper car atau bermain di arcade. Nanay memberikan kartu kreditnya untuk membayar tagihan prasmanan seluruh klan.

Semua orang pulang dengan membawa pakaian, aksesori, atau mainan baru. Selama berhari-hari mereka memuji makanan lezat tak terbatas yang mereka makan di mal. OFW akan mengatakan dia tidak menginginkan apa pun karena mereka selalu bisa membelinya di luar negeri. Yang benar adalah mereka akan menghabiskan uang terakhir mereka untuk sesuatu yang akan membuat orang lain tersenyum.

Rahasia OFW

OFW tidak pernah membicarakan kesulitan mereka, atasan mereka yang sulit, atau rekan kerja yang tidak ramah. Mereka bermurah hati dengan pelajaran hidup dan nasihat, apalagi ini adalah pertama kalinya mereka didengar. Mereka berbicara bahasa Filipina dengan semangat seperti seseorang yang harus berbicara bahasa lain, mengetahui bahwa beberapa sentimen tidak dapat diterjemahkan di luar bahasa ibu mereka sendiri.

Ada sebuah rahasia yang tidak pernah diungkapkan oleh para pekerja asing dalam kunjungan dan panggilan mereka, dalam hadiah yang mereka kirim, atau dalam uang yang mereka bayarkan sesering membalik halaman kalender. Tak mampu memberikan kehadiran fisik mereka, barang yang dibeli dengan uang tunai akan menjadi satu-satunya bukti cinta mereka. Setiap barang dipilih, diperiksa, dan bahkan dipeluk dengan cermat – seolah-olah ingin menyampaikan ciuman mereka melalui barang-barang yang mengambil tempat dalam kehidupan keluarga mereka.

Mereka yakin bahwa ketika anak mereka pergi ke sekolah dengan tas ransel baru, atau seorang remaja memamerkan ponsel atau celana desainer baru, mereka dapat berkata, “Harga ibu (Ibuku membelikannya untukku.) atau “Ayah mengirimkannya (Ayah mengirimkannya kepada saya.) Sebuah rumah dibangun atau sebuah sepeda roda tiga dibeli untuk menunjukkan bahwa kerja keras anggota keluarga OFW mereka membuahkan hasil meskipun mereka tidak ada. Setidaknya pada tingkat yang nyata, hal-hal tersebut akan dipikirkan.

Perpisahan yang akrab

Ketika seorang balikbayan berkunjung ke rumahnya, yang sebenarnya mereka inginkan hanyalah menghabiskan waktu bersama keluarga. Sambil berpura-pura (bahkan untuk beberapa hari) bahwa keadaan masih seperti masa lalu, mereka tidak akan melewatkan kesempatan untuk menjadi pemberi nafkah, menjadi penyebab kebahagiaan semua orang, dan memberi tahu keluarga mereka bahwa perjuangan mereka tidak sia-sia.

Tidak peduli berapa hari atau minggu mereka tinggal, pada akhirnya keberangkatan mereka tetap sama – Nanay atau Tatay dengan pakaian yang semula mereka kenakan, namun semua orang mengenakan pakaian dan gadget baru saat mereka melambaikan tangan.

Pada saat itulah OFW kami yang berdedikasi membeku dalam ingatan mereka sampai mereka tiba di rumah lagi. Ketika mereka bekerja keras selama beberapa tahun lagi, mereka membayangkan bahwa harta benda yang mereka tinggalkan dan kebahagiaan yang mereka bagikan mengisi tempat mereka di rumah-rumah yang berjalan tanpa mereka tetapi berjalan karena mereka, mengembalikan cinta mereka menjadi uang yang membiayai semua orang. kehidupan orang lain. – Rappler.com

taruhan bola online