• May 19, 2024
Selain ‘terserah kamu’

Selain ‘terserah kamu’

Masyarakat Filipina menghadapi ketidakpastian dengan menerimanya. Ini bukan tentang fatalisme melainkan tentang iman – bahwa dengan ketidakpastian ada kepastian akan kehadiran dan rencana ilahi.

MANILA, Filipina – Agama. Kami tidak berani mendefinisikannya. Secara sosiologis, ini adalah inti keyakinan dan praktik yang mengatur aspek spiritual manusia dan dianut oleh sekelompok orang.

Selain yang abadi, agama juga membentuk dunia material. Terjalin dalam kehidupan manusia dan masyarakat, hal ini merupakan faktor yang kuat, terlihat, namun tidak terlihat dalam kehidupan kita sehari-hari.

Kami melihatnya setiap hari. RUU Kesehatan Reproduksi, diskusi tentang perceraian dan pengaruh Gereja terhadap politik, pemerintahan dan pemilu semuanya sangat nyata.

Hal yang sama meresapnya adalah bagaimana agama menjadi bagian dari jiwa orang Filipina. Salah satu komponen dari hal ini juga disebut dengan “kepasifan yang fatalistik”, atau apapun yang terjadi. Ini menunjukkan penyerahan diri kepada Tuhan yang lebih tinggi dan keinginan-Nya.

Oleh karena itu, sebagai kekuatan sosial, penting untuk menempatkan agama dalam perspektif demografis.

Pada bulan Desember 2011, Pew Research Center yang bergengsi menerbitkan laporan berjudul Kekristenan Sedunia.

Pew mengatakan laporan ini adalah “studi demografi komprehensif terhadap lebih dari 200 negara. Laporan tersebut menemukan bahwa terdapat 2,18 miliar orang Kristen dari segala usia di seluruh dunia, hampir sepertiga dari perkiraan populasi dunia pada tahun 2010 yang berjumlah 6,9 miliar orang Kristen juga tersebar secara geografis— Faktanya, sejauh ini tidak ada satu pun benua atau wilayah yang dapat mengklaim diri sebagai pusat Kekristenan global.”

Pew lebih lanjut menambahkan, “Pembaca harus ingat bahwa definisi Kristen dalam laporan ini sangat luas. Tujuannya lebih bersifat sosiologis daripada teologis: Kami bertujuan untuk menghitung kelompok dan individu yang mengidentifikasi diri mereka sebagai orang Kristen. Ini termasuk orang-orang yang menganut kepercayaan yang mungkin dianggap tidak ortodoks atau sesat oleh umat Kristen lainnya. Ini juga termasuk umat Kristiani yang jarang berdoa atau pergi ke gereja.”

Pew mengawali laporan setebal 130 halaman tersebut dengan mengatakan: “Pada tahun 1910, sekitar dua pertiga umat Kristen di dunia tinggal di Eropa, tempat sebagian besar umat Kristen telah tinggal selama satu milenium, menurut perkiraan sejarah oleh Pusat Studi Kekristenan Global. Saat ini hanya sekitar seperempat umat Kristen tinggal di Eropa (26%). Pluralitas – lebih dari sepertiganya – kini terdapat di Amerika (37%). Sekitar satu dari empat orang Kristen tinggal di Afrika Sub-Sahara (24%), dan sekitar satu dari delapan orang Kristen tinggal di Asia dan Pasifik (13%).

Jumlah umat Kristen di Filipina yang berjumlah 8 juta orang pada tahun 1910 meningkat menjadi 87 juta orang pada tahun 2010.

Studi Pew menunjukkan Filipina berada di peringkat ke-5st di dunia dengan 86,8 juta orang yang mengklasifikasikan dirinya sebagai umat Kristen. Jumlah ini mewakili 93,1% dari populasi Filipina pada tahun 2010 dan 4% dari total populasi Kristen dunia.

Gereja Katolik memiliki 1,1 miliar penganut di seluruh dunia, mewakili setengah populasi dunia.

Filipina berada di peringkat 3rd di antara negara-negara Katolik di seluruh dunia. Umat ​​​​Katolik Filipina mewakili 81,4% populasi dan 6,9% dari total populasi Katolik dunia.

