• February 28, 2024
Senator Santiago memilih untuk mengejar TRO

Senator Santiago memilih untuk mengejar TRO

Ia mengatakan ada kebutuhan untuk mencegah krisis konstitusi dan memprioritaskan ‘stabilitas pemerintah’.

MANILA, Filipina – Senator Hakim Miriam Defensor Santiago ingin rekan-rekannya mematuhi perintah penahanan sementara yang belum dilaksanakan di pengadilan pemakzulan.

Dalam surat mendesaknya kepada Pemimpin Mayoritas Senat Vicente Sotto III tertanggal 13 Februari, ia mengutip 6 alasan yang menjelaskan pilihannya, dan mengapa ia percaya bahwa “pengadilan pemakzulan tidak mahakuasa, tidak absolut, tidak terbatas, dan tidak lebih tinggi daripada Mahkamah Agung. ” Ini adalah:

  • “doktrin kesempatan terakhir yang jelas”
  • kekuasaan kehakiman mencakup pertanyaan-pertanyaan yang dapat dibenarkan dan pertanyaan-pertanyaan politik
  • pengadilan penuntut tidak berwenang melanggar hukum
  • teori checks and balances melarang pengadilan untuk menuntut pengecualian bagi dirinya sendiri
  • tidak menaati TRO melanggar hak asasi terdakwa
  • Mahkamah Agung telah memutuskan setidaknya dalam 2 kasus sebelumnya bahwa Mahkamah Agung mempunyai kewenangan peninjauan kembali atas kasus pemakzulan

Hindari krisis

Surat Santiago menyatakan bahwa dengan mematuhi TRO, Senat saat ini memiliki “peluang terakhir yang jelas untuk menghindari krisis (konstitusional).” Mengingat pilihan antara “stabilitas pemerintah” dan krisis, Senat harus memilih untuk mematuhi TRO.

Merujuk pada Konstitusi, ia juga mengatakan “kekuasaan kehakiman berada di tangan Mahkamah Agung.” Hal ini mencakup isu-isu yang terkait dengan isu hukum dan politik – sehingga memberikan mereka wewenang untuk memutuskan TRO. Pertanyaan yang adil didefinisikan oleh Pengadilan sebagai “kontroversi asli yang melibatkan hak-hak yang dapat ditegakkan dan dilaksanakan secara hukum,” sedangkan pertanyaan politik mengacu pada “penyalahgunaan kebijaksanaan yang berat yang mengakibatkan kurangnya atau kelebihan yurisdiksi.”

Dengan asumsi, katanya, kewenangan untuk mengeluarkan surat panggilan atas deposito mata uang asing adalah kewenangan pengadilan, maka Mahkamah Agung tetaplah yang mempunyai kewenangan atas persoalan politik ini.

Izin untuk melanggar hukum

Senada, Santiago mengatakan pengadilan pemakzulan tidak berwenang melanggar hukum. Dia mengatakan undang-undang tentang kerahasiaan simpanan mata uang asing adalah “mutlak” kecuali jika penyimpan memberikan persetujuannya.

Hakim senator tersebut juga mengatakan “teori checks and balances melarang pengadilan pemakzulan untuk mengajukan pengecualian bagi dirinya sendiri,” dan menambahkan bahwa jika pengadilan tersebut menentang TRO Mahkamah Agung, maka pengadilan tersebut akan “menjadi mahakuasa.” Dia menekankan bahwa jika pengadilan pemakzulan mematuhi TRO, itu tidak berarti bahwa “yang satu lebih baik dari yang lain”, namun hanya berarti “Konstitusi adalah yang tertinggi atas semua cabang pemerintahan.”

Konstitusi menetapkan bahwa “Senat mempunyai kekuasaan tunggal untuk mengadili dan memutuskan semua kasus pemakzulan.” Namun, ia menekankan, “kekuasaan tunggal” di sini hanya berarti bahwa “pemakzulan tidak boleh dilakukan oleh cabang atau lembaga lain mana pun,” sedangkan “berusaha untuk memutuskan” hanya berarti bahwa Pengadilan “tidak boleh mengadili atau memutus kasus pemakzulan. “

Hak asasi Manusia

Surat tersebut juga menyatakan bahwa “ketidakpatuhan terhadap TRO berarti melanggar hak asasi terdakwa.” Santiago mengatakan pemisahan kekuasaan berasal dari kebutuhan untuk melindungi hak-hak individu.

Dia menyimpulkan argumennya dengan merujuk pada dua kasus sebelumnya, Francisco v. Merawat Dan Gutierrez v. Dewan Perwakilan Rakyatdimana dia mengatakan bahwa Mahkamah Agung memutuskan bahwa “mereka mempunyai kekuasaan untuk melakukan peninjauan kembali atas kasus-kasus pemakzulan.”

Fransisco melibatkan pengajuan pengaduan pemakzulan kedua terhadap mantan Ketua Hakim Hilario Davide Jr. Dalam kasus ini, Pengadilan Tinggi memutuskan bahwa Konstitusi tidak menyerahkan masalah pemakzulan kepada kebijaksanaan Kongres semata, namun memberikan batasan yang jelas untuk “membedakan keabsahan penerapan kebijaksanaan tersebut, berdasarkan kekuasaan peradilan. tinjauan.”

GutierrezSebaliknya, merujuk pada pemakzulan Ombudsman oleh DPR. Dalam kasus tersebut, Pengadilan Tinggi menyatakan bahwa mereka mempunyai kewenangan untuk menentukan apakah Ombudsman telah melanggar Konstitusi atau menyalahgunakan kebijaksanaannya dalam menjalankan fungsi dan hak prerogatifnya.

Para senator-hakim akan memutuskan apa yang harus dilakukan terhadap TRO yang dikeluarkan oleh Mahkamah Agung dalam kaukus yang dimulai pada pukul 11.00 pada hari Senin, 13 Februari.

Uji coba akan berlanjut

Sementara itu, Hakim Senator Aquilino Pimentel III mengatakan kepada wartawan bahwa persidangan pemakzulan akan terus berlanjut meski pengacara pembela memutuskan untuk keluar.

Pada Minggu malam, pembela menuduh Malacañang campur tangan, dengan mengatakan bahwa ia menawarkan P100-M kepada hakim senator untuk membujuk mereka agar menentang TRO Mahkamah Agung.

Mereka mendesak pengadilan pemakzulan untuk memperhatikan TRO Mahkamah Agung tentang rekening dolar mata uang asing Corona di Bank Tabungan Filipina.

Jatuh ke dalam perangkap

Senator Hakim Franklin Drilon, pada bagiannya, mengatakan pengadilan pemakzulan tidak akan terjebak dalam penghentian persidangan jika semua pengacara pembela disebut-sebut menghina karena tuduhan serius dalam konferensi pers mereka.

“Kami tidak akan jatuh ke dalam perangkap itu. Saya tidak tahu apa yang akan diputuskan oleh IC, tapi mereka tidak akan berhasil mengganggu sesi sidang kita. Ini adalah perintah rakyat. Ini adalah perintah Konstitusi kita untuk mengakhiri persidangan Ketua Mahkamah Agung. Taktik pengalih perhatian itu tidak akan berhasil,” kata Drilon dalam wawancara di dzMM. (Saya tidak tahu bagaimana keputusan pengadilan pemakzulan…Itu adalah amanat rakyat. Itu adalah amanat Konstitusi, untuk menyelesaikan persidangan ketua hakim.)

Dia juga mengatakan hakim-senator akan mengikuti apa yang diputuskan oleh Presiden Senat Juan Ponce-Enrile, mengingat pengacara pembela menghina seluruh pengadilan pemakzulan. Terikat oleh kode etik, pengacara harus menghormati hakim. – Rappler.com

Sidney prize