• February 23, 2024
Sangalang kaget sekaligus bersemangat bisa bertemu kembali dengan Abueva di Gilas Pilipinas

Sangalang kaget sekaligus bersemangat bisa bertemu kembali dengan Abueva di Gilas Pilipinas

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Setelah Ian Sangalang secara tak terduga masuk ke kolam Gilas Pilipinas, ia kini tak sabar untuk belajar bersama tim nasional dan bertemu kembali dengan teman lama Calvin Abueva.

MANILA, Filipina – Setelah melewatkan seluruh musim PBA karena cedera, Ian Sangalang tidak pernah membayangkan namanya akan masuk dalam daftar pemain lain kecuali seri Piala Filipina 2016 Star Hotshots.

Maka sangat mengejutkan ketika Sangalang dinobatkan sebagai kelompok 17 pemain Gilas Pilipinas untuk Turnamen Kualifikasi Olimpiade FIBA ​​​​2016.

“Jelas saya terkejut karena saya tidak menyangka sama sekali,” pemain berusia 23 tahun itu menceritakan reaksi awalnya kepada Rappler. “Saya sangat terkejut karena saya datang dari cedera dan saya tidak bermain musim lalu. Mereka belum melihat saya bermain.”

Penyerang tahun ketiga setinggi 6 kaki 7 inci itu absen pada musim 2015 setelah menderita robekan ligamen anterior (ACL) di lutut kanannya selama pertandingan pembukaan Hotshots setahun lalu. Dia baru memulai latihan penuh pada 18 Agustus.

Star merindukan kehadiran muda Sangalang, serta kontribusinya sebesar 7,5 poin dan 5 rebound dalam hampir 20 menit per game.

Namun, pilihan kedua keseluruhan draft 2013 tidak pernah berasumsi bahwa ada orang yang akan mengingatnya setelah absen selama satu tahun, apalagi pelatih kepala tim nasional Tab Baldwin, yang bahkan belum pernah ditemui Sangalang.

“Saya sangat senang. Merupakan impian semua orang untuk bermain untuk Gilas. Saya merasa sangat diberkati. Jika dia memberi saya kesempatan, saya akan memberikan semua yang saya miliki.”

“Calvyn akan berjuang untukmu. Anda beruntung jika dia rekan satu tim Anda.’

– Ian Sangalang

Reuni jelujur

Masuknya Sangalang ke dalam kolam renang tidak hanya tidak terduga, tetapi juga merupakan kejutan yang menyenangkan karena ia akhirnya dapat bersatu kembali dengan rekannya, Calvin Abueva.

“Saya merindukannya karena dia orang yang menyenangkan,” Sangalang memuji teman lamanya, yang juga masuk dalam daftar pemain yang akan bersaing untuk mendapatkan slot wild card di Olimpiade Musim Panas 2016 di Rio de Janeiro. “Dia punya banyak haters, tapi mereka tidak tahu karakter Calvin yang sebenarnya.”

Sangalang dan penyerang Alaska adalah rekan satu tim selama 4 tahun di San Sebastian College-Recoletos, di mana mereka menjadi bagian dari “Pinatubo Trio” yang terkenal termasuk Ronald Pascual, memenangkan Kejuaraan NCAA bersama pada tahun 2009.

Abueva adalah orang pertama yang lolos ke PBA pada tahun 2012, diikuti oleh Sangalang pada tahun 2013 dan Pascual pada tahun 2014. Kini Sangalang dan Abueva memiliki kesempatan untuk bersatu kembali untuk tujuan yang jauh lebih besar daripada kebanggaan sekolah dan untuk bendera dan negara di Gilas.

“Saya rindu karena sekarang Ronald adalah rekan satu tim saya dan Calvin berada di tim yang berbeda dari kami,” ujar Sangalang. “Aku juga rindu momen kuliah kita bersama, tapi itu bagian dari pekerjaan. Tapi kalau ada peluang kita bisa menjadi rekan satu tim lagi, kenapa tidak? Apalagi dengan Gilas.”

(MEMBACA: MVP, SBP berterima kasih kepada PBA atas dukungannya kepada Gilas Pilipinas)

Abueva melakukan debut tim nasionalnya tahun ini sebagai bagian dari skuad Gilas 3.0 yang memenangkan medali perak di Kejuaraan FIBA ​​​​Asia yang baru saja berakhir di Tiongkok, di mana “The Beast” menyuntikkan energi, semangat, dan pertarungan tanpa batas ke dalam tim.

“Calvyn akan berjuang untukmu. Beruntungnya kamu kalau dia jadi rekan setimmu,” tambah Sangalang.

‘Saya siap’

Tapi ini bukan hanya reuni. Sangalang yang mengikuti perjalanan Gilas selama beberapa bulan terakhir sangat ingin menjalin ikatan dan belajar dengan sesama pemain PBA dari tim lain serta bersaing secara internasional.

“Saya mungkin akan belajar banyak. Saya bisa membawa pengalaman itu kembali ke sini karena negara-negara lain sangat bagus,” kata Sangalang, yang satu-satunya pengalaman tim nasional sebelumnya adalah dengan tim muda RP U-18 asuhan pelatih Franz Pumaren yang berpartisipasi dalam turnamen pemuda SEABA pada tahun 2008.

Meski masih diperkirakan akan mencari ritme dan performa setelah cedera, Sangalang yakin bahwa tubuh dan pikirannya siap menghadapi Gilas. “Saya siap selama saya tidak merasakan sakit lagi.”

Ini adalah mimpi yang menjadi kenyataan baginya.

“Benar-benar perasaan yang berbeda bermain untuk Filipina,” katanya. “Ketika Anda mendengar lagu kebangsaan, Anda merasa merinding. Cuma nonton di TV aja udah deg-degan, apalagi kalau beneran ada di sana.” (BACA: Dengan dukungan PBA Gilas, langkah SBP selanjutnya adalah tawaran hosting OQT)

Sangalang akan berlatih bersama Gilas setiap hari Senin mulai November dengan susunan 12 pemain yang akan diumumkan oleh Samahang Basketbol ng Pilipinas pada akhir Januari. Bahkan jika dia tidak lolos ke babak final, dia akan tetap terbang bersama tim ke turnamen yang ditentukan oleh resolusi PBA.

“Saya siap apapun yang terjadi, setidaknya saya bisa ikut latihan Gilas,” ucapnya, jelas tidak menunjukkan rasa berhak, meski tahun berat telah ia lalui. “Saya hanya akan memberikan yang terbaik dan menunjukkan apa yang bisa saya lakukan. Saya senang berusia di bawah 17 tahun.” — Rappler.com

judi bola terpercaya