Filipina juga memiliki populasi Kristen terbesar di Asia (grafik 6). Namun mengingat besarnya jumlah penduduk Tiongkok, jumlah umat Kristen di Tiongkok yang berjumlah 67 juta jiwa juga tidak jauh tertinggal.

Meskipun umat Katolik merupakan mayoritas umat Kristen di Filipina, ada sebagian besar yang menganut denominasi Protestan.

Yang tidak kalah pentingnya adalah sejumlah besar “Orang Kristen Lainnya” yang tidak tergabung dalam denominasi yang lebih besar ini. Yang termasuk dalam kelompok ini adalah Saksi-Saksi Yehuwa dan Gereja Orang-Orang Suci Zaman Akhir. Dalam konteks Filipina, Gereja Kristus juga ditangkap dalam nomor ini.

Terbesar kelima

Pew Research menyoroti Filipina (dan Tiongkok) di bagian Asia-Pasifik dalam laporan Kekristenan Global. Bunyinya:

“Filipina memiliki populasi umat Kristen terbesar kelima di dunia, dengan sekitar 87 juta umat Kristen. Memang benar, Filipina memiliki populasi Kristen terbesar di luar benua Amerika dan Eropa. Negara ini juga mempunyai populasi umat Katolik terbesar ketiga di dunia (sekitar 76 juta jiwa), di belakang Brazil dan Meksiko, dan sedikit di atas populasi umat Katolik di AS.

Para pendeta dan misionaris Katolik Roma mulai berdatangan di Filipina pada abad ke-16 dan ke-17, sekitar masa penaklukan Spanyol atas negara tersebut. Gereja secara bertahap memperoleh pengikut selama berabad-abad. Pada tahun 1900, hampir tiga perempat penduduknya menganut agama Katolik Roma.

Penguasaan Spanyol atas kepulauan ini, yang secara resmi baru berakhir pada tahun 1898 dengan datangnya pemerintahan kolonial Amerika, memberikan Gereja di Filipina peran Spanyol, khususnya dalam hal kepemimpinan. Uskup Filipina pertama ditahbiskan pada tahun 1905, dan kardinal Filipina pertama pada tahun 1960. Saat ini, lebih dari 80% populasi negara tersebut adalah umat Katolik Roma.

Meskipun mayoritas penduduknya beragama Katolik, populasi Kristen di Filipina juga mencakup sejumlah besar umat Protestan. Sekitar satu dari sepuluh orang Filipina (11%) beragama Protestan. Survei Pew Forum tahun 2006 mengenai kaum Pentakosta menemukan bahwa hampir tujuh dari sepuluh umat Protestan Filipina adalah penganut Pantekosta (37% Protestan) atau karismatik (30% Protestan).

Negara ini juga mempunyai salah satu populasi umat Katolik karismatik terbesar di dunia. Organisasi Katolik karismatik terbesar dan paling menonjol di Filipina adalah El Shaddai, dipimpin oleh seorang awam, Mike Velarde. Di antara gereja dan organisasi Pantekosta terbesar adalah Gereja Kristus (Manalista), Persekutuan Yesus adalah Tuhan dan Sidang Jemaat Allah.

Sekitar 1% penduduk Filipina adalah anggota kelompok Kristen lainnya. Salah satu kelompok Kristen non-Protestan terbesar di negara ini adalah Gereja Kristus (Iglesia ni Cristo), sebuah gereja pribumi non-Trinitas yang didirikan pada tahun 1914. Lebih dari 6 juta orang Filipina, atau sekitar 7% dari populasi, adalah non-Kristen, dan sebagian besar adalah Muslim.”

apapun yang terjadi – frasa Filipina ini secara longgar diterjemahkan menjadi “Serahkan pada Tuhan (Dewi). Masyarakat Filipina dikatakan menghadapi ketidakpastian dengan menerimanya. Ini bukan tentang fatalisme melainkan tentang iman – bahwa dengan ketidakpastian ada kepastian akan kehadiran dan rencana ilahi. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney