• February 21, 2024
Saya mencalonkan diri sebagai wakil presiden

Saya mencalonkan diri sebagai wakil presiden

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Senator Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr. menyatakan bahwa dia mencalonkan diri sebagai wakil presiden.

Pengumuman itu disampaikan Marcos dalam pernyataannya pada Senin malam, 5 Oktober.

Putra mendiang diktator Ferdinand Marcos mengatakan dia akan berkampanye melawan “politik kepribadian”, yang telah turut memicu kemiskinan dan korupsi.

“Saya percaya bahwa pejabat terpilih mempunyai kewajiban terhadap rakyat kita untuk membantu mengubah jalannya sejarah bangsa kita dengan membuang politik kepribadian yang bagi saya merupakan salah satu penyebab utama mengapa negara kita menjadi negara lunak saat ini di mana orang kaya mendapatkan haknya. lebih kaya. , masyarakat miskin semakin miskin, suap dan korupsi mewabah,” ujarnya.

Marcos menyatakan akan mendukung Wali Kota Davao City Rodrigo Duterte jika wali kota tersebut memutuskan mencalonkan diri sebagai presiden.

Marcos terbang ke Kota Davao minggu lalu untuk berkonsultasi dengan walikota mengenai rencana politiknya pada tahun 2016. Duterte belum membuat keputusan akhir apakah akan mencalonkan diri sebagai presiden atau tidak.

Marcos juga mengatakan dia memutuskan untuk mencalonkan diri bersama Wakil Presiden pengusung oposisi Jejomar Binay meskipun pembicaraannya memakan waktu dua bulan.

Tandem ini tidak berhasil karena sejarah politik mereka. Binay adalah seorang pengacara hak asasi manusia yang melawan kediktatoran ayah sang senator. Wakil presiden dipenjara berdasarkan darurat militer dan menjadi pendukung setia saingan senior Marcos, mantan Presiden Corazon Aquino.

Senator Marcos berkata: “Sayangnya, akan sulit bagi saya untuk menjinakkan perbedaan politik kita.”

“Setiap tim dengan wakil presiden harus berakar pada visi bersama untuk negara kita, platform pemerintahan yang sama, serta perspektif politik,” tambahnya.

Binay kini mempertimbangkan Senator Gregorio Honasan II sebagai pasangannya.

Marcos adalah politisi ke-5 yang mendeklarasikan pencalonannya sebagai wakil presiden. Senator Francis Escudero, Antonio Trillanes IV dan Alan Peter Cayetano mengumumkan kandidat mereka terlebih dahulu, dengan Perwakilan Camarines Sur Leni Robredo dari Partai Liberal (LP) yang berkuasa menjadi yang terakhir bergabung dalam pencalonan.

Dengan pencalonan Marcos, kini ada 3 senator dari Partai Nacionalista (NP) yang bersaing untuk menjadi wakil presiden. Trillanes, Cayetano dan Marcos akan saling bersaing.

Trillanes sebelumnya mengatakan bahwa partai politik mantan Presiden Senat Manuel “Manny” Villar Jr. Sebuah “zona bebas” untuk wakil presiden akan diumumkan, atau memungkinkan anggotanya memilih kandidat mana yang akan didukung.

Senator Marcos, 58, menyelesaikan masa jabatan Senat pertamanya pada tahun 2016. Dia adalah perwakilan, gubernur dan wakil gubernur di provinsi asal ayahnya, Ilocos Norte.

Ia dikenal karena menentang Undang-Undang Dasar Bangsamoro, undang-undang yang didukung pemerintahan Aquino bertujuan untuk menciptakan a daerah otonom baru di Mindanao Muslim dengan kekuasaan politik dan fiskal yang diperluas. Sebaliknya, Marcos membuat akun alternatif Bangsamoro miliknya sendiri.

