• April 12, 2024
Sebuah sanjungan elegan untuk negara lama

Sebuah sanjungan elegan untuk negara lama

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Nebraska’ bukanlah sebuah film perjalanan tentang bergerak maju, melainkan tentang kembali ke masa lalu

MANILA, Filipina – Mengenai lokasinya, Nebraska berada dalam bahaya disamakan dengan semakin banyaknya drama indie road trip. Namun perpaduan yang tak terpisahkan antara arahan yang tajam, penampilan yang penuh empati, dan skenario yang disetel dengan baik, semakin meningkat Nebraska jauh dari keramaian perjalanan lintas alam. Nebraska bukanlah sebuah film perjalanan tentang bergerak maju, melainkan tentang kembali ke masa lalu.

Dalam kasus ini, waktu akhirnya menyusul Woody Grant (Bruce Dern). Penyalahgunaan alkohol selama bertahun-tahun membuatnya hampir dibenci dan hampir dibenci oleh keluarganya sendiri. Satu-satunya sekutu mengerikannya adalah putranya David (Will Forte), yang menerima kelakuan Woody hanya karena rasa kewajiban yang salah tempat.

“Orang itu butuh sesuatu untuk hidup,” kata David jujur ​​tentang ayahnya.

Tapi ketika Woody menerima surat yang memberitahukan dia tentang kemenangan jutaan dolarnya, dia bertekad untuk melakukan perjalanan ke Lincoln, Nebraska untuk akhirnya mendapatkan uang tunai. Meskipun tidak ada anggota keluarganya yang mempercayai Woody, David memutuskan untuk mengantarnya ke sana sendiri. Jaraknya 800 mil antara kampung halaman mereka di Montana hingga hadiah yang dijanjikan. Namun dalam tradisi sinema perjalanan darat yang efektif, Nebraska lebih dari sekedar kumpulan jarak tempuh dan pit stop.

Temukan keindahan dalam hal biasa

Sutradara Alexander Payne dikenal karena kemampuannya dalam memeras wawasan sehari-hari. Tapi sementara film suka Ke samping Dan Tentang Schmidt menyoroti tragedi yang biasa-biasa saja, Nebraska melangkah lebih jauh dengan menggali lebih dalam keseharian daripada upaya sebelumnya. Tidak ada yang istimewa dari Woody dan David Grant. Sifatnya yang sangat umum menjadikannya sangat universal. Namun di luar naskah Bob Nelson yang luar biasa, hal itu terjadi dari Nebraska Minimnya nama besar bintang Hollywood akhirnya menjadikannya kenyataan.

Seperti karya Payne sebelumnya, Nebraska menghindari sentimentalitas murahan dan basa-basi. Meskipun ketegangan yang tidak dapat didamaikan antara Woody dan putranya David terlihat jelas, hal itu tidak berubah menjadi melodrama buatan. David dengan hati-hati berpaling ke arah ayahnya dengan kejujuran jeli yang menentukan cara bercerita Payne. Namun terlepas dari sikap pasifisme David yang disengaja, penampilan Dern dan Forte menyampaikan rasa duka dan kerinduan yang mendalam.

Dibidik dalam warna hitam dan putih yang indah, ada kesan abadi yang khas di dalamnya dari Nebraska estetis. Melalui lensa anamorphic, film ini diubah menjadi kapsul waktu Amerika kuno yang indah, seperti kumpulan kartu pos dari masa lalu. Dalam konteks dari Nebraska narasinya, sinematografi Pheno Papamichael lebih dari sekedar stilistika dengan membangkitkan resonansi melankolis. Keanggunan film yang tidak berwarna hanya menonjolkan kehidupan Woody yang membosankan, namun pada saat yang sama membantu menyaring ceritanya hingga ke intisarinya.

Cantik, sederhana dan pedih

Dalam salah satu dari Nebraska di saat-saat yang lebih pedih, Woody kembali ke rumah masa kecilnya. Rumah itu sebagian besar kosong, kayunya membusuk dan catnya terkelupas karena diabaikan selama bertahun-tahun. Woody melayang dari kamar ke kamar, mengingat sebagian besar kenangan pahit keluarganya. Meskipun Woody berhasil menyembunyikan keseriusan ingatannya, jelas ada rasa sakit yang tertanam jauh di balik kulitnya yang kasar.

“Itu hanya sekumpulan kayu tua dan beberapa rumput liar,” kata Woody, menggambarkan sepetak lahan pertanian terbuka di depannya. Tapi dia bisa dengan mudah menggambarkan dirinya sendiri. Kami menyadari bahwa Woody, meski terlihat kurang jelas, masih sangat menyadari ketidaksempurnaannya yang mencolok.

Meskipun Woody mungkin menjadi pusat dari kisah penemuan jati diri lintas negara ini, putranya, David,lah yang menjadi penghubung pengalaman kami. Melalui matanya kita menyaksikan keteruraian Woody. Kami melakukan perjalanan kembali ke masa lalu bersama David saat dia perlahan mengungkap kehidupan di balik mata ayahnya yang tampak hampa. Seperti David, pandangan kita terhadap Woody berubah dari rasa frustrasi, rasa kasihan, dan akhirnya rasa hormat. Pada gilirannya, inilah perjalanan sebenarnya yang dilakukan Alexander Payne untuk kita.

Nebraska mungkin tidak memberikan dampak mentah yang sama dengan karya sebelumnya, dan mungkin tidak memuaskan penggemar lama filmografi Payne yang luar biasa. Namun jenis film inilah yang niscaya akan mengungkap kejeniusannya seiring bertambahnya usia. Seperti Woody, Nebraska menawarkan lebih banyak lapisan daripada yang dimungkinkan oleh premis sederhana. Dan hasilnya, seperti pemandangan hitam putih yang menghiasi pedesaan Midwestern di Nebraska, sangatlah indah.

Tonton trailernya di sini:

Rappler.com

Zig Marasigan adalah penulis skenario dan sutradara lepas yang percaya bahwa bioskop adalah obatnya Kanker. Ikuti dia di Twitter @zigmarasigan.

Lebih lanjut dari Zig Marasigan

Data SDY