• July 21, 2024
San Miguel dan kelompok Lucio Tan menandatangani kesepakatan PAL

San Miguel dan kelompok Lucio Tan menandatangani kesepakatan PAL

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

San Miguel dan kelompok Lucio Tan telah mencapai kesepakatan untuk mendiversifikasi saham minoritas konglomerat di maskapai penerbangan tertua di Asia.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Dua grup bisnis terbesar dan paling terkenal di negara itu akhirnya menandatangani perjanjian mereka untuk mengalihkan kendali dan pengelolaan maskapai penerbangan tertua di Asia, Philippine Airlines (PAL), kepada konglomerat diversifikasi San Miguel Corp.

Di sebuah penyingkapan ke bursa saham pada hari Rabu, 4 April, San Miguel mengatakan “perjanjian investasi” ditandatangani pada malam tanggal 3 April.

Negosiasi kesepakatan ini telah berlangsung sejak Desember 2011, dan hingga sore hari tanggal 3 April, Taipan Lucio Tan dilaporkan masih enggan, menginginkan lebih banyak waktu untuk mempelajari tawaran kesepakatan akhir.

Kesepakatan yang diumumkan tersebut melibatkan akuisisi oleh unit yang dimiliki sepenuhnya oleh San Miguel atas saham perusahaan yang dipimpin Lucio Tan di perusahaan induk yang memiliki saham mayoritas di PAL dan unit maskapai hematnya, AirPhil Express.

Pada tanggal 10 April, San Miguel mengkonfirmasi laporan media sebelumnya ke bursa saham dengan mengutip pesan teks dari presiden dan chief operating officer San Miguel Ramon Ang bahwa 49% saham yang diperoleh San Miguel di PAL dan AirPhil adalah “dalam jumlah total $500 juta.

(Baca analisis: Kesepakatan San Miguel-PAL: Apa yang dipertaruhkan?)

Secara terpisah penyingkapanPAL Holdings, perusahaan induk PAL yang tercatat di bursa, mengatakan kesepakatan tersebut melibatkan “saham minoritas” di PAL Holdings, perusahaan induk PAL yang tercatat di bursa.

PAL Holdings mengatakan perjanjian investasi tersebut dilakukan antara Trustmark Holdings Corp, pemegang saham mayoritas PAL Holdings Inc, dan San Miguel Equity Investments Inc (SEMII), anak perusahaan San Miguel Corp.

Berdasarkan pernyataan PAL Holdings, dana yang akan dipertukarkan antara kedua grup tersebut seluruhnya – atau sebagian besar – akan ditransfer ke maskapai penerbangan untuk kebutuhan operasional dan ekspansi mereka.

Lucio Tan mengendalikan maskapai lama ini melalui 85% saham PAL Holdings di PAL, dan AirPhil Express melalui berbagai perusahaan induknya.

“PAL Holdings akan menerbitkan saham yang akan mengarah pada penerbitan saham kepada SMEII di mana SMEII akan mengambil saham minoritas di perusahaan tersebut. Investasi Trustmark akan mengalir ke Philippine Airlines yang diharapkan dapat memperkuat dan meningkatkan operasional maskapai tersebut,” kata PAL Holdings.

Perdagangan saham perusahaan induk PAL yang terdaftar, PAL Holdings Inc. berjuang pada hari-hari sebelum kesepakatan diumumkan.

Manajemen PAL yang selama ini menekankan bahwa negosiasi hanya melibatkan Lucio Tan dan pemegang saham utama, baru diberitahu mengenai investor barunya pada Rabu, 4 April.

Presiden PAL Jaime J. Bautista mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia menyambut baik masuknya San Miguel Corp karena investasi yang direncanakan akan membantu maskapai penerbangan tersebut dalam program daur ulangnya dan menjadikan maskapai ini lebih layak dan kompetitif.

Bautista menekankan bahwa “PAL yang lebih kuat menjadi pertanda baik bagi perusahaan, pemegang saham, dan karyawannya.”

Berikut siaran pers bersama San Miguel dan PAL Holdings pada Rabu, 4 April:

“San Miguel Corporation (SMC) dan taipan bisnis Lucio Tan menandatangani perjanjian investasi tadi malam (3 April 2012) yang akan mengarah pada penerbitan saham baru kepada konglomerat yang terdiversifikasi untuk kepemilikan minoritas di perusahaan unggulan Philippine Airlines Inc. (PAL) dan mitra berbiaya rendah Air Philippines Corporation (Air Phil).

Berdasarkan perjanjian, Trustmark Holdings Corporation (Trustmark) dan Zuma Holdings and Management Corporation (Zuma), perusahaan induk PAL dan Air Phil, akan menerbitkan saham baru kepada San Miguel Equity Investments Inc., anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya oleh SMC.

“Trustmark dan Zuma mayoritas dimiliki oleh Tan.

“Tan dan Ramon S. Ang, Presiden dan COO San Miguel, mengatakan investasi baru ini akan memungkinkan kedua maskapai penerbangan untuk memperkuat operasi dan tetap kompetitif dengan penerapan program modernisasi armada PAL dan Air Phil.

Ang mengatakan San Miguel menyambut baik kesempatan untuk berpartisipasi dalam rencana perbaikan dan modernisasi kedua maskapai tersebut.

Menurut data Bloomberg, “San Miguel mengumumkan 25 kesepakatan total senilai setidaknya $4,76 miliar sejak tahun 2006 sebelum” kesepakatan dengan PAL ini. – Rappler.com

Togel Sydney