• May 24, 2024
Sean Armenta: Di balik lensa modeling

Sean Armenta: Di balik lensa modeling

SINGAPURA – Top Model Filipina adalah salah satu acara yang paling ditunggu-tunggu yang diluncurkan pada tahun 2013. Berdasarkan reality show Model Top Amerika Berikutnya dibuat dan diselenggarakan oleh Tyra Banks, versi ini juga akan menemukan, melatih dan menghasilkan model yang dianggap memiliki “Kualitas Model Teratas”.

Rappler berbicara dengan fotografer Sean Armenta yang akan menjadi juri acara tersebut bersama pembawa acara Sarah Meier, mentor model Rissa Mananquil Trillo, dan mantan produser America’s Next Top Model Mike Carandang.

Sean berbagi dengan kami kecintaannya pada fotografi, menceritakan kepada kita tentang inspirasinya dan memberikan nasihat bagi calon model dan fotografer.

Apa yang membuat Anda sibuk di California?

Baiklah, bekerjalah semampu saya. Saya sangat gila kerja, dan karena pada dasarnya saya hidup, makan, dan bernapas dalam fotografi, saya sangat beruntung bisa benar-benar asyik dengan pekerjaan saya, baik itu memotret atau melakukan retouching, atau merencanakan proyek hebat berikutnya! Akhir-akhir ini saya banyak memotret editorial, dibumbui dengan beberapa lookbook, katalog, dan kampanye. Saya juga telah melakukan banyak pekerjaan pribadi yang membantu saya mengevaluasi kembali apa yang saya lakukan sekarang dan membawanya ke arah yang baru.

Anda akan segera terbang kembali ke Manila untuk menilai Top Model Filipina. Bagaimana Anda mendapatkan pertunjukannya?

Saya bahkan tidak bisa mengungkapkan kegembiraan saya tentang petualangan baru ini. Ini sangat gila karena saya telah menjadi penggemar America’s Next Top Model sejak siklus pertama pada tahun 2003, tidak lama setelah saya memulai karir saya sebagai fotografer. Saya merasa seperti saya tumbuh dewasa dengan pertunjukan ini! Saya ingat berpikir betapa kerennya jika saya menjadi fotografer tamu di acara itu.

Musim gugur yang lalu, seorang teman baik saya pindah kembali ke Filipina dari California. Dia pernah menjadi salah satu asisten fotografi saya dan mendirikan toko di Manila. Rupanya ia berteman baik dengan Mike Carandang yang seperti kalian ketahui tidak hanya menjadi produser tetapi juga akan menjadi juri di TMP. Suatu malam mereka sedang makan malam, dan Mike menyatakan keprihatinannya bahwa mereka masih berusaha berperan sebagai fotografer/hakim setempat. Setelah mendengar apa saja persyaratannya, teman saya memperkenalkan saya pada peran tersebut dan menunjukkan kepada Mike pekerjaan saya. Saya rasa, seperti kata mereka, sisanya tinggal sejarah.

Saya mendengar Anda menjadi model di Asia. Bagaimana pengalaman ini bagi Anda?

Saya telah menjadi model selama beberapa bulan – sebagian besar di Filipina, namun saya juga telah berkeliling Asia Tenggara. Sejujurnya itu adalah pengalaman yang luar biasa bagi saya. Ini memungkinkan saya untuk bertemu budaya yang berbeda dan menemukan hal-hal yang hanya akan Anda dapatkan saat bepergian ke luar negeri. Namun yang paling penting, hal ini memperkenalkan saya pada industri yang membuat saya jatuh cinta dan sekarang saya bekerja! Bekerja sebagai model juga telah mempersiapkan saya untuk karier saya sebagai fotografer, karena banyak hal yang sama berlaku: menyusun portofolio, mendekati klien, memasarkan diri sendiri, dan pada dasarnya keren!

Kapan Anda memutuskan untuk mengambil kamera dan berada di belakang lensa?

Saya sebenarnya belajar fotografi dari ibu saya. Fotografi adalah hobinya, dan dia selalu memotret saya dan sepupu saya dengan indah. Saya pikir saya berusia sekitar 5 tahun ketika saya pertama kali terpesona dengan semua perlengkapan kameranya… Dia mengajari saya dasar-dasar menggunakan kamera manual 35mm.

Fotografi adalah sesuatu yang saya pelajari sejak kecil. Satu-satunya pelatihan formal yang saya terima adalah kelas pengembangan dan pencetakan film hitam putih di sekolah menengah yang sangat saya sukai. Selain itu saya sepenuhnya otodidak.

Saya akhirnya pindah ke Manila untuk melanjutkan pendidikan saya. Secara kebetulan, saya terjun ke dunia modeling dan dihadapkan pada jenis fotografi yang sangat berbeda yang benar-benar membuat saya terpesona. Setelah beberapa tahun, ibu saya meninggal secara tidak terduga. Saya harus meninggalkan segalanya dan terbang kembali ke AS untuk mengurus bisnisnya. Ketika segalanya mulai stabil bagi saya, saya mendapati diri saya berada di persimpangan jalan dalam hidup saya – saya harus memutuskan apakah akan menjadi dokter atau melakukan sesuatu yang benar-benar saya sukai. Belum mengetahui apa itu, entah bagaimana saya kembali tertarik pada peluang pengambilan gambar fotografi di klub malam.

Setelah melakukan sekitar satu atau dua bulan, suatu hari saya terbangun dan memutuskan ingin menjadi fotografer mode. Ini bukan hanya cara mencari nafkah dengan melakukan sesuatu yang saya sukai, tetapi juga cara untuk menghormati kenangan ibu saya dan hadiah fotografinya kepada saya.

Jenis pemotretan apa yang paling Anda sukai?

Saya paling suka memotret kecantikan dan fesyen, tidak diragukan lagi. Ada sesuatu tentang bekerja dalam lingkungan kolaboratif dengan seniman dari disiplin lain menuju tujuan bersama yang sangat saya sukai. Inilah yang menjadikan fotografi kecantikan dan fesyen unik dibandingkan jenis fotografi lainnya.

Selain fotografer, ada seorang make-up artist, seorang penata rambut, seorang penata busana, dan seorang model yang semuanya menyumbangkan bakatnya masing-masing untuk membuat sebuah foto kecantikan atau fashion. Bersama-sama Anda menciptakan sesuatu dari ketiadaan, mungkin hanya sebuah ide atau gagasan. Anda hanya dibatasi oleh imajinasi Anda sendiri, dan Anda dapat menciptakan lingkungan yang benar-benar fantastis melalui penggunaan riasan, pakaian, dan pencahayaan.

Anehnya, sejak mereka bisa memasang kamera beresolusi tinggi di ponsel, saya hanya menggunakan iPhone saya untuk foto perjalanan dan situasi jenis snapshot lainnya. Teknologi itu konyol sekarang.

Bagaimana cara menciptakan suasana hati yang baik selama pengambilan gambar?

Musik. Anda perlu memiliki musik yang tepat sepanjang hari. Saya rasa tidak ada bentuk seni lain di luar sana yang dapat mengubah suasana hati Anda secepat dan seefektif musik. Lagu yang tepat bisa membuat Anda bahagia, sedih, atau mengingatkan Anda pada pengalaman puluhan tahun lalu.

Saya memiliki beberapa playlist yang telah saya kumpulkan untuk pemotretan, dan saya suka memutar playlist yang berbeda untuk persiapan dan pengaturan, untuk pengambilan gambar sebenarnya, hingga penutup hari itu. Saya suka menggunakan berbagai jenis musik untuk mengontrol energi di lokasi syuting dan membuat semua orang menjalani hari. Itu dan kopi.

https://www.youtube.com/watch?v=ZtIkhvNH1X0

Anda akan memberikan banyak saran kepada calon model di acara tersebut… Apa 3 tips yang dapat Anda bagikan kepada pembaca Rappler untuk memulai?

Kiat #1: Santai

Berada di lokasi pemotretan mode bisa menjadi pengalaman yang menegangkan bagi model-model baru. Banyak tekanan untuk menjadi sorotan atau kursi panas. Fotografer tidak hanya melihat Anda, Anda juga memiliki tim yang terdiri dari 10 hingga 20 orang yang menunggu Anda melakukan sesuatu yang spektakuler.

Kuncinya adalah melepaskan ketegangan dan kegugupan Anda dan…santai saja. Pernafasan Keadaan mental Anda, apakah Anda gugup, sedih, marah, bahagia, akan terlihat di foto Anda. Semakin santai Anda, semakin sedikit ketegangan yang Anda rasakan di tubuh Anda – semakin baik hasil gambarnya.

Tip #2: Dengarkan fotografernya

Fotografer ada untuk memandu Anda melewatinya. Karena ada begitu banyak orang di lokasi syuting, Anda akan sering mendengar saran dari semua orang tentang apa yang harus dilakukan. Hal ini bisa sangat membingungkan bagi model baru karena mereka tidak yakin siapa yang harus didengarkan. Hanya ada dua orang di lokasi syuting yang harus Anda arahani: fotografer dan direktur seni.

Tip 3: Untuk bersenang-senang!

Saya tahu, kedengarannya gila, tapi terkadang orang lupa bersenang-senang dengannya. Jangan minder; jangan takut terlihat bodoh. Percaya atau tidak, semakin Anda sadar diri, Anda akan terlihat semakin konyol. Lepaskan hambatan Anda dan terima peran yang diberikan kepada Anda. Betapa asyiknya dimanjakan, berdandan, dan berfoto sepanjang hari? Bersenang senang lah!

Bagaimana dengan beberapa saran untuk calon fotografer?

Saran terbaik yang dapat saya berikan kepada fotografer yang baru memulai karir mereka adalah untuk benar-benar memiliki dasar yang kuat dan kokoh dalam dasar-dasar fotografi, latih keahlian Anda sebanyak mungkin dan jangan mencoba untuk mempercepat kemajuan Anda.

Dibutuhkan waktu bertahun-tahun untuk mengembangkan sebuah karya, dan sepanjang karir Anda, Anda akan mengalami banyak perubahan dalam pekerjaan dan estetika Anda. Hanya dengan memiliki pemahaman yang kuat tentang dasar-dasarnya Anda akan mampu mempersiapkan diri untuk evolusi Anda sebagai seorang seniman.

Lengkapi kalimat ini: Gambar yang bagus membuat Anda merasa __________?

Terinspirasi.

Ngomong-ngomong soal inspirasi, apa yang menginspirasimu sehari-hari?

Kehidupan. Semuanya. Sungguh, inspirasi tidak sulit ditemukan jika Anda membiarkan diri Anda melihatnya. Saya kira saya hanya memiliki apresiasi yang aneh untuk segala hal, dan saya dapat melihat keindahan dalam hampir semua hal. Saya yakin kedengarannya klise dan sok, namun sebenarnya saya banyak mengambil inspirasi dari dunia sekitar, baik itu alam, palet warna, film, musik, seni rupa, sastra, lirik, benda, tekstur, bahan… Saya bisa melanjutkan, dan terus berjalan.

Saya penggemar berat fotografi dan fotografer lainnya, jadi saya juga terinspirasi dengan melihat karya orang lain.

Hal pertama yang saya periksa segera setelah saya bangun adalah Instagram. Lalu saya mengejar apa yang saya lewatkan di feed Tumblr saya. Pinterest juga merupakan kecanduan saya baru-baru ini dan sangat bagus untuk menemukan inspirasi. Saya juga menyukai situs yang mengunggah editorial fesyen lengkap, seperti Fashion Gone Rogue dan The Fashionisto. Ini menghemat ribuan dolar karena tidak perlu membeli lebih banyak majalah.

Foto apa yang akan Anda simpan di dompet Anda selamanya?

Selain gambar di SIM saya? Apakah orang masih menyimpan foto di dompetnya? Bukankah itu gunanya iPhone? Oke, foto ibuku. Ya Tuhan, aku anak mama. Saya benar-benar akan menyimpan foto pasangan saya di dompet saya. Saya tahu Anda mengatakan satu, tapi saya akan menyimpan dua.

Proyek apa lagi yang Anda miliki untuk tahun 2013?

Saya berharap dapat terhubung dengan klien di Manila dan melakukan banyak pekerjaan di sana. Menurutku, itulah hal yang paling membuatku bersemangat. Saya telah memotret lebih banyak karya selebriti akhir-akhir ini, jadi saya berencana untuk terus melakukannya tahun ini. Saya akan lebih sering bepergian, dan itulah yang sebenarnya ingin saya lakukan sejak awal: berkeliling dunia dan melakukan apa yang paling saya sukai.

Berikut beberapa editorial mode Sean:

Atas perkenan Sean Armenta

Atas perkenan Sean Armenta

Atas perkenan Sean Armenta

Atas perkenan Sean Armenta

Atas perkenan Sean Armenta

Atas perkenan Sean Armenta

Atas perkenan Sean Armenta

Atas perkenan Sean Armenta

Atas perkenan Sean Armenta

Atas perkenan Sean Armenta

Atas perkenan Sean Armenta

Atas perkenan Sean Armenta

Atas perkenan Sean Armenta

– Rappler.com

(Lihat lebih lanjut portofolio Sean Armenta www.seaarmenta.com Dan www.seaarmentablog.com. Twitter: @armenta_photo. Instagram: @seanarmenta.)

Victoria Herrera

Victoria Herrera adalah pembawa acara TV dan acara, model dan penulis. Pada tahun 2011, ia merilis buku pertamanya, “Unscripted”, berdasarkan percakapan inspiratif di acara radio sebelumnya. Pada tahun 2012, ia menjadi pembawa acara Runway TV Asia di mana ia mewawancarai perancang busana dan selebriti internasional. Saat ini tinggal di Manila dan Singapura, ia terus merambah dunia kreativitas, desain dan fashion sebagai kontributor di berbagai majalah dan surat kabar.

HK Prize