Senator baru-baru ini menjadi kontroversial karena membela presiden ayahnya meskipun ada banyak tuduhan korupsi dan pelanggaran hak asasi manusia di bawah darurat militer.

Dia berkata: “Maukah saya minta maaf atas ribuan kilometer (jalan) yang telah dibangun? Perlukah saya menyayangkan kebijakan pertanian yang membawa kita pada swasembada beras? Haruskah saya meminta maaf kepada pembangkit listrik? Bolehkah saya minta maaf atas tingkat melek huruf tertinggi di Asia? Apa yang harus saya minta maaf?”

Kelompok hak asasi manusia menulis surat terbuka kepada Marcos untuk menanggapi pertanyaan tersebut.

“Dia memenjarakan, menculik, menyiksa atau membunuh ribuan orang. Banyak aktivis yang masih hilang hingga saat ini,” kata dia Monumen Yayasan Pahlawanyang bertujuan untuk menghormati para martir dan pahlawan di era darurat militer.

Berikut pernyataan lengkap Marcos:

Saya telah memutuskan untuk mencalonkan diri sebagai Wakil Presiden pada pemilu Mei 2016.

Semua pembicaraan tentang kerja sama dengan calon presiden terkemuka tertentu hanyalah spekulasi belaka.

Saya terbang ke Kota Davao pada hari Rabu dan berkonsultasi dengan Walikota Rodrigo Duterte. Dia cukup murah hati untuk menjanjikan dukungannya kepada saya jika saya memutuskan untuk mencalonkan diri sebagai wakil presiden. Saya juga akan mendukung Walikota Duterte jika dan ketika dia terpilih sebagai presiden.

Sedangkan untuk Wakil Presiden Jejomar Binay, saya diundang menjadi calon Wakil Presidennya. Ada diskusi awal antara pendukung kami. Namun setiap tim yang dipimpin wakil presiden harus berakar pada visi bersama untuk negara kita, platform pemerintahan yang sama, serta perspektif politik.

Sayangnya, sulit bagi saya untuk menjinakkan perbedaan politik kami.

Salah satu alasannya, saya percaya bahwa para pejabat terpilih mempunyai kewajiban terhadap rakyat kita untuk membantu mengubah jalannya sejarah bangsa kita dengan menghapuskan politik kepribadian, yang bagi saya merupakan salah satu penyebab utama mengapa negara kita saat ini menjadi sebuah negara yang buruk. negara lunak (soft state) dimana yang kaya semakin kaya, yang miskin semakin miskin, suap dan korupsi merajalela, ancaman narkoba merajalela, ketidakadilan adalah sebuah norma dan ketidakmampuan pemerintah diterima sebagai sebuah hal yang normal.

Oleh karena itu, saya memutuskan untuk menyerahkan kekayaan politik saya di tangan rakyat Filipina. Saya dengan rendah hati meminta mereka untuk menilai apakah saya layak atas kepercayaan mereka untuk menjadi Wakil Presiden, berdasarkan kinerja saya sebagai pegawai negeri selama 26 tahun terakhir: pertama sebagai mantan Wakil Gubernur dan Gubernur Ilocos Norte, kemudian sebagai Perwakilan dari Distrik ke-2 dari Ilocos Norte dan, akhirnya, sebagai Senator negara tersebut.

Terima kasih dan semoga Tuhan memberkati kita semua.

Senator Francis Escudero, calon wakil presiden pertama yang mengumumkan pencalonannya, berkata tentang Marcos: “Saya mendoakan yang terbaik baginya…”

Dalam sebuah pernyataan, Escudero mengatakan, “Saya optimis bahwa diskusi mengenai isu-isu yang paling penting bagi masyarakat Filipina akan berlangsung meriah dan kuat. Musim kampanye ini harus memberikan masyarakat kesempatan untuk meneliti platform masing-masing kandidat dan memimpin dalam memilih apa dan siapa yang akan dipilih. yang terbaik untuk negara kita. Rappler.com

situs judi bola online