• July 16, 2024
SC membalikkan Istana tentang pemberhentian wakil ombudsman

SC membalikkan Istana tentang pemberhentian wakil ombudsman

MANILA, Filipina – Mengesampingkan keputusan Malacañang, Mahkamah Agung, dalam keputusan tertanggal 4 September, memerintahkan pengangkatan kembali wakil ombudsman yang diberhentikan dari jabatannya atas insiden penyanderaan bus di Manila tahun 2010.

Juga dalam keputusan yang sama – yang baru dikeluarkan pada hari Selasa, 25 September – MA menguatkan kewenangan presiden untuk menyelidiki dan memberhentikan wakil ombudsman dan jaksa penuntut khusus, dan menginstruksikan istana untuk melanjutkan penyelidikan terhadap jaksa Wendell Barreras-Sulit, yang membantu pekerjaan tersebut. . perjanjian pembelaan dengan mantan pengawas keuangan militer Carlos Garcia.

Bukan ‘pengkhianatan terhadap kepercayaan publik’

Dengan hasil pemungutan suara 8-6, pengadilan tinggi mengatakan istana bersalah dalam memecat mantan Wakil Ombudsman untuk Kantor Militer dan Penegakan Hukum Lainnya, Emilio Gonzales III, dan mengatakan bahwa kegagalannya untuk segera bertindak dalam kasus petugas polisi Rolando Mendoza tidak berarti “pengkhianatan”. kepercayaan publik.”

Dalam keputusan yang ditulis oleh Hakim Estela Perlas-Bernabe, MA mengatakan bahwa “pengkhianatan terhadap kepercayaan publik” – sebagai pelanggaran yang dapat dimakzulkan – “harus dilakukan dengan itikad buruk dan dengan keseriusan dan keseriusan yang menjadi dasar penuntutan lainnya.” Ini termasuk penyuapan, suap dan korupsi serta kejahatan berat lainnya.

Kriteria ini harus berlaku meskipun wakil ombudsman dan jaksa penuntut khusus bukan pejabat yang dapat dimakzulkan.

Kantor Kepresidenan menyebut Gonzales melakukan pengkhianatan terhadap kepercayaan publik dengan alasan sebagai berikut:

A. Gonzales menginstruksikan Kepolisian Nasional Filipina untuk memindahkan kasus Mendoza ke kantornya, namun tidak dapat memverifikasi mengapa Ombudsman harus mengambil alih kasus tersebut.

B. Ia memerintahkan pemecatan Mendoza berdasarkan surat pernyataan pengaduan yang belum diverifikasi dan melaksanakan pemecatannya meskipun Mendoza belum menerima salinan keputusan tersebut atau belum kehabisan pilihan untuk mengajukan permohonan peninjauan kembali.

C. Kegagalan untuk menanggapi mosi Mendoza untuk mempertimbangkan kembali membuat petugas polisi kehilangan “pemulihan yang tersedia” dengan menentang pelaksanaan keputusan tersebut.

Kasus terisolasi

MA mengatakan bahwa penundaan yang berlebihan – Gonzales gagal selama 5 bulan untuk menyelesaikan mosi Mendoza untuk mempertimbangkan kembali dan tidak memastikan bahwa bawahannya segera membatalkan kasus tersebut – “tidak dapat dianggap sebagai tindakan kejam dan jahat yang membenarkan pemecatannya karena pengkhianatan terhadap kepercayaan publik. “

Pengadilan tinggi menambahkan bahwa kelalaian tugas yang dikaitkan dengan Gonzales “tampaknya merupakan kasus yang terisolasi.”

Kantor Presiden mencopot Gonzales dari jabatannya pada 31 Maret 2011 karena gagal segera menyelesaikan kasus Mendoza. Mendoza, seorang petugas polisi yang dipecat oleh Kantor Ombudsman pada tahun 2009, membajak sebuah bus wisata pada tanggal 23 Agustus 2010, menewaskan 8 sandera. Mendoza juga tertembak oleh penembak jitu.

Mendoza mengeluhkan Kantor Ombudsman gagal menindaklanjuti usulan peninjauan kembali tersebut.

