• June 12, 2024
Saya akan tetap mendukung Koko jika dia meminta bantuan

Saya akan tetap mendukung Koko jika dia meminta bantuan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Senat Juan Ponce Enrile dan mantan Presiden Joseph Estrada sedih dengan keputusan Pimentel meninggalkan UNA

MANILA, Filipina – Mereka mungkin tidak lagi berada dalam koalisi yang sama, namun Presiden Senat Juan Ponce Enrile masih bersedia mendukung upaya Senator Aquilino “Koko” Pimentel III untuk terpilih kembali.

Enrile yang terkejut ditanya oleh wartawan tentang keputusan Pimentel untuk meninggalkan Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) Wakil Presiden Jejomar Binay. Enrile adalah salah satu dari 3 pemimpin kunci UNA, bersama Binay dan mantan Presiden Joseph Estrada.

Enrile mengatakan dia bahkan tidak tahu bahwa Pimentel bertemu dengan Estrada pada Kamis pagi, 28 Juni, untuk memberitahukan kepadanya tentang keputusannya untuk meninggalkan aliansi atas keputusannya untuk memasukkan saingannya, pensiunan Senator Juan Miguel Zubiri, dalam daftar senatornya.

Meski begitu, Enrile terus mendukung rekannya.

“Jika dia meminta bantuan saya sebagai teman, saya akan mendukungnya dengan pemilih di provinsi saya. Anda masih bisa mendukung kandidat lain dari partai lain. Tidak ada masalah dengan itu. Kalau perlu, terserah individunya,” kata Enrile dalam bahasa Filipina.

Enrile adalah pendukung PMP pimpinan Estrada, yang bersekutu dengan Partai Demokrat Filipina-Lakas ng Bayan (PDP-Laban) pimpinan Binay untuk membentuk UNA pada pemilu tahun 2013.

Pimentel mengatakan, sembari sibuk membangun UNA, ia tetap bersama PDP-Laban. Dia adalah presiden partai tersebut.

Presiden Senat mengatakan keputusan Pimentel tidak akan mempengaruhi UNA.

“Kesepakatan itu antara kedua pihak, bukan perseorangan. Partai (PDP-Laban) masih berkoalisi dengan kami. (Koko) saja tidak mau memakai merek UNA.”

Enrile menambahkan, “Saya mendoakan yang terbaik untuknya.”

Erap: Itu menyakitkan bagiku…

Estrada mengatakan kepada ABS-CBN bahwa dia sedih dengan keputusan pernikahan anak baptisnya.

Kami merasakannya. Itu menyakitkan hatiku tapi kami tidak bisa berbuat apa-apa.” (Kami menyesali keputusannya. Ini menyakitkan, tapi tidak ada yang bisa kami lakukan.)

Pendukung PMP lainnya, mantan Presiden Senat Ernesto Maceda, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kami menghormati keputusan Senator Koko.”

“Ketaatannya pada prinsip sungguh mengagumkan.”

Sebelumnya, Pimentel mengatakan kepada wartawan: “Saya tidak bisa terpilih sebagai senator di bawah UNA selama Zubiri masih di sana,” katanya. (Saya tidak mampu mencalonkan diri di bawah UNA selama Zubiri ada di sana.) “aku sudah bilang Presiden Estrada, saya ingin berkampanye dengan hati gembira. Saya suka kampanyenya, saya senang. (Saya ingin bahagia dalam kampanye.)

Spekulasi tersebar luas bahwa ia akan mencalonkan diri di bawah Partai Liberal yang berkuasa.

Keberatan Pimentel terhadap Zubiri berakar pada protes pemilu atas pemilu tahun 2007. Dia menuduh yang terakhir menipu dia dan merampas kursi Senatnya selama lebih dari 4 tahun.

Zubiri mengundurkan diri pada Agustus 2011, beberapa hari sebelum Pengadilan Pemilihan Senat menyatakan Pimentel sebagai pemenang protes tersebut. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk cerita terkait:

Di tempat lain di Rappler:

Pengeluaran SDYKeluaran SDYTogel SDY