• April 19, 2024
San Mig Coffee menuju ke final setelah kekalahan Ginebra di Game 7

San Mig Coffee menuju ke final setelah kekalahan Ginebra di Game 7

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

San Mig Super Coffee Mixers menuju ke Final Piala Filipina PBA PLDT myDSL setelah kemenangan meyakinkan melawan Barangay Ginebra San Miguel di Game 7 seri semifinal mereka Jumat malam

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – “Ini akan menjadi rangkaian perjalanan yang panjang.” Harapan itulah yang dibawa pelatih San Mig Super Coffee Mixers Tim Cone ke semifinal Manila Clasico melawan Barangay Ginebra San Miguel.

Betapa benarnya dia.

Beruntung baginya, hasil tersebut menguntungkan timnya saat San Mig Coffee menyingkirkan Barangay Ginebra dengan kemenangan timpang 110-87 di Game 7 untuk memastikan tiket mereka ke Final Piala Filipina DSL PLDT Home pada hari Rabu, 12 Februari di SMART Araneta Coliseum .

“Terlalu banyak James dan PJ dalam game ini,” kata Cone tentang veterannya James Yap dan PJ Simon. “Apa pun yang mereka makan, kami akan mengetahuinya dan kami akan memastikan mereka terus memakannya.”

Yap dan Simon tidak bisa melakukan kesalahan sepanjang permainan karena mereka menggabungkan 58 poin, dengan Yap mencetak 30 dari 7 tembakan tiga kali lipat sementara Simon melakukan 10 dari 14 tembakan dari lapangan dengan 28 penanda.

Ginebra bertahan bersama Mixers hingga akhir kuarter ketiga ketika mereka memotong defisit babak pertama SMC dari 13 poin, 57-44, menjadi 9, 76-67 melalui keranjang LA Tenorio. Tapi Alex Mallari membawa Mixers kembali ke jalurnya dengan tiga kali lipat dalam periode pembayaran untuk keunggulan 12 poin.

Penyerang San Mig Coffee, Marc Pingris, merayakannya di pinggir lapangan.  Foto oleh Josh Abelda/Rappler

Mixers tidak pernah menyerah sejak saat itu dan terus menekan hingga kuarter keempat. Ketika Yap tertahan oleh pertahanan, Simon maju dan menjatuhkan para pelompat dari seberang lantai.

Yap, yang berulang tahun ke-32 pada tanggal 15 Februari, memasukkan tembakan tiga angka pada menit ke-7:01 pada kuarter keempat untuk membuat Ginebra kehilangan 17 poin, namun Tenorio segera membalasnya dengan tembakan tiga angkanya sendiri. Namun, Simon mendukung Yap dengan sebuah keranjang pada permainan berikutnya untuk menjadikannya keunggulan 16 poin.

Setelah Simon yang berusia 33 tahun melakukan dua pukulan gratis untuk memimpin 18 poin pada waktu 2:20, Mark Barroca melepaskan tembakan jarak jauh untuk mendapatkan belati, 105-84.

Mark Caguioa memimpin Ginebra dengan 23 poin sementara Japeth Aguilar dan LA Tenorio masing-masing menambah 17 dan 16 poin.

68,8% tembakan Mixers dari tanah pelangi dan persentase gol lapangan 57,4% adalah hasil dari 30 assist mereka. Ginebra hanya memberikan 17 assist.

“Jika kami menembak seperti itu, tidak ada yang akan mengalahkan kami malam ini,” kata Cone. “Kami tidak pernah tenang.”

San Mig Coffee akan menghadapi Rain or Shine Elasto Painters dalam final best-of-7 yang dimulai pada hari Jumat, 14 Februari di SMART Araneta Coliseum.

Skor:

Kopi Super San Mig (110): Yap 30, Simon 28, Sangalang 15, Reavis 15, Pingris 8, Barroca 6, Mallari 6, Devance 2, Melton 0.

Barangay Ginebra (87): Caguioa 23, Aguilar 17, Tenorio 16, Pembantaian 12, Mamaril 6, Helterbrand 5, Ellis 4, Baracael 3, Raja 1, Monfort 0, Urbiztondo 0.

Skor kuarter: 28-20, 57-44, 79-67, 110-87

– Rappler.com

Keluaran Hongkong