Namun MA mengatakan bahwa keputusan tersebut sudah menjadi tanggung jawab Ombudsman, yang pada saat itu adalah Ombudsman Merceditas Gutierrez – dan bukan tanggung jawab Gonzales.

“Dia (Gonzales) P/S Insp. Permohonan Mendoza untuk peninjauan kembali dalam waktu sembilan (9) hari kalender terhitung sejak rancangan resolusi diserahkan kepadanya pada tanggal 27 April 2010 hingga ia mengirimkan rekomendasinya ke Kantor Ombudsman Gutierrez pada tanggal 6 Mei 2010 untuk tindakan terakhir yang diambil. Jelas bahwa penerbitan perintah akhir mengenai masalah ini tidak lagi berada di tangannya,” kata MA.

Investigasi istana terhadap Sulit sudah tepat 



MA sebaliknya menolak permohonan Sulit yang menggugat konstitusionalitas Pasal 8(2) RA No. 6770 (UU Ombudsman) dipertanyakan, ditolak. Ketentuan tersebut memberikan kewenangan kepada Presiden untuk memberhentikan jaksa khusus.

Sulit mengatakan Kantor Kepresidenan tidak dapat memecatnya karena Sandiganbayan belum menyelesaikan persetujuannya atas kesepakatan pembelaan tersebut.

Garcia yang awalnya didakwa melakukan penjarahan, diwajibkan menyerahkan aset senilai R135 juta sebagai imbalan atas pencabutan kasus penjarahan yang menimpanya. Garcia kemudian mengaku bersalah atas pelanggaran ringan yaitu pencucian uang dan penyuapan langsung.

Divisi kedua Sandiganbayan menyetujui kesepakatan itu pada 9 Mei karena jaksa penuntut gagal membuktikan kasusnya, menurut pengadilan.

Namun, MA mengatakan status perjanjian pembelaan tidak ada hubungannya dengan kasus administratif terhadap Sulit.

“Persetujuan atau penolakan PLEBARA oleh Sandiganbayan tidak ada hubungannya dengan temuan administratif pertanggungjawaban terhadap pemohon Barreras-Sulit,” kata MA.

“Meskipun keputusan pengadilan mengenai kepatutan perjanjian pembelaan didasarkan pada bukti penuntutan yang ada dalam catatan, penentuan otoritas disiplin atas tanggung jawab administratif jaksa didasarkan pada apakah perjanjian pembelaan konsisten dengan pertimbangan yang cermat atas kepentingan terbaik pemerintah dan kinerja yang rajin dan efisien dalam menjalankan tugas publiknya untuk mengadili kejahatan terhadap negara.”

Presiden tidak mempunyai kekuasaan

MA memberikan suara bulat untuk mengembalikan Gonzales, namun terpecah mengenai konstitusionalitas kekuasaan presiden untuk memecat wakil ombudsman dan jaksa khusus. Hakim Antonio Carpio, Diosdado Peralta, Mariano del Castillo, Martin Villarama, Jose Mendoza, Bienvenido Reyes, dan Ketua Hakim Maria Lourdes Sereno sependapat.

Brion tidak sependapat, dan mengatakan bahwa presiden – yang memegang posisi politik – tidak boleh diberhentikan atau mendisiplinkan pejabat dari badan konstitusional independen seperti Kantor Ombudsman.

Hakim Presbitero Velasco Jr., Teresita Leonardo de Castro, Lucas Bersamin dan Jose Perez bergabung dengan Brion dalam ketidaksetujuannya. Hakim Roberto Abad juga berbeda pendapat.

“Jika Mahkamah menjunjung Konstitusionalitas Pasal 8(2) RA 6770, Wakil Ombudsman dan Jaksa Khusus akan dapat secara terbuka menentang perintah Ombudsman dan tidak menaati kebijakannya tanpa takut akan sanksi disipliner darinya. Undang-undang mengharuskan mereka untuk diselidiki dan diberhentikan hanya oleh Presiden. Dialah yang harus dan akan mereka patuhi. Tentu saja hal ini tidak sesuai dengan apa yang dicita-citakan Konstitusi dalam Kantor Ombudsman yang ‘independen’,” tulis Brion. – Rappler.com

Result Sydney