• February 25, 2024
San Beda, Letran mengesampingkan persaingan untuk membantu Samboy Lim

San Beda, Letran mengesampingkan persaingan untuk membantu Samboy Lim

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Meskipun saling mengejek sepanjang sore pada hari Selasa, kedua sekolah dengan senang hati berada di pihak yang sama untuk tujuan yang mulia

MANILA, Filipina – Tidak ada persaingan yang lebih besar daripada keinginan untuk membantu kawan yang membutuhkan.

San Beda College dan Colegio de San Juan de Letran mengesampingkan persaingan sengit mereka untuk bersatu dan menawarkan bantuan kepada mantan legenda Knight dan PBA Samboy Lim, yang saat ini menjalani terapi untuk pulih setelah ia menderita gegar otak saat pertandingan eksibisi pada November 2014. .

Kedua sekolah bersekongkol untuk menyumbangkan penjualan tiket pertandingan bola basket putra Knights-Lions NCAA Musim 91 pada Selasa, 6 Oktober, kepada keluarga Lim. Dengan FilOil Flying V Arena yang penuh sesak, institusi NCAA yang bersaing bersatu dan mengumpulkan Php 170,000 untuk Lim.

Mereka berbicara dengan dana medis saudara saya bahwa mereka ingin membantu (Mereka berkumpul dan ingin membantu saudara laki-laki saya dengan dana pengobatannya),” kata Anthony Lim, adik bungsu Samboy, yang menerima cek tersebut pada paruh pertama pertandingan hari Selasa.

Kami berterima kasih kepada komunitas NCAA, komunitas Letran dan San Beda yang benar-benar menyelenggarakannya,” tambah Anthony yang juga membantu merawat adiknya di ruang rumah sakit di rumah.

(Saya ingin berterima kasih kepada komunitas NCAA, komunitas Letran dan San Beda yang telah menyelenggarakan ini.)

Lim, yang populer dengan julukan “The Skywalker” dan memimpin Letran meraih 3 gelar berturut-turut dari tahun 1982 hingga 1984, berada dalam kondisi koma setelah pingsan dan terbangun pada Januari lalu.

“Saya kira orang-orang belum tahu kalau Samboy bersekolah di San Beda ketika masih di (SMA),” kata Jamike Jarin, pelatih kepala San Beda, yang juga mengetahui rencana tersebut.

“Anda harus menjangkau, ini semua tentang kerja tim. NCAA selalu siap memberikan bantuan kepada kawan yang membutuhkan. Kami dengan senang hati turun tangan dan membantu sebanyak yang kami bisa.”

Menurut Anthony, Lim kini bisa mengikuti instruksi dan merespons saat diajak bicara, meski ia masih belum bisa berbicara atau menelan makanannya sendiri.

Dia mengerti ketika Anda berbicara dengannya. Kalau cerita bahagia dia akan tertawa, kalau cerita sedih dia akan menangis,” kata Anthony, yang percaya kesembuhan saudaranya adalah sebuah keajaiban, karena dokter mengatakan Lim saat itu berada dalam “tahap tidak sadarkan diri” setelah otaknya kekurangan oksigen selama 23 menit.

(Dia dapat memahami Anda ketika Anda berbicara dengannya. Jika Anda menceritakan kisah bahagia, dia akan tertawa, jika cerita sedih, dia akan menangis.)

Uang tersebut sangat bermanfaat bagi Lim, 53 tahun, yang telah membuat kemajuan signifikan sejak bangun dari koma dan kembali ke rumah dari rumah sakit.

Dengan jantungnya yang kuat, Lim biasanya bernapas sendiri tanpa bantuan ventilator. Meski masih terbaring di tempat tidur, ia dapat menggerakkan anggota tubuhnya dengan bantuan. Dia mengambil makanan campuran melalui selang makanan.

Yang paling penting adalah dia sangat termotivasi. Saya sebenarnya melihatnya setiap hari karena saya salah satu pengasuhnya,” kata Anthony tentang Lim, yang merupakan dua kali PBA All-Star dan anggota PBA Hall of Fame Class of 2009 setelah karir profesionalnya selama lebih dari satu dekade bersama San Miguel Beermen.

Lucu sekali karena mengenal kakakku, dia adalah seorang petarung.

(Yang paling penting dia termotivasi. Setiap hari saya melihatnya karena saya menjaganya. Saya senang karena mengenal saudara saya, dia adalah seorang pejuang.)

Meski saling mengejek sepanjang Selasa sore saat San Beda menang atas Letran, 77-73, untungnya kedua sekolah berada di pihak yang sama untuk mencapai tujuan yang layak. — Rappler.com

game slot pragmatic maxwin