• April 20, 2024
Santiago ingin menyelidiki ‘serangan’ terhadap apartemen Robredo

Santiago ingin menyelidiki ‘serangan’ terhadap apartemen Robredo

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Senator Miriam Defensor Santiago berencana mengajukan rancangan undang-undang untuk meminta penyelidikan Senat atas dugaan upaya Wakil Menteri Dalam Negeri Rico Puno untuk mengambil dokumen sensitif dari apartemen mendiang bosnya, Jesse Robredo.

MANILA, Filipina – Senator Miriam Defensor-Santiago pada Sabtu, 8 September, mengatakan dia akan mengajukan resolusi yang menyerukan penyelidikan Senat atas dugaan upaya Wakil Menteri Dalam Negeri Rico Puno untuk mencuri dokumen sensitif dari apartemen mendiang bosnya, Jesse Robredo, untuk diambil. , sehari setelah pesawat yang terakhir jatuh.

“Kenapa dia (Puno) ada di sana? Apa yang dia cari? Mengapa (dokumen) itu mutlak perlu disita? Kata Santiago dalam wawancara yang disiarkan oleh ABS-CBN News Channel.

Sebuah Laporan penyelidikan Mengutip Santiago, sang senator juga ingin otoritas Puno yang “unik dan tidak normal” sebagai pengawas urusan kepolisian di Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG) diselidiki.

Laporan yang sama mengatakan Santiago juga ingin mengetahui apa yang dilakukan Puno untuk menghentikan permainan angka ilegal Juetengyang coba digagalkan Robredo melalui kampanye intensif saat dia masih hidup.

Kunjungan aneh ke tempat Robredo

Kurang dari sehari setelah pesawat Robredo jatuh dari Masbate pada 18 Agustus, Puno dan beberapa polisi diduga mencoba mendapatkan akses ke apartemen Robredo di Kota Quezon.

Istri Robredo, Leni, membenarkan bahwa pembantu mereka memberitahunya bahwa sekelompok pria ingin memasuki unit mereka untuk “mendapatkan surat-surat”.

Leni tidak dapat mengidentifikasi orang-orang tersebut, namun catatan pengunjung apartemen tersebut mencantumkan nama Puno, Supt. Oliver Tanseco dan dua orang lainnya bermarga Togonon dan Pagdilao.

Sebuah Laporan ABS-CBN mengatakan salah satu dokumen di apartemen Robredo berkaitan dengan penyelidikan keterlibatan Puno dalam dugaan pengadaan senjata yang tidak wajar untuk Kepolisian Nasional Filipina (PNP) senilai hampir P400 juta. Tawaran akuisisi ditolak.

Laporan tersebut mengatakan Puno dan beberapa petugas PNP menjadi sasaran penyelidikan, yang dipimpin oleh mendiang ketua DILG sendiri.

A Laporan Bintang Filipina Tanseco seperti dikutip mengatakan Puno diperintahkan oleh Presiden Benigno Aquino III untuk mengamankan apartemen, kantor, dan barang-barang pribadi Robredo.

Tanseco bersikeras bahwa dengan dukungan Kantor Keamanan Dalam Negeri di bawah Kelompok Keamanan Presiden, mereka ingin mengamankan dokumen sensitif yang dimiliki Robredo sebelum kematiannya.

Namun istri Robredo dilaporkan tidak diberitahu tentang dugaan perintah presiden tersebut. Setelah upaya mengakses apartemen mereka, dia meminta Menteri Kehakiman Leila de Lima untuk mengamankan dokumen tersebut.

Puno adalah teman dekat Presiden Aquino, dan mantan pemasok senjata.

Tidak ada tindakan yang menentang Jueteng?

Dugaan penawaran abnormal untuk pengadaan senjata hanyalah salah satu dari sekian banyak investigasi yang dipimpin Robredo.

Terlebih lagi, agenda Robredo adalah memberantas permainan angka ilegal.

Sebagai ketua DILG, dia memaksa PNP untuk mengambil sikap keras terhadap jueteng, dengan menerapkan “kebijakan satu pukulan” terhadap kepala polisi yang terbukti gagal menghentikannya di yurisdiksi mereka.

Santiago mempertanyakan upaya Puno dalam melawan Jueteng, menekankan bahwa Puno mengawasi urusan kepolisian di DILG. – Rappler.com

Result SDY