• June 21, 2024
Saya memilih untuk menghormati Piagam dengan mengorbankan surat CJ

Saya memilih untuk menghormati Piagam dengan mengorbankan surat CJ

“Pada kenyataannya, apa yang mereka katakan adalah saya tidak dekat dengan presiden… dan saya tidak akan dilantik,” kata Penjabat Ketua Hakim Antonio Carpio.

MANILA, Filipina – Penjabat Ketua Hakim Antonio Carpio menghadapi Dewan Yudisial dan Pengacara (JBC) pada hari Kamis, 26 Juli, dengan mengatakan bahwa keunggulannya dibandingkan pihak luar adalah pengetahuan dan pemahamannya tentang reformasi yang diperlukan dalam sistem peradilan.

Carpio juga menjawab pertanyaan terkait firma hukum yang ia dirikan bersama, CVC Law, dan bagaimana ia dapat meyakinkan publik bahwa, jika ia ditunjuk sebagai ketua hakim, firma tersebut tidak akan mendapatkan kembali kekuasaan yang sebelumnya tidak dimilikinya.

Undang-undang CVC membantu kampanye kepresidenan dan pemerintahan dua presiden – Fidel Ramos dan Gloria Macapagal-Arroyo. Carpio menjabat sebagai penasihat hukum presiden Ramos dan diangkat ke MA pada tahun 2001 oleh Ny. Arroyo.

Namun, di bangku cadangan, Carpio memberikan suara menentang kedua presiden tersebut. Secara khusus, ia mengutip inisiatif masyarakat untuk mengamandemen Konstitusi di bawah pemerintahan Arroyo (2006) yang menuntut bentuk pemerintahan parlementer, namun ia menolaknya.

Carpio juga secara terbuka mengakui untuk pertama kalinya bahwa Ramos ingin mendorong perubahan terhadap Piagam tersebut selama masa jabatannya, dan bahwa ia, sebagai penasihat hukumnya, menentangnya. “Saya juga menentang (kampanye perubahan Piagam) Ramos. Konstitusi tidak boleh diamandemen demi Ramos.”

Di bawah kepemimpinan Arroyo, ia tetap mempertahankan penolakannya terhadap kampanye perubahan Piagam yang terkesan tergesa-gesa. “Kemudian jika saya ingin menjadi hakim agung, saya bisa saja memilih Cha-cha (perubahan piagam). Itu adalah titik balik dalam sejarah kami. Kita bisa saja menjadi bentuk parlementer. Saya sendiri tidak melihatnya. Saya sangat menghormati Konstitusi.”

Kalau mau diamandemen UUD, menurut Carpio harus dilakukan dengan baik. Kalau atas inisiatif masyarakat, seharusnya masyarakat yang menandatangani petisi Perubahan Piagam terlebih dahulu membaca ketentuan-ketentuan yang ingin diubah oleh kampanye tersebut. Hal itu tidak terjadi pada inisiatif rakyat di bawah Arroyo, katanya.

darurat militer

“Saya berada di sekolah hukum selama darurat militer,” kenang Carpio ketika Konstitusi tidak lagi berlaku. “Saya mempertanyakan apakah saya harus tetap menjadi pengacara. Dan itulah mengapa saya bertahan (untuk melindungi Konstitusi).

Ditanya tentang hubungannya dengan firma hukumnya, Carpio berkata: “Saya menghambat semua kasus dari kantor hukum saya sebelumnya. Saya terus menghambat.” Carpio mengatakan dia tidak pernah melobi hakim mana pun. “Kamu bisa bertanya pada salah satu dari mereka. Saya bahkan tidak mengunjungi mereka di kamar mereka. Saya belum pernah mengunjungi Kamar Kehakiman (Diosdado) Peralta.” Peralta adalah ketua JBC.

Kritikus menuduh Carpio dan undang-undang CVC melakukan pengaruh dan urusan dalam peradilan, terutama pada masa pemerintahan Ramos dan Arroyo, oleh karena itu nama “The Firm”, mengacu pada novel John Grisham tentang firma hukum yang tidak jujur ​​dan boros kekuasaan.

