• May 26, 2024
Sejarah dibuat, hype terbukti untuk Ronda Rousey

Sejarah dibuat, hype terbukti untuk Ronda Rousey

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ronda Rousey membuat sejarah dengan memenangkan pertandingan UFC wanita pertama melawan Liz Carmouche.

MANILA, Filipina – Sejarah telah tercipta. Bukti sensasi.

Ronda Rousey tak hanya sukses mempertahankan mahkota kelas bantamnya, tapi juga menjadi wanita pertama yang memenangkan pertarungan perdana wanita UFC pada Minggu, 24 Februari, di Anaheim, California.

Rousey (7-0, 7 submission) melanjutkan rentetan serangannya dalam menghentikan lawannya dengan kuncian armbar, mengalahkan mantan Marinir AS Liz Carmouche hanya pada ronde pertama untuk mengukuhkan reputasinya sebagai “pengumpul senjata”.

Meskipun kalah, Carmouche mengatakan dia tidak takut pada Rousey atau bahkan terbebani oleh ketenaran Rousey, melakukan upaya yang berani dan pada satu titik bahkan membawa punggung Rousey dan tenggelam dalam keadaan mati lemas dalam keadaan telanjang.

Itu adalah posisi terburuk yang pernah dialami Rousey sebagai seniman bela diri campuran profesional. Yang perlu dilakukan Carmouche hanyalah mengunci kakinya dan mengencangkan cengkeramannya dan dia akan mengecewakan petenis favorit monumental itu.

Hal yang tak terhindarkan pun terjadi

Namun Rousey, yang sangat mahir dalam Judo, mampu melepaskan diri dari lawannya dan segera menemukan jalannya ke posisi dominan, bekerja sebagai penjaga setengah.

Segera setelah itu, hal yang tak terhindarkan terjadi.

Rousey beralih ke jaring laba-laba dan meraih lengan Carmouche. Dia mulai meronta-ronta dan menarik anggota tubuh malang itu.

Carmouche mempertahankannya dengan baik pada awalnya, mengunci lengannya pada posisinya dan menunjukkan kekuatan dan perlawanan yang besar, tetapi semua orang di kerumunan tahu bahwa ini hanya masalah waktu.

Bagaimanapun, itulah keahlian Rousey.

Rousey menggulingkan Carmouche kembali ke posisi sempurna untuk merentangkan lengannya secara berlebihan. Juara UFC itu memperoleh kendali pergelangan tangan dan meratakan sendi tempat pertemuan lengan bawah dengan siku. Carmouche tidak punya pilihan selain keluar dan menjadi korban ketujuh Rousey.

Itu adalah kemenangan fenomenal bagi Rousey, yang harus mengatasi menit pertama yang menakutkan setelah menyerah, tapi itu jelas merupakan momen terbesar dalam karir mudanya sejauh ini.

Foto dari UFC.com

Siapa selanjutnya untuk Rousey?

Rousey kini unggul 1-0 di UFC. Satu-satunya tantangan sekarang adalah Dana White menemukan lawan lain untuk Rousey.

Carmouche adalah sebuah permulaan, namun untuk mempertahankan minat, White perlu meningkatkan daftar petarung wanitanya.

Di depan mata adalah Cris “Cyborg” Santos, yang diskors selama satu tahun setelah gagal dalam tes steroid.

Namun, sebelum skorsingnya, Santos mendapatkan 11 poinnyast kemenangan beruntun dengan kemenangan KO 16 detik atas Yamanaka.

Kontes wanita Rousey vs. Santos akan menjadi acara besar lainnya untuk UFC.

Sebelumnya, Dana White sangat menentang pementasan perkelahian perempuan, meskipun popularitas Rousey terus meningkat.

Putih terbukti salah

Ketika TMZ bertanya apakah wanita akan berkompetisi di UFC, White menjawab singkat dan hanya satu kata: “Tidak pernah.”

Semuanya berubah ketika White bertemu Rousey.

“Saya telah berkecimpung dalam bisnis pertarungan sejak saya berusia 19 tahun,” kata White dalam wawancara eksklusif dengan Bleacher Report. “Dan saya mengenal petarung sejati ketika saya melihatnya. Dia adalah petarung sejati. Dia menatap ke dalam diriku dengan mata ini, seolah kami belum pernah (sumpah serapah) bertemu dan dia tidak pernah mengucapkan (sumpah serapah) jika kami pernah bertemu. Saya menyukainya. Menyukainya.”

Rousey tidak akan pernah membiarkan apa pun atau siapa pun menghentikannya mencapai puncak.

“Saya selalu ditanya tentang Dana yang mengatakan perempuan tidak akan pernah berada di UFC dan saya hanya berkata ‘Dengar, dia tidak punya pilihan mengenai hal itu. Aku akan membuatnya mencintaiku. Tidak ada yang bisa dia lakukan.”

“Saya akan menjadi sangat baik dan menarik begitu banyak perhatian sehingga tidak mungkin dia mengabaikan saya,” kata Rousey. – Rappler.com

Live HK