• February 28, 2024
Senat mengancam akan mengutip saksi yang menghina

Senat mengancam akan mengutip saksi yang menghina

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para senator menginterogasi Harvey Keh atas dokumen anonim yang ia serahkan ke pengadilan pemakzulan

MANILA, Filipina – Presiden Senat Juan Ponce Enrile pada Rabu, 16 Mei, mengancam akan menyebut pemimpin Kaya Natin Harvey Keh sebagai penghinaan karena “mencoba mempengaruhi” pengadilan dengan menyerahkan dokumen yang belum diverifikasi terkait dengan rekening dolar Ketua Hakim Renato Corona.

Kaya Natin adalah kelompok advokasi tata pemerintahan yang baik dan dikaitkan dengan Presiden Benigno Aquino III pada pemilihan presiden tahun 2010.

Keh, yang dipanggil sebagai saksi pembela sebagai “saksi yang bermusuhan”, mengatakan dia menerima dokumen terkait dugaan rekening dolar dan euro Corona pada 3 Mei. Dokumen yang terdapat dalam amplop tersebut berasal dari sumber yang tidak diketahui.

“Saya menerima dokumen-dokumen itu secara anonim di area surat kantor kami. Saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan dengannya. Saya memberikannya ke kantor baik Anda karena ketika kami menerima dokumen atau pengaduan anonim, kami biasanya mengirimkannya ke kantor pemerintah terkait.”

Keh mengatakan dia memutuskan untuk membawa dokumen tersebut ke Enrile pada tanggal 7 Mei, dan memintanya melalui surat untuk melihatnya.

Enrile bertanya, “Mengapa saya yang menggantikan Ombudsman?” Pasalnya, Keh merupakan salah satu pelapor kasus penyitaan yang diajukan terhadap Corona ke Ombudsman.

Keh menjelaskan: “Saya tidak tahu, saya hanya merasa Senat berada pada posisi terbaik untuk mengevaluasi dokumen ini dan melihat apakah dokumen tersebut dapat digunakan atau tidak. Saya tidak membawa satu pun kru televisi. Nyatanya, mereka menungguku di sana dan aku justru terkejut. …. Saya kaget reporter ABS-CBN juga ada di sana.”

Enrile merasa tersinggung dan “terhina” karena tim media bersama Keh ketika dia menyerahkan dokumen ke kantor Enrile dan bahwa Keh mencoba mempengaruhi pengadilan pada saat pengadilan akan memakzulkan sidang yang dilanjutkan dengan Corona setelah jeda yang lama.

“Sebagai hasilnya,” Enrile memutuskan, “Saya memerintahkan Anda untuk menunjukkan alasan mengapa Anda tidak boleh disebut sebagai penghinaan terhadap pengadilan oleh pengadilan pemisahan diri ini. Anda mencoba mempengaruhi pengadilan ini. Saya tidak membukanya. Saya belum membacanya. Saya tidak tahu dokumen apa itu. Sebagai ketua, saya merasa terhina dan saya memerintahkan Anda untuk menunjukkan alasan mengapa Anda tidak boleh dianggap menghina.”

Senator Miriam Defensor-Santiago dan Jinggoy Estrada juga menginterogasi Keh dan meragukan motifnya mengirimkan dokumen tersebut ke pengadilan. Santiago meremehkan Kaya Natin bahkan sebagai kelompok masyarakat sipil.

Dokumen Keh berkaitan dengan dugaan rekening dolar dan euro Corona. – Rappler.com

Result Sydney