Anggota JBC dan Perwakilan Iloilo Niel Tupas Jr. bertanya kepada Carpio tentang pemakzulan Hakim Agung Renato Corona yang dipecat dan sikap diamnya atas tuduhan bahwa ia adalah bagian dari rencana untuk memecatnya dari jabatannya.

“Saya tetap diam karena beberapa alasan. Ada kasus-kasus yang tertunda di penuntutan. Saya mengambil pandangan jangka panjang tentang hal-hal ini. Semua tuduhan ini akan dianggap salah karena saya tahu itu tidak benar,” kata Carpio. “Saya dituduh sebagai salah satu orang yang berkomplot… bahwa saya berkonspirasi dengan Presiden Aquino dan Menteri Mar Roxas. Saya tidak pernah berbicara dengan orang-orang ini.”

Bukan pilihan PNoy

Kemudian penjabat ketua hakim menjatuhkan dua kalimat yang membuat penonton tertawa. “Pada kenyataannya, apa yang mereka katakan adalah saya tidak dekat dengan presiden (dan karena itu) saya tidak akan ditunjuk.”

Meskipun dia adalah orang yang paling senior di bangku cadangan, Carpio bukanlah pilihan yang disukai Presiden Aquino, terutama karena hubungannya dengan firma hukum CVC, menurut pejabat yang dekat dengan presiden. Pilihan presiden dilaporkan adalah Menteri Kehakiman Leila de Lima, yang menghadapi JBC pada 24 Juli lalu.

Carpio mengakui hak prerogatif presiden untuk menunjuk ketua hakim berikutnya. Namun dia juga mengakui bahwa penunjukan orang luar akan berdampak buruk bagi moral (kehakiman). Tradisi menunjuk hakim yang menjabat sebagai hakim agung hanya dilanggar satu kali, yaitu pada masa pendudukan Jepang, katanya.

Dia mengatakan MA tidak boleh menderita karena pelanggaran satu orang, mengacu pada pemecatan Corona. “Apakah perlu menunjuk pihak luar untuk mereformasi sistem peradilan? Menurutku itu tidak perlu. Anda memecat Ketua Mahkamah Agung. Anda tidak menuntut sisa pengadilan.”

Carpio mengambil pengecualian terhadap pertanyaan tentang SC sebagai klub anak laki-laki tua. “Kami bukan klub. Kami melakukan diskusi panas. Ketika menyangkut keputusan pengadilan, kami berjuang keras untuk mempertahankan posisi kami. Jika kami terlihat ramah, itu karena kami tidak punya pilihan.”

Adil, jujur, efisien

Jika dia diangkat menjadi hakim agung, Carpio mengatakan dia ingin dikenang sebagai seseorang yang menjadikan peradilan “adil, jujur, dan efisien”.

Seperti Wakil Hakim Roberto Abad, salah satu calon hakim agung, Carpio juga berpandangan bahwa masalah terbesar dalam sistem peradilan saat ini adalah tersumbatnya berkas perkara. Dia mengutip kebijakan yang dia terapkan untuk membuka sumbatan di pengadilan dan menyederhanakan prosedur persidangan.

Namun tidak seperti Abad, dia mengatakan dia “tidak mau bertindak terlalu jauh” dengan menyebut pengadilan tersebut sebagai “pengadilan yang terluka” setelah pemakzulan akibat Corona.

Jika dia salah menyajikan laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersihnya seperti yang dilakukan Corona, “Saya akan segera mengundurkan diri.” Ditanya apakah dia dan Corona bisa berteman lagi (keduanya berteman di bawah pemerintahan Ramos), Carpio menjawab, “Mengapa tidak? Kami selalu bisa melupakan dan memaafkan.”Rappler.com

Wawancara lebih lanjut:

Selengkapnya di #SCWatch:

Data Sydney