• May 26, 2024
SC menghentikan penerapan hukum kesehatan reproduksi

SC menghentikan penerapan hukum kesehatan reproduksi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN ke-2) Implementasi ditangguhkan selama 120 hari; Berdebat secara lisan pada tanggal 18 Juni

MANILA, Filipina (UPDATE ke-3) – Pada hari Selasa, 19 Maret, Mahkamah Agung mengeluarkan perintah status quo ante terhadap UU Kesehatan Reproduksi yang menghentikan sementara penerapan UU tersebut.

Para hakim memberikan suara 10-5 untuk mendukung status quo ante order, yang berlaku selama 120 hari, atau 4 bulan.

Para hakim yang memberikan suara untuk perintah tersebut adalah Presbiter Velasco Jr., Teresa de Castro, Arthur Brion, Diosdado Peralta, Lucas Bersamin, Robert Abbot, Martin Villarama Jr., Jose Perez, Jose Mendoza dan Welcome Kings.

Mereka yang memberikan suara menentang perintah tersebut adalah Hakim Agung Ma. Lourdes Sereno, Antonio Carpio, Stela Pearls-Bernabe, Mariano Del Castillo dan Marvic Leonen.

Pengadilan telah menetapkan argumen lisan untuk 18 Juni.

Malacañang mengatakan mereka akan mematuhi perintah tersebut. “Kami akan mematuhi resolusi SQA yang dikeluarkan oleh Mahkamah Agung dan kami yakin bahwa pemerintah akan mampu mempertahankan manfaat dari Undang-undang Responsible Parenthood,” kata juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda.

‘Kemenangan, tapi belum final’

Gereja Katolik dan kelompok pro-kehidupan menyambut baik keputusan tersebut, dengan mengatakan bahwa mereka menafsirkan keputusan pengadilan tersebut sebagai dukungan terhadap argumen mereka.

“Kami menganggapnya sebagai kemenangan, namun belum merupakan kemenangan final,” kata Eric Manalang, presiden Pro-Life Filipina, kepada AFP, sambil menggambarkan undang-undang tersebut sebagai “jahat.”

Departemen Kesehatan mengimbau para pendukung Kesehatan Reproduksi untuk tenang, dengan mengatakan bahwa hal ini hanya merupakan penundaan sementara karena undang-undang tersebut. Anggota parlemen yang mendukung undang-undang tersebut juga menyatakan keyakinannya bahwa hakim pada akhirnya akan memutuskan bahwa undang-undang tersebut konstitusional.

Namun, Wakil Ketua Mayoritas DPR Janette Garin mengatakan meskipun ia menghormati MA, penundaan penerapan undang-undang tersebut hanya berarti “semakin banyak ibu yang meninggal setiap harinya, semakin banyak anak yang menjadi yatim piatu, dan banyak keluarga Filipina yang kehilangan pilihan untuk memiliki kualitas hidup yang lebih baik.” .”

Setelah lebih dari satu dekade ditentang oleh Gereja Katolik yang berpengaruh, anggota parlemen menyetujui tindakan tersebut pada akhir tahun lalu dan secara resmi mulai berlaku pada bulan Januari.

Konferensi Waligereja Filipina (CBCP) sejak itu menyerukan “pemungutan suara moral” dalam pemilu sela Mei mendatang untuk melawan anggota parlemen yang mendukung pengesahan undang-undang tersebut. – Rappler.com/Dengan laporan dari Agence France-Presse

Keluaran HK