• July 16, 2024
Sepeda motor, peta dan jalan terbuka Siargao

Sepeda motor, peta dan jalan terbuka Siargao

Seorang kontributor Rappler bercerita tentang pengalaman berkeliling Siargao dengan habal habal – dan menyukainya

MANILA, Filipina – Sepanjang pandangan saya, jalan berdebu terbentang, medan berbatu dan kerikil dikelilingi oleh pohon kelapa yang menjulang tinggi.

Para petani dan pekerja konstruksi di sepanjang jalan melambai dengan ramah ketika saya lewat.

Kadang-kadang, a habal habal dengan dua atau 3 penumpang akan bergemuruh dari arah berlawanan dan mengirimkan awan debu dan puing ke arah saya.

Saya bepergian sendirian dan ingin melihat jalur yang jarang dilalui Siargao di luar ombaknya yang terkenal.

Jadi saya memutuskan untuk menyewa sepeda motor pada sore hari dan menjelajahi pulau dengan dua roda.

Cloud 9 terkenal dengan ombaknya

Perhentian pertama saya adalah deretan resort di kawasan Cloud 9.

Siargao dikenal sebagai tujuan selancar dan wisatawan menghabiskan waktu mereka di pantai untuk bermain pasir, laut, dan selancar.

Pada puncak musim selancar, ombak karang yang membelah ke kanan tampak seperti tabung tebal dan berongga, sehingga muncullah julukan Cloud 9.

Meskipun resor di Cloud 9 sebagian besar melayani wisatawan asing, kawasan sekitar General Luna menawarkan akomodasi yang lebih terjangkau bagi wisatawan lokal. Ini memiliki banyak restoran bagus dan terjangkau seperti Ronaldo’s Inn and Restaurant dan Driftwood Coffee Shop yang menyenangkan.

Setelah mendapatkan kartu di toko suvenir Patrick’s by the Beach dan mengisi bahan bakar di pompa bensin, saya pun siap.

Habal-habal lain di jalan Siargao

Setelah mengikuti peta, saya menuju ke arah Pilar, sebuah kota di pesisir timur pulau, di mana saya diberitahu bahwa terdapat sebuah kolam alami bernama Magpupungko.

Meski hanya berjarak sekitar 30 menit dengan perahu dari General Luna, namun untuk sampai ke sana bisa memakan waktu hingga satu jam atau lebih dengan mobil atau angkutan umum.

Sebagian besar jalan di dekat Jenderal Luna dan jalan menuju pelabuhan Dapa sudah beraspal dan sangat menyenangkan untuk dikendarai. Pemandangan ladang hijau dan pepohonan di pedesaan menjadi pemandangan yang menyegarkan.

Jalan setapak itu bercabang ke jalan berkelok-kelok menuju Pilar diikuti oleh persimpangan lain di mana trotoar mulus berwarna abu-abu berubah menjadi petak-petak medan terjal. Beberapa bagian jalan didorong dan diikat, meninggalkan jalur bebatuan dan kerikil yang sulit untuk dilalui.

Pantai indah di General Luna

Pengendara sepeda gunung kemungkinan besar akan menikmati hari lapangan dengan mengendarai medan jalan pegunungan Siargao yang bergelombang.

Tidak banyak orang di jalan, kecuali sesekali sepeda motor dengan atap darurat yang terbuat dari papan kayu dan kanvas, membawa penumpang ke dan dari kota yang jauh.

Itu adalah latihan keseimbangan dan fokus saat berkendara di jalanan, dan saya berusaha memastikan ban sepeda motor tidak tergelincir di medan berbatu.

Rasa lega menyelimuti saya ketika saya akhirnya mencapai kota Pilar yang tenang setelah sekitar satu setengah jam berkendara off-road dengan stabil.

Diambil oleh penulis saat istirahat dari bersepeda motor di sekitar Siargao

Pilar sangat indah, jalan utamanya dipenuhi rumah panggung dan hutan bakau. Dari sana tinggal berkendara sebentar dan berbelok tajam ke kanan sebelum sampai di pintu masuk Pantai Magpupungko.

Setelah memarkir sepeda motor dan membayar biaya wisata Php50 di pintu masuk, saya melewati sekelompok penduduk setempat yang sedang piknik di pantai, reruntuhan wisma, dan tangga kecil menuju melalui tanaman merambat yang digantung dibingkai.

Saya berhenti untuk menikmati pemandangan