• July 23, 2024
Sekolah-sekolah hukum saling bertarung dalam perdebatan hukum humaniter

Sekolah-sekolah hukum saling bertarung dalam perdebatan hukum humaniter

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

12 fakultas hukum akan bersaing memperebutkan posisi teratas dalam debat Hukum Humaniter Internasional

MANILA, Filipina – Kompetisi peradilan semu terbesar di negara ini akan membahas Hukum Humaniter Internasional, hukum konflik bersenjata, mulai tanggal 3 hingga 7 September.

Sebanyak 12 fakultas hukum akan bertarung di hadapan Pengadilan Pidana Internasional yang merupakan tiruan dalam Kompetisi Pengadilan Semu Nasional tahunan yang diselenggarakan oleh De La Salle University Manila. Ini termasuk yang berikut:

  • Fakultas Hukum Universitas Filipina
  • Universitas Timur Jauh-Manila
  • Perguruan Tinggi San Sebastian Recoletos-Manila
  • Sekolah Tinggi Hukum San Beda-Manila
  • Fakultas Hukum Ateneo de Manila
  • Universitas Barat Daya
  • Universitas Saint Louis
  • Universitas Batangas
  • Universitas Saint La Salle
  • Universitas Cordilleras
  • Sekolah Hukum Perguruan Tinggi Cor Jesu
  • Fakultas Hukum Universitas De La Salle.

“Kompetisi lapangan tiruan ini telah berlangsung lama sejak tahun 2005 dengan hanya enam sekolah yang berpartisipasi. Hal ini telah mengajarkan banyak mantan mahasiswa hukum, yang sekarang sedang berpraktik, untuk memahami dan menghargai hukum humaniter internasional,” menurut Evecar Cruz-Ferrer, penasihat hukum Komite Palang Merah Internasional (ICRC) di Manila.

Perdebatan yang lebih keras

Penerapan mekanisme “power-matching” di mana tim-tim yang berada di posisi teratas akan berdebat dengan tim-tim yang berperingkat lebih rendah pada babak perempat final dan semi-final diperkirakan akan memicu perdebatan yang lebih alot antar tim.

Debat ini dirancang agar kedua tim yang memiliki kemampuan argumentatif terbaik dan pengetahuan mendalam tentang hukum humaniter internasional akan saling berhadapan dalam putaran final yang diadakan di ruang sidang Mahkamah Agung en banc.

Panel ahli terkemuka akan menilai perdebatan ini: Hakim Asosiasi SC Roberto Abad, pengacara dan Gubernur RRT Lorna Kapunan, Penasihat Hukum Regional ICRC Christopher Harland, dan Brigjen Domingo Tutaan Jr. Angkatan Bersenjata Filipina-Kantor Hak Asasi Manusia.

Universitas Cebu memenangkan kompetisi tahun lalu dan menempati posisi ketiga di Palang Merah Internasional.

Hukum internasional yang memainkan peran

Para peserta debat juga akan menerapkan penerapan praktis undang-undang yang berupaya mengatur perilaku perang dan konflik bersenjata antara atau antara negara dan kekuatan lain.

Konvensi Jenewa, Konvensi Den Haag dan perjanjian serta perjanjian lainnya membentuk Hukum Humaniter Internasional.

Pada tahun 1998, pemerintah Filipina dan Partai Komunis Filipina/Tentara Rakyat Baru/Front Nasional Demokrat menandatangani Perjanjian Komprehensif tentang Hak Asasi Manusia dan Hukum Humaniter Internasional (CAHRIHL) untuk membuka jalan bagi perundingan perdamaian.

Penghargaan Mooter Terbaik Hakim Ines Luciano

Penghargaan Justice Ines Luciano Best Mooter Award juga akan diberikan untuk pertama kalinya kepada pembicara lisan terbaik pada babak penyisihan. Penghargaan ini akan diberikan untuk menghormati mendiang Pengadilan Banding, Hakim Madya dan Ketua Komite IHL Palang Merah Filipina (RRC).

Luciano, seorang pendukung hukum humaniter dan pendukung kontes tersebut, meninggal pada tahun 2011.

Debat tahunan mahasiswa hukum di Filipina diselenggarakan oleh ICRC, RRT dan Mahkamah Agung. – Rappler.com

SDY Prize