• May 28, 2024
Sekarang buang surat keterangan kerja di luar negeri!

Sekarang buang surat keterangan kerja di luar negeri!

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Saya bingung mengapa OEC diperlukan padahal pekerja sudah mencantumkan visa kerja di paspornya’

Itu adalah salah satu pengalaman paling menakutkan yang pernah ada. Bayangkan Anda didorong ke dalam lift, dan ketika Anda sampai di lantai yang Anda inginkan, Anda menyadari bahwa setiap inci persegi ruang yang seharusnya Anda lewati dipenuhi orang.

Hal itulah yang terjadi ketika beberapa dari kami menerjang antrean di sekitar lobi lift United Center di lantai dasar pada tanggal 15 Maret agar dapat tiba tepat waktu untuk janji temu kami di konsulat di lantai 14. (BACA: OFW ingin sertifikat kerja di luar negeri dihapus)

Pukul 08.15 ujung tali sudah tidak terlihat lagi dari pintu lift. Namun kami berterima kasih kepada bintang keberuntungan kami ketika kami diizinkan untuk berada di garis depan sehingga kami dapat tepat waktu untuk pertemuan kami.

Terjepit di dalam lift tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan pengalaman yang lebih mengerikan saat melihat, saat pintu lift terbuka, ada dinding orang yang menghalangi jalan Anda.

GARIS PANJANG.  OFW di Hong Kong mengantri berjam-jam untuk mendapatkan sertifikat kerja di luar negeri.  Foto oleh Daisy CL Mandap/The Sun-HK “Masuk kembali!” teriak beberapa orang, tapi orang-orang di belakangmu tidak akan ditolak haknya untuk akhirnya mengambil tempat mereka di lautan kemanusiaan itu, dan mendorongmu ke depan sementara orang-orang di depanmu mencoba memindahkan semua orang kembali ke dalam lift.

Bahkan ketika kami berjalan melewati kerumunan orang di puncak protes Occupy, kami tidak merasakan kepanikan. Dalam waktu singkat, seseorang menyadari bahwa yang diperlukan hanyalah seseorang meneriakkan kata yang salah, atau pingsan karena kelelahan atau panik seperti yang kita alami, dan dapat terjadi penyerbuan.

Untungnya, skenario terburuk tidak terjadi. Namun ada yang merasa ngeri memikirkan betapa dekatnya kami pada saat itu dengan rasa sakit hati, atau bahkan tertimpa kematian.

Namun mereka yang berada dalam antrean adalah orang-orang yang sangat disayangkan. Lelah dan lapar, mereka tidak punya pilihan selain tetap diam bahkan pada satu-satunya hari istirahat mereka dalam seminggu, supaya mereka bisa mendapatkan selembar kertas yang akan memastikan mereka kembali ke Hong Kong tanpa masalah.

Banyak yang tidak makan siang, namun dengan ketekunan yang sering kali muncul saat menangani pekerjaan yang melelahkan, hampir tidak ada yang mengeluh.

Semua ini untuk apa? Jadi para pekerja kita bisa mendapatkan dokumen senilai $20 yang menurut pemerintah kita harus mereka miliki sehingga mereka bisa kembali bekerja di luar negeri tanpa hambatan.

Sungguh mengherankan mengapa OEC (surat keterangan kerja luar negeri) diperlukan padahal pekerja sudah memiliki cap visa kerja di paspornya, dan juga dapat menunjukkan kontrak kerja dan HKID jika dianggap perlu.

Kualifikasi khusus apa yang dimiliki oleh staf yang direkrut di konsulat yang tidak dimiliki oleh staf bandara, untuk menentukan apakah seorang OFW berhak atas sertifikat yang sangat penting tersebut?

Bisa saja itu hanya uang. Dengan puluhan ribu OFW yang kembali ke negaranya setiap hari, OEC, bahkan hanya dengan $20 atau sekitar P950 per orang, menghasilkan banyak uang bagi pemerintah.

Yang lebih parah lagi, kita sekarang melihat bahwa sumber tambang emas ini – OFW – dimanipulasi hanya untuk mendapatkan selembar kertas yang mubazir ini.

Seperti yang kami orang Filipina katakan, Menghasilkan uang masih merupakan penyiksaan (Mereka menghasilkan uang dari mereka, tapi mereka tetap membuat mereka menderita).

Untuk hal ini kita juga menyalahkan para pejabat buruh pemula di konsulat yang, karena kecerobohannya, memindahkan proses OEC pada hari Minggu dari lingkungan yang relatif menyenangkan di Bayanihan Center di Kennedy Town ke lingkungan yang menyesakkan di United Center.

Kami juga menyalahkan pejabat ketenagakerjaan kami di Manila karena gagal membuat sistem permohonan OEC yang dijanjikan berfungsi sehingga OFW kami bisa terhindar dari rasa malu dan penderitaan karena harus mengantri berjam-jam hanya agar mereka bisa terdesak untuk mendapatkan lebih banyak uang.

Namun sebagian besar kita menyalahkan pemerintah karena tidak memberikan perhatian yang layak kepada OFW.

Karena penderitaan para pekerja kami, banyak anak-anak yang mendapat makanan lebih baik dan tetap bersekolah agar mereka bisa mendapatkan kehidupan yang lebih baik. Hal ini terutama berkat pengorbanan para OFW yang membuat perekonomian kita tetap bertahan. Mereka perlu dirawat, bukan diperas hingga kering.

Jadi, cukup, kata kami. Hapus OEC sekarang. – Rappler.com

Daisy Mandap adalah seorang jurnalis veteran, yang telah bekerja di berbagai surat kabar dan stasiun TV di Filipina dan Hong Kong. Dia juga seorang pengacara dan aktivis hak-hak migran.

judi bola online