• July 21, 2024
Selain China, perusahaan asal AS dan Eropa juga melirik Recto Bank

Selain China, perusahaan asal AS dan Eropa juga melirik Recto Bank

Pemangku kepentingan pengendali konsorsium yang diberi hak untuk mengebor dan mengeksplorasi cadangan gas dalam jumlah besar di Recto Bank sedang mencari mitra asing tidak hanya dari Tiongkok

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Para pemangku kepentingan konsorsium yang diberi hak untuk mengebor dan mengeksplorasi cadangan gas dalam jumlah besar di Recto Bank sedang mencari mitra asing – tidak hanya dari Tiongkok – sebelum kegiatan komersial pada tahun 2013 dimulai.

Manuel V. Pangilinan, ketua Forum Energy yang mengendalikan konsorsium Recto Bank, mengatakan pada hari Kamis, 17 Mei bahwa “penting” bagi mereka untuk menemukan mitra asing yang memiliki keahlian teknis dan berkantong tebal menjelang tahun 2013. Inilah saat aktivitas komersial di Recto Bank (juga disebut Rietbank) dimulai.

“Biasanya, ladang gas memerlukan pengeluaran besar dengan bantuan perusahaan minyak internasional yang memiliki kemampuan teknis dan sumber daya finansial yang cukup besar. Penting, atau bahkan kritis, bagi kita untuk bekerja sama dengan satu atau lebih perusahaan minyak internasional. Kami menyadari bahwa kami tidak dapat melakukannya sendiri,” ujarnya kepada wartawan di sela-sela pertemuan tahunan pemegang saham Forum, Philex Peteroleum, pada Kamis, 17 Mei.

Pada tahap pengeboran Recto Bank berikutnya, Forum Energy yang dipimpin Pangilinan dan mitranya di Filipina harus mengeluarkan $75 juta untuk mengeksplorasi ladang gas Sampaguita di Recto Bank karena forum tersebut mematuhi program kerja yang diserahkan kepada pemerintah Filipina sebagaimana disyaratkan melalui proyek mereka. Waralaba SC-72. Menjelang akhir program kerja dan persiapan dimulainya pengeboran komersial, dibutuhkan lebih banyak investasi.

Rupanya hal inilah yang melatarbelakangi pertemuan Pangilinan dengan pejabat China National Offshore Oil Corporation (CNOOC) milik negara beberapa pekan lalu.

Namun, dia mengatakan bahwa belum ada kesepakatan yang diselesaikan dengan perusahaan Tiongkok atau perusahaan AS dan Eropa mana pun yang pernah mereka ajak bicara sebelumnya.

“Kami telah didekati oleh sejumlah perusahaan yang berkepentingan dengan SC-72 (Kontrak Layanan, atau lisensi yang diberikan kepada mereka oleh pemerintah Filipina). Saya pikir saat ini belum ada pengaturan konkrit yang bisa kita bicarakan,” katanya.

Carlo Pablo, presiden pemegang saham Forum Energy dan Philex Petroleum yang dipimpin Pangilinan, mengatakan perusahaan lain yang telah menyatakan minatnya untuk bekerja sama dengan mereka adalah “perusahaan Amerika dan Eropa.”

Pengaturan umum antara perusahaan-perusahaan yang terlibat dalam kegiatan minyak dan gas yang padat modal adalah perjanjian pertanian dengan pihak lain yang berkontribusi pada proses ekstraksi, pengembangan, dan produksi dengan imbalan bagian keuntungan.

Pembicaraan, perselisihan dengan Tiongkok

Pangilinan sebelumnya mengaku bertemu dengan para pejabat CNOOC di tengah pertikaian teritorial yang sedang berlangsung antara pemerintah Filipina dan Tiongkok.

Sementara hubungan diplomatik dan perdagangan antara wilayah kedua negara masih tegang – terutama dengan kebuntuan selama berminggu-minggu di Scarborough Shoal, dan peringatan perjalanan serta larangan ekspor buah-buahan yang diberlakukan oleh Tiongkok terhadap Filipina – perundingan antara kubu Pangilinan dan pihak Tiongkok perusahaan milik negara dipandang sebagai solusi komersial untuk perselisihan tersebut.

“Saya tidak yakin apakah Anda dapat menjelaskannya dengan berbicara dengan mereka (CNOOC). Kami pasti mengadakan pertemuan itu sekitar 3 minggu lalu di Beijing,” kata Pangilinan.

“Mereka (CNOOC) telah menyatakan ketertarikannya pada SC-72,” katanya, mengulangi pernyataan sebelumnya.

Namun, dia tidak merinci pembicaraan tersebut. “Ini adalah diskusi yang bijaksana. Kami ingin merahasiakannya.”

“CNOOC adalah salah satu perusahaan terbesar di Tiongkok. Ini adalah salah satu dari 3 perusahaan milik negara di Tiongkok. Kalau saya ingat benar, pendapatan CNOOC tahun lalu sekitar 250 miliar renminbi dan laba 67 miliar renminbi,” ujarnya.

Ketika ditanya apakah sengketa wilayah dan perdagangan juga diperhitungkan dalam pembicaraan dengan perusahaan Tiongkok tersebut, dia menjawab bahwa aspek komersial dari simpanan gas di Recto Bank adalah kesamaannya.

“Saya tidak bisa memprediksi situasi politik di sana, tapi jika – secara spekulatif atau – mereka adalah perusahaan milik negara di China, maka saya berasumsi aspek politik akan menjadi latar belakangnya,” ujarnya.

“Saya percaya bahwa kepentingan utama mereka adalah pada komersialitas deposito. Kepentingan kami yang paling penting bagi para pelaku bisnis kami adalah komersialitas untuk menentukan apakah itu kuantitas komersial, simpanan di sana sah,” tegasnya.

“Kita cenderung mengabstraksikan bahwa mereka adalah milik negara. (Kami) memuaskan diri kami sendiri dengan ketertarikan mereka pada SC72 dan tentu saja kemampuan teknis dan finansial mereka. Tampaknya mereka punya sumber daya itu,” ujarnya.

Ia menegaskan, CNOOC memiliki kemampuan yang dibutuhkan untuk proyek gas alam seperti Recto Bank.

Pada tanggal 9 Mei, CNOOC meluncurkan platform pengeboran laut dalam pertama yang beroperasi pada kedalaman 1.500 meter.

Tiongkok, yang bergantung pada impor minyak untuk mendorong pertumbuhan ekonominya, mengklaim kedaulatan penuh atas wilayah laut tersebut, yang memiliki cadangan minyak dan gas dalam jumlah besar, sehingga seringkali memicu perselisihan diplomatik dengan negara-negara tetangganya. – Rappler.com

Klik tautan untuk mengetahui lebih lanjut.

Result Sydney