• July 13, 2024
San Miguel mengumpulkan rekor P80-B dari penjualan saham

San Miguel mengumpulkan rekor P80-B dari penjualan saham

San Miguel Corp., grup bisnis terbesar di Filipina, mengumpulkan dana sebesar P80 miliar dari kesepakatan penjualan saham, yang merupakan rekor tertinggi di Filipina

MANILA, Filipina – Kelompok usaha terbesar di negara ini telah mengumpulkan dana sebesar P80 miliar dari kesepakatan penjualan saham, yang merupakan jumlah tertinggi dalam sejarah perusahaan Filipina.

Pada hari Jumat, 28 September, konglomerat terdiversifikasi San Miguel Corp. Saham preferen seri 2 senilai P80 miliar terdaftar di Bursa Efek Filipina (PSE). Jumlah tersebut mengalahkan penerbitan hak ekuitas senilai $1 miliar yang dipimpin Banco de Oro pada bulan Juli yang dipimpin oleh Henry Sy.

Penawaran San Miguel telah berlangganan penuh dengan harga penerbitan masing-masing P75. Pencatatan saham tersebut dikatakan telah menarik investor ritel dan institusi yang mencari imbal hasil lebih tinggi dalam lingkungan dengan suku bunga rendah.

“(Keberhasilan masalah ini disebabkan oleh) kuatnya pasar modal Filipina dan optimisme bisnis yang ada, daya tarik perusahaan kami sebagai pilihan investasi yang menarik, dan kerja sama seluruh institusi untuk menciptakan sesuatu yang membawa perubahan bagi kami. . pasar modal,” kata Ramon S. Ang, presiden dan chief operating officer San Miguel.

Dalam sebuah pernyataan, San Miguel mengatakan sebagian besar dana yang diperoleh akan digunakan untuk membiayai kembali saham preferen dan non-voting Seri 1 yang beredar, serta untuk membayar utang jangka pendek. Sebagian besar preferensi Seri 1 dikeluarkan sekitar 2 tahun yang lalu kepada kelompok petani kelapa yang memperebutkan kepemilikan saham terkait pungutan kelapa di San Miguel.

San Miguel menawarkan 1,067 miliar Saham Preferen Seri yang “bermata uang peso, abadi, kumulatif, tidak berpartisipasi, dan tidak memiliki hak suara”.

Di bawah ini adalah 3 subseri dan tingkat dividen masing-masing per tahun:

  • 2-A: 7,5%
  • 2-B: 7,625%
  • 2-C: 8%

SMC memiliki opsi penebusan mulai tahun ke-3, ke-5, dan ke-7 serta setiap pembayaran dividen setelahnya. Akan ada tarif ‘naik’ yang berlaku masing-masing pada tahun ke-5, ke-7, dan ke-10 jika saham belum ditebus.

Saham ‘Retribusi Coco’

Saham preferen yang dibiayai kembali oleh San Miguel mewakili kepemilikan yang sebelumnya disengketakan yang diklaim oleh kelompok petani kelapa dalam konglomerat yang terdiversifikasi tersebut.

Sekitar 14 perusahaan yang tergabung dalam Dana Investasi Industri Kelapa (CIIF) mengklaim kepemilikan lebih dari 750 juta saham biasa di San Miguel, setara dengan 24% saham, yang menurut mereka dibeli oleh ketua konglomerat, Eduardo Cojuangco Jr. pungutan yang dikenakan kepada petani kelapa pada masa rezim Marcos.

Mahkamah Agung mengizinkan San Miguel untuk mengkonversi saham preferen sebelum pemilihan presiden 2010.

Kelompok tani mengecam konversi saham biasa menjadi saham preferen tanpa hak suara.

Saham preferen membayar dividen yang lebih tinggi dan konsisten, namun tidak memiliki hak suara. Saham biasa, di sisi lain, tidak menjanjikan imbal hasil yang konsisten, namun memberikan pemegangnya hak untuk memberikan suara dalam urusan perusahaan seperti pemilihan dewan direksi dan persetujuan rencana bisnis.

Namun, San Miguel mengatakan peralihan tersebut memungkinkan pemegang saham yang meragukan ekspansinya ke startup untuk mengurangi risiko dengan memegang saham yang membayar dividen secara konsisten.

Diversifikasi

Sejak tahun 2007, San Miguel secara agresif beralih dari bisnis makanan dan minuman tradisionalnya ke sektor-sektor berat dan berisiko seperti energi, telekomunikasi, pertambangan, perbankan dan infrastruktur, serta maskapai penerbangan.

“Sejak kami memulai strategi diversifikasi pada tahun 2007, tujuan kami adalah memberikan dampak positif yang mendalam dan bertahan lama terhadap perekonomian Filipina melalui bisnis kami. San Miguel dapat memainkan peran penting dalam mempercepat pertumbuhan negara kita,” kata Ang.

“Industri yang berubah dengan cepat dan kami pilih untuk ikut serta di dalamnya memang penuh tantangan, namun industri ini juga memberi kami peluang terbesar untuk tetap menjadi yang terdepan, tumbuh lebih jauh, dan membuat perbedaan,” tambahnya.

Top Frontier kini menjadi satu-satunya blok pemungutan suara terbesar di San Miguel, dengan lebih dari 40% saham.

Kedua perusahaan tersebut memiliki kepemilikan yang saling terkait. Top Frontier dimiliki oleh San Miguel sendiri yang diwakili oleh Ang, dan oleh kelompok investor yang mencakup Ongpin, sepupunya Eric Recto dan pengusaha Iñigo Zobel dan Joselito Campos.

Hong Kong dan Shanghai Banking Corporation adalah penerbit utama konglomerat tersebut untuk penjualan saham pada tanggal 28 September, sementara pemesan bersama termasuk Union Bank, BDO Capital, China Bank, RCBC Capital, First Metro Investment, ING, PCCI, SB Capital, Standard Chartered Bank dan UCPB.

Penjamin emisi yang berpartisipasi adalah Insular Investment Corporation dan PNB Capital, sedangkan agen penjualnya adalah Bank of Commerce dan peserta perdagangan PSE. – Rappler.com

Sidney hari ini