• February 26, 2024
Sektor energi PH Oke, industri tebu bermasalah

Sektor energi PH Oke, industri tebu bermasalah

Sektor energi akan mendapatkan keuntungan dari integrasi ini, sementara industri tebu akan terkena dampak buruknya, kata mantan sekretaris energi dan pengacara

MANILA, Filipina – Proses integrasi sebagai bagian dari Masyarakat Ekonomi ASEAN (AEC) menghadirkan peluang dan tantangan, dan perusahaan-perusahaan dalam negeri harus bersiap menghadapinya.

Sektor energi, yang telah dibuka untuk investor luar, seharusnya berjalan dengan baik, namun industri tebu berada dalam masalah, kata pengacara Jose M. Layug, mantan sekretaris energi dan mitra senior di Kantor Hukum Puno dan Puno, pada konferensi tentang ASEAN (Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara) pada hari Kamis, 22 Oktober. (BACA: Negara-negara tetangga mengejar ketertinggalan PH seiring dengan semakin dekatnya integrasi ASEAN)

“Industri tebu pasti akan terkena dampak buruknya. Kalau kita bandingkan biaya produksi gula di dalam negeri dengan negara-negara tetangga kita di ASEAN, biayanya jauh sekali. Harganya jauh lebih murah dan jika kita tidak membantu industri dan petani, mereka akan mendapat masalah,” katanya.

“Sudah ada orang yang mengimpor gula secara ilegal dan pada titik tertentu hal itu akan legal berdasarkan kewajiban Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN (AFTA) kami,” kata Layug.

Negara-negara tetangga ASEAN seperti Thailand dan Vietnam telah memberikan subsidi bagi industri tebu mereka sehingga mereka menguasai pangsa pasar dunia yang jauh lebih besar, sementara tebu di Filipina “mungkin satu-satunya industri yang tidak menerima subsidi dari pemerintah,” dia menambahkan.

Upaya pemerintah menyikapi hal ini adalah dengan mengesahkan Undang-Undang Pembangunan Tebu yang bertujuan untuk meningkatkan daya saing industri dan membantu petani tebu skala kecil. Perjanjian ini disahkan pada bulan April tahun ini dan akan memberikan dukungan infrastruktur, jalan dari pertanian ke pabrik, dan skema pertanian blok.

Namun, kata Layug, negara-negara tetangga ASEAN lainnya telah memberikan dukungan semacam ini selama bertahun-tahun dan akan terus meningkatkan industri tebu mereka sementara Filipina baru saja memulainya.

Salah satu inisiatif yang membantu, tambahnya, adalah skema kogenerasi untuk mengembangkan pembangkit listrik tenaga biomassa yang menggunakan tebu untuk menghasilkan listrik guna memberikan pasar tambahan bagi petani untuk berjualan.

Sektor energi akan bagus

Di sisi lain, sektor energi, katanya, tidak akan terpengaruh oleh integrasi ini dan justru akan mendapatkan keuntungan dari peluang lintas batas yang baru.

Sejak disahkannya Undang-Undang Reformasi Industri Tenaga Listrik pada tahun 2001, sektor ini telah membuka diri terhadap investasi swasta, sehingga banyak pemain baru yang masuk, katanya.

Meski didominasi oleh 3 pemain besar yaitu Aboitiz, Lopez Group dan San Miguel Corporation, namun masih banyak pemain kecil yang masuk, khususnya di bidang energi terbarukan, ujarnya.

Tantangannya adalah membuat sektor ini lebih kompetitif karena integrasi ini pasti akan menarik lebih banyak investasi asing.

Proyek-proyek energi terbarukan seringkali terlalu kecil dalam hal output untuk bisa dicapai oleh “3 Besar”, sehingga mereka cenderung fokus pada proyek-proyek yang lebih besar dan di sinilah pemain lain ikut ambil bagian. Sayangnya, untuk mendapatkan izin pabrik baru, dibutuhkan sekitar 200 tanda tangan sehingga perlu ditingkatkan, kata Layug.

Departemen Energi melaporkan pada tanggal 22 Oktober bahwa mereka telah memberikan 686 kontrak energi terbarukan, 7 tahun sejak Undang-Undang Energi Terbarukan tahun 2008 diperkenalkan. Hingga akhir September 2015, BNPB menyebutkan kontrak tersebut memiliki potensi kapasitas pembangkitan sebesar 13.650,29 megawatt (MW) dibandingkan total kapasitas terpasang sebesar 2.937,06 MW.

Selain itu, undang-undang 60-40 yang membatasi kepemilikan asing juga merupakan hambatan lain, karena undang-undang tersebut menghambat investasi asing yang dapat menyediakan modal yang sangat dibutuhkan untuk proyek-proyek energi terbarukan.

Komisi Sekuritas dan Bursa menyetujui tindakan yang mengizinkan investor asing menyediakan 80%-90% modal, namun hanya diperbolehkan memiliki 40% hak suara untuk menentukan arah suatu perusahaan, kata Layug.

“Ini adalah sebuah perjuangan untuk menemukan perusahaan asing yang akan memberikan mayoritas modal tanpa memiliki saham mayoritas dalam keputusan perusahaan tersebut,” katanya.

Pada saat yang sama, integrasi regional akan memudahkan perusahaan-perusahaan 3 Besar, dan konglomerat yang kuat secara finansial seperti Ayala Corporation yang baru mengenal industri energi, untuk berinvestasi secara regional.

Indonesia kekurangan pasokan listrik dan pemerintah telah mengindikasikan niatnya untuk menjual beberapa pembangkit listrik tenaga batu bara, kata Layug, sementara Myanmar memiliki defisit yang besar dan menawarkan banyak peluang.

Penggabungan wilayah

Panelis pada konferensi yang diselenggarakan oleh Futuristic Center dan Asian Institute of Management juga menyelidiki hambatan hukum merger perusahaan, baik di dalam negeri maupun regional dengan integrasi yang sedang berlangsung.

Hal ini terjadi pada saat para pemimpin bisnis mengantisipasi banyak potensi merger regional, serta konsolidasi domestik, yang akan terjadi guna meningkatkan daya saing perusahaan ketika pemain regional memasuki pasar.

“Kami telah melihat banyak industri mulai melakukan konsolidasi dalam beberapa tahun terakhir sebagai persiapan menghadapi persaingan yang lebih ketat,” kata George Barcelon, ketua Kamar Dagang dan Jasa Filipina (PCCI).

Misalnya, sektor ritel dan khususnya pedagang grosir, Puregold, telah membeli pasar kecil untuk mendapatkan skala ekonomi.

Bank-bank perkreditan rakyat juga telah melakukan merger dengan banyak sekolah swasta sebagai persiapan reformasi K hingga 12, serta dengan perusahaan real estate dan perusahaan induk, tambahnya. (BACA: SM, Sopir Berjaya hingga PH: Fokus pada pelatihan vokasi sebagai K ke 12)

Dalam waktu dekat, Barcelon mengatakan industri semen dan baja akan mengalami konsolidasi karena perlambatan Tiongkok dan melambatnya permintaan global.

“Integrasi ini juga memberikan peluang besar untuk menarik lebih banyak investasi asing, dan ya, akan ada lebih banyak persaingan bagi perusahaan lokal,” katanya, “tetapi ini akan menjadi persaingan yang sehat.” – Rappler.com

akun demo slot