• May 27, 2024
Sabun membutuhkan banyak sabun

Sabun membutuhkan banyak sabun

Oke, jadi suasana hatiku sedang buruk akhir-akhir ini. Mungkinkah karena Merkurius sedang mengalami kemunduran? Saya bukan seorang fanatik astrologi, namun ketika planet ini mulai berubah, tidak dapat disangkal bahwa hal itu mempengaruhi saya karena zodiak saya diatur olehnya.

Memainkan penjahat sebagian besar waktu di layar membuat saya tidak bisa melihat layar. Bertentangan dengan peran yang saya mainkan, saya berusaha keras untuk tidak menjadi orang seperti itu di kehidupan nyata dan malah memilih untuk menjadi “baik”; sungguh sangat bagus. Kadang-kadang aku berusaha terlalu keras, aku tahu, tapi ketika hal itu terjadi, nak, aku juga bisa memasak dan itu tidak ada hubungannya dengan ketenaranku sebagai seorang penjahat. Aku hanyalah manusia biasa.

Bicara tentang menjadi menyebalkan tanpa benar-benar berusaha! Mungkin suatu hari nanti saya harus memberikan kelas master tentang subjek tersebut. Menggerutu 101. (artikel selanjutnya?)

Saya telah tenggelam dalam persiapan untuk “Sonata” selama beberapa minggu terakhir, dan saya mendapati diri saya semakin gila, dekat dengan karakter yang akan saya perankan.

Pikiranku juga sibuk dengan “Ekstra”, film lain yang baru saja kuselesaikan untuk Cinemalaya yang dibintangi THE Vilma Santos. Saya tidak bisa melupakan pengalaman itu. Selain semangat untuk bekerja dengan aktris yang luar biasa ini, hal ini juga membuka mata saya terhadap begitu banyak isu yang melibatkan industri sabun sehingga saya merasa terdorong untuk berbagi dan bertanya.

KEHIDUPAN EKSTRA.  Itu "bakat" menunggu apa yang selanjutnya bagi mereka di hari rekaman yang panas

Film ini dimaksudkan sebagai parodi tentang seorang “ekstra” (pemain bit) yang diperankan oleh Vilma, dan bagaimana ia berjuang mengatasi permasalahan di dunia sinetron.

Dalam film saya memainkan “kontrabida” (duh!) dalam “pura-pura teleserye” dengan Marian Rivera yang memerankan putri saya. Begitu kamera TV fiksi berhenti berputar, saya seharusnya berperan sebagai diri saya sendiri, seperti Cherie. Ini mungkin hal yang baik karena saya berharap setelah menonton film ini orang-orang akan belajar cara mengucapkan nama saya dengan benar!

Untuk waktu yang lama selalu Cherry atau Cheery. Yang lebih parah lagi, beberapa orang mencoba nama lengkap saya,”Oh! Ceri sialan!Maksudku, ayolah! Apakah namaku sangat sulit untuk diucapkan? Setelah lama berkecimpung dalam bisnis ini, Anda pasti berharap sebagian besar orang sudah memahaminya sekarang. Tapi tidak! Dan Cherry Pie Picache tanpa disadari tidak membuat segalanya lebih mudah bagi mereka.

Cukup mengomel… kembali ke maksud saya.

Dalam film yang disutradarai oleh teman baiknya Jeffrey Jeturian, Vilma – sebagai Loida sang pemain bit – membuat banyak kesalahan sehingga kita harus melalui pengambilan demi pengambilan sebelum kita mendapatkan adegan yang benar. Skenario yang tidak biasa terjadi di dunia nyata. Kemudian kita, yang berperan sebagai “aktor”, merespons – baik dengan bersikap toleran atau tidak.

Karena bagian ini tidak tertulis dalam film, kita mempunyai kebebasan untuk bereaksi dan berimprovisasi. Lebih sering daripada tidak, saya mendapati diri saya memutar mata atau menertawakan kesalahan konyol Loida. Oke, saya akui, saya biasanya mengambil respon yang tidak toleran, seperti yang saya lakukan dalam rekaman kehidupan nyata.

MENEMBAK.  Bagian dari pra-produksi adalah pemotretan kami yang terdiri dari para pemikir paling kreatif seperti (dari kiri ke kanan) perancang busana dan lulusan Slim's Riza Bulawan, Mark Higgins, saya sendiri, Peque Gallaga, Fanny Serrano, Sandy Higgins, Michael Salientes dan Joan Bitagcol

Dalam pembelaan saya, masuk ke dalam adegan tidaklah mudah.

Pertama, tidak ada gunanya jika saya mendalami karakter protagonis saya dan “bakat”, sebagaimana kita menyebutnya sekarang, gagal. Saat itu saya sudah menggunakan autopilot, memprogram diri saya sendiri untuk tetap menjadi karakter. Saya bukan saklar lampu yang bisa Anda nyalakan dan matikan begitu saja! Jadi tentu saja saya jarang bisa bersikap “baik”.

Pekerjaan yang kami lakukan sebagai aktor, serta energi dan persiapan yang kami curahkan dalam karya kami, memerlukan dan menuntut para lawan main untuk memberikan upaya dan kemampuan yang sama besarnya untuk menjalankan peran mereka. Jadi ketika kita mendapati diri kita bekerja dengan “talenta” yang tidak berpengalaman, hal itu bisa sangat membuat frustrasi.

Namun kali ini, dengan tidak kompetennya “talenta” yang dimainkan THE Vilma Santos, membuat saya menyadari bahwa mereka juga membutuhkan dorongan. Jadi saya mencoba untuk melunakkan sedikit ketika Loida membuat kesalahan, untuk memberikan pandangan yang tidak terlalu negatif pada aktor sebenarnya yang saya wakili. Atau apakah aku? Saya bertanya pada diri sendiri apakah saya setia pada peran itu. Masih bingung? Saya sekarang! Cukup bingung.

Faktanya, jika “bakat” tersebut tidak mampu berakting untuk memberikan apa yang diperlukan untuk tampil dengan baik sebagai seorang aktor, lalu mengapa mencoba menjadi aktor? Apakah karena sebagian besar hanya berharap kesempatan emas itu bisa dilihat oleh keluarga dan teman-temannya di rumah melalui TV? Atau karena jaringan tersebut kembali memotong anggarannya, dan tidak mendapatkan aktor yang “nyata” dan berpengalaman untuk memainkan peran kunci?

Hal ini mengarah ke poin lain. Apakah ada kurangnya rasa hormat dan hormat terhadap seni akting? Dan sementara kita berada di sana, apakah ada orang lain yang memperhatikan gelombang pendatang baru yang tidak semuanya pantas disebut aktor, apalagi berbakat? Ada terlalu banyak hal yang harus diikuti saat ini.

Saya bingung bagaimana kita membiarkan perkembangan ini terus berlanjut, yang tidak memiliki dedikasi, ketekunan dan komitmen dari aktor-aktor sejati, yang dengannya saya mendapat kehormatan untuk bekerja dengan banyak orang. Dan yang tak kalah pentingnya, non-profesional menyebabkan lebih banyak penundaan waktu, yang lagi-lagi memakan anggaran, dan akhirnya dengan kesabaran yang langka dan tanpa mau, seseorang dapat dengan mudah kehilangan ketenangan dan mendapatkan “EKSTRA” pada akhirnya tekanannya. Ya, hal yang buruk, TETAPI……!

DI BALIK LAYAR.  Tim 'Sonata' melakukan pra-produksi adegan demi adegan dengan semua departemen

Jadi apa yang harus dilakukan? Ayam dan telur, tangkap 22.

Dari sudut pandang saya, saya tidak yakin apakah saya dapat menganggap film ini sebagai parodi yang dimaksudkan, atau lebih merupakan sebuah “ekspos” dalam dunia sinetron kita yang sebenarnya. Ini mencerminkan banyak kebenaran tentang apa yang dihadapi oleh para ekstra, atau bakat ini. Saya sendiri, meski mengerang, melunak terhadap nasib mereka.

Pada suatu hari syuting, lihatlah, pemandangan pertama yang menyambut saya adalah sekitar 20 talenta duduk di atas karton di tanah, di bawah terik matahari, tepat di depan tenda para pemeran utama yang ber-AC. Bicara tentang menyampaikan maksudnya.

Semua ini seharga P1.000 sehari atau P1.500 jika Anda memiliki dialog, atau jika Anda berperan sebagai perawat, polisi atau dokter, Anda mendapat P2.000 karena Anda harus membawa seragam sendiri. Sehari bisa berarti 28 hingga 36 jam berturut-turut bagi banyak dari mereka.

Saya beruntung setelah berpuluh-puluh tahun berkecimpung dalam bisnis ini, saya mendapat potongan jam 2 pagi (yang sebenarnya membantu para talenta pulang lebih awal, jika mereka ada dalam adegan saya). Saya menyadari upah minimum berada di bawah P500, namun biaya untuk talenta yang tampaknya bagus ini tidak langsung masuk ke kantong mereka. Mereka juga memiliki agen atau pemasok bakat yang menghabiskan pendapatan mereka. (Sama seperti yang kita lakukan.)

Saya bisa saja mengambil risiko di sini, tapi saya akan tetap mengatakannya: bukankah sudah saatnya kita menjadikan lingkungan kerja di dunia sinetron lebih baik agar semua orang bisa menikmati pekerjaan dan menemukan martabat dalam pilihan kita. profesi?

Bukankah sudah waktunya untuk meningkatkan standar dan harapan demi kemajuan kita teleserye; dari materi cerita yang lebih baik, dikembangkan dari resep-resep yang diformulasikan. Mulai dari ruang tunggu yang lebih nyaman, hingga pengaturan waktu setiap orang yang lebih baik dan lebih menghargai, hingga jam kerja manusia, dan bahkan mungkin hingga piring dan peralatan makan (bukan styrofoam dan plastik) untuk semua orang?

Lagi pula, bukankah industri sinetron dijalankan oleh perusahaan-perusahaan jaringan besar yang profesional dan sukses, yang memperoleh keuntungan dari pengiklan perusahaan-perusahaan besar yang profesional? Bukankah kita semua terlibat bersama-sama? Kita semua hanya ingin mendapatkan penghidupan yang layak dan terhormat.

Saya bertanya-tanya bagaimana dan di mana perubahan harus dimulai?

Saat ini saya merasa seperti seorang David di antara banyak Goliat! Sendirian, saya hanya bisa merengek dan mengeluh, tapi seperti kata pepatah, hanya dibutuhkan satu desa pada satu waktu untuk melihat perubahan terjadi ke arah yang lebih baik. Terlalu banyak masalah dalam bisnis ini yang perlu diselesaikan. Sayangnya, kota-kota kita berdiri di atas panggung yang salah.

Semoga kita bisa menikmati film “Extra” setelah dirilis dan benar-benar melihat komedinya sebagaimana mestinya. Atau mungkin tidak? – Rappler.com

Cherie GilCherie Gil dikenal karena kalimat ikoniknya dalam “Bituing Walang Ningning” sebagai Lavinia Arguelles: “Kamu hanyalah peniru kelas dua, pekerja keras, dan peniru!” Dikenal karena memainkan peran “kontrabida” (antagonis), dia sekarang menjadi bagian dari keluarga Rappler sebagai “kontra diva” (anti-diva) kami. Nantikan lebih banyak lagi dari Cherie Gil dan pemikirannya hanya tentang Rappler.

Keluaran Hongkong