• April 18, 2024
Satu miliar bangkit untuk keadilan

Satu miliar bangkit untuk keadilan

MANILA, Filipina – Lima tahun lalu, Lisa (bukan nama sebenarnya), yang saat itu berusia 18 tahun, diperkosa oleh seorang politisi lokal dari provinsinya. Karena takut dan terancam, dia tidak berani mengatakan kebenaran.

Dia takut mereka akan kembali padanya dan membunuhnya jika dia mengeluh. Namun selain rasa takut, dia merasa malu. Bagaimana orang akan menilainya setelah mereka mengetahui kebenarannya?

Keadaannya menjadi lebih buruk ketika dia hamil. Saat melahirkan, Lisa mengatakan rasanya seperti kutukan sekaligus anugerah. “Ketika saya akhirnya membicarakan hal ini, mereka ingin menyuap saya dengan P100.000, namun saya tidak menyerah,” kata Lisa dalam bahasa Filipina.

Sayangnya, keadilan berjalan lambat dan ketat bagi Lisa. Dia harus memindahkan kasusnya dari kampung halamannya ke Departemen Kehakiman sebelum surat perintah dikeluarkan untuk politisi tersebut.

Namun pelakunya masih buron.

Menurut penyelenggara One Billion Rising (OBR), ketidakadilan berkembang sebagai epidemi global yang menyebabkan atau memperkuat kasus kekerasan terhadap perempuan (VAW).

Berharap pada akhirnya bisa memberantas KTP, Lisa bersama ratusan aktivis bergerak serentak mengikuti irama Dinding (Rise), lagu dance resmi untuk acara OBR pada tanggal 14 Februari.

Saya bergabung dengan OBR untuk membela dan membela apa yang terjadi pada saya, tidak hanya untuk diri saya sendiri tetapi juga untuk orang-orang yang pernah mengalami kekerasan., kata Lisa. (Saya bergabung dengan OBR untuk berdiri dan melawan KTP, tidak hanya untuk diri saya sendiri tetapi juga atas nama orang-orang yang dipukuli atau diperkosa)

Gerakan OBR di Filipina dipimpin oleh Gabriela Women’s Partylist, perusahaan New Voice, Migrante, Salinlahi dan kelompok akar rumput lainnya.

Bela keadilan

Bersama Selandia Baru dan Australia, Filipina meluncurkan acara yang juga direncanakan di 207 negara pada Hari Valentine tahun ini.

Dengan matahari sebagai sorotannya, perempuan, siswa, guru dan staf sekolah di UP Diliman berkumpul dan menari untuk pertemuan besar OBR di Filipina. Peristiwa serentak juga terjadi di wilayah lain di negara ini, menjadikan kota-kota besar seperti Baguio, Davao, Iloilo, Dumaguete dan Cebu menjadi tempat dansa protes.

Acara di UP Diliman berlangsung hingga pukul 21.00 pada hari Jumat tanggal 14 Februari dan diisi dengan nyanyian dan berbagai nomor tari.

Menurut Monique Wilson, aktris panggung dan koordinator global untuk One Billion Rising, negara-negara lain menantikan Filipina sebagai satu-satunya negara yang mampu menyelenggarakan beberapa acara pembangunan sebelum tanggal 14 Februari.

“Kami menari di tempat-tempat yang tidak memberikan keadilan bagi masyarakat, seperti pertambangan, tepi laut, dan kantor-kantor pemerintah. Bahkan narapidana di penjara Bicutan juga ikut serta dalam gerakan ini,” kata Wilson dalam bahasa Filipina.

V-men, laki-laki yang menentang KTP dan ketidakadilan, juga bergabung dalam gerakan ini.

Kita tidak harus terlihat seperti John Lloyd untuk dicintai oleh wanita, kita hanya harus ikut berjuang,Prof Gerry Lanuza dari UP Diliman juga mencatat bagaimana OBR telah tumbuh dan menguat sejak tahun pertamanya. (Kita tidak perlu berpenampilan seperti John Lloyd untuk mendapatkan cinta wanita. Yang kita perlukan hanyalah menjadi satu dengan tujuan mereka)

Wilson mengatakan satu dari tiga perempuan di dunia akan diperkosa atau dipukuli seumur hidupnya. Di beberapa belahan dunia, anak perempuan diperkosa sebanyak 60 kali sehari.

Selain meningkatkan kesadaran mengenai isu KTP, tahun ini OBR bertujuan untuk mengatasi ketidakadilan dan budaya impunitas yang menurut penyelenggara acara merupakan akar penyebab KTP.

“Kami meningkatkan seruan kekerasan terhadap perempuan menjadi isu ketidakadilan yang lebih besar. Kami tidak akan dihentikan sampai kami mendapatkan keadilan,” kata Wilson. (Kami tidak akan berhenti sampai kami mencapai keadilan)

Di Filipina, gerakan OBR menentang korupsi dan membela para korban topan Yolanda.

Acara global

Gerakan OBR lainnya terjadi di tempat lain di seluruh dunia, masing-masing berjuang melawan ketidakadilan yang khas di negaranya.

Menurut Wilson, masyarakat Peru menentang pelecehan seksual. Di Miami dan Atlanta, masyarakat berjuang melawan perdagangan seks.

Acara dunia OBR tumbuh dari gerakan V-Day dan Vagina Monologues yang didirikan 16 tahun lalu oleh penulis naskah drama, pemain sandiwara, dan aktivis Eve Ensler.

Berbicara dalam telebriefing, Ensler mengatakan mereka tidak ingin terus merayakan Hari Valentine. Mereka lebih memilih mengakhiri KTP.

“Jadi saya bertanya pada diri sendiri, bagaimana kita bisa meningkatkan upaya kita dalam memberantas kekerasan terhadap perempuan? Saat menari di Kongo bersama perempuan yang melakukan monolog Vagina, saya mendapat visi tentang 1 miliar perempuan yang akan diperkosa atau dipukuli seumur hidup mereka, berdiri dan menari untuk mengakhiri kekerasan terhadap perempuan,” visi Ensler melahirkan gerakan OBR. .

Tahun lalu pada tanggal 14 Februari, sekitar 202 negara berpartisipasi dalam gerakan dunia OBR yang pertama.

“Apa yang dilakukan gerakan One Billion Rising antara lain menciptakan solidaritas global dan energi global yang tidak hanya tidak berhenti, namun terus tumbuh sejak aksi tahun lalu,” tambah Ensler.

Melalui One Billion Rising, penyelenggara berharap dapat meningkatkan kesadaran, memperkuat upaya yang sudah ada dan membawa aktivis baru ke dalam perjuangan melawan KTP.

Pertemuan OBR di Filipina akan berlanjut hingga 8 Maret atau Hari Perempuan Internasional. – Rappler.com

HK Prize