• February 23, 2024
San Mig menghentikan kemenangan Air21 untuk menyamakan kedudukan di semi-seri

San Mig menghentikan kemenangan Air21 untuk menyamakan kedudukan di semi-seri

MANILA, Filipina – Kali ini tidak ada perayaan di ruang ganti di tengah babak semifinal. Kali ini kisah dongeng itu mengalami benturan keras. Kali ini para raksasa menang.

San Mig Super Coffee Mixers mengakhiri perjalanan mendebarkan Air21 Express di babak playoff dengan kekalahan 82-75 bahkan seri semifinal best-of-5 mereka dengan skor 1-1 di Piala Komisaris PBA PLDT Home TVolution 2014 pada hari Kamis, Mei 1 di Koloseum Araneta Cerdas.

Game ini memiliki dua arti bagi Mixers. Pertama, ini berarti kembali ke akar dan kekuatan terbesar mereka: pertahanan.

“Saya merasa kami kembali ke identitas kami malam ini,” kata pelatih kepala SMC Tim Cone.

“Pertama dan terpenting, kami adalah tim yang bertahan. Kami kehilangan 100 poin di game pertama dan itu bukan karakter kami.”

Memang benar, di Game 1 seri ini, Mixers mengizinkan Air21 mendapatkan 103 poin, termasuk ledakan 37 poin yang menempatkan mereka di periode terakhir.

Namun di game ini, San Mig berhasil menahan Express hanya dengan 21 poin atau kurang di setiap kuarter. Pertahanan mereka tampil maksimal terutama di babak kedua karena Air21 hanya mampu mencetak 14 poin. Pada titik manakah Mixers mulai menjauh, mencetak gelembung 16 poin dan 18 poin (62-45 dan 66-48) pada frame ketiga, termasuk keunggulan 70-55 menjelang frame keempat, yang tidak bisa dilakukan Air21 muncul.

“Permainan defensif yang sangat bagus dari pihak kami. Kami menjaga bola dengan lebih baik,” kata Cone.

Kedua, permainan ini berarti memberikan kecupan kepada semangat Air21 yang bisa menjadi pembeda antara mereka maju dan melanjutkan perjalanan inspirasional mereka, atau mundur dan mengubah kecupan itu menjadi luka yang jauh lebih dalam.

“Satu pertandingan tidak menghasilkan momentum. Saya sangat percaya akan hal itu,” kata Cone, mencatat bahwa unggulan ke-7 Air21 memenangkan seri 3 game sambil menyapu unggulan kedua dua kali untuk mengalahkan San Miguel Beermen di kuarter, dan kemenangan semi Picked up Game 1. atas Cone dan timnya.

“Mungkin setelah dua atau tiga kali berturut-turut Anda mulai mengembangkan momentum. Yang kami lakukan sekarang hanyalah menghentikan momentum mereka.”

“Mereka adalah tim yang percaya diri saat ini dan mereka percaya pada diri mereka sendiri dan mereka tidak akan mundur dari keunggulan,” Cone memuji Express yang tiada henti.

“Tim yang percaya pada diri mereka sendiri tidak khawatir akan tertinggal. Mereka bertahan dan terus berjalan dan Air21 melakukan pekerjaan dengan baik malam ini.”

Namun, meski mendapat skor akhir, tidak ada hasil mudah bagi Mixers di Game 2.

Hingga akhirnya, Express tidak mau diam, bahkan ketika San Mig Coffee mengubur Air21 dalam lubang dua digit yang tampaknya tidak dapat diatasi, mereka masih menemukan cara untuk kembali dan membahayakan permainan San Mig.

The Express melaju dengan skor 13-0 pada pertengahan kuarter keempat, dibatasi oleh tembakan Sean Anthony (8 poin, 4 rebound) untuk mengurangi defisit menjadi 77-70 dengan waktu bermain tersisa 6:55.

Tapi Mark Barroca (6 poin) memecah keheningan skor Mixers dengan dua freebie di sisi lain untuk membuat selisih 79-70, menarik Mixers ke tempat yang aman.

James Mays memainkan permainan yang seimbang meskipun melakukan pelanggaran dengan 25 poin dan 23 rebound bersama dengan 5 sen, satu steal dan satu blok.

Para starter San Mig juga mendapat dorongan yang sangat dibutuhkan dari grup kedua mereka yang dipimpin oleh rookie Justin Melton, yang memasukkan 12 poin dan melakukan serangan jarak jauh dengan 3-dari-3 tanpa gagal.

PJ Simon dan Joe Devance juga masing-masing menambah 13 dan 10 poin.

Asi Taulava masih belum menunjukkan tanda-tanda melambat saat ia mencoba membangkitkan semangat rekan satu timnya di babak kedua dengan upaya dunk besar-besaran dan menyelesaikan jam menjelang akhir. Dia menyelesaikan pertandingan dengan 21 poin dan 18 rebound saat ia mencatatkan malam panjang lainnya pada menit ke-39.

Mark Cardona, yang melakukan turnover penting di menit terakhir ketika dia tidak bisa memberikan umpan kepadanya di sudut, mengumpulkan 20 poin dalam upayanya yang sia-sia.

Game 3 yang menentukan antara Air21 dan San Mig Coffee akan dimainkan pada hari Sabtu, 3 Mei di Smart Araneta Coliseum.

Skor

KOPI SUPER SAN MIG (82): 25 Mei, Simon 13, Melton 12, Devance 10, Pingris 6, Barroca 6, Yap 5, Sangalang 4, Reavis 1, Mallari 0.

AIR 21 (75): Taulava 21, Cardona 20, Yeo 9, Witherspoon 8, Anthony 8, Borboran 3, Villanueva 2, Ramos 2, Burtscher 2, Poligrates 0, Camson 0.

Skor kuarter: 25-20, 50-34, 70-55, 82-75.

Rappler.com

Data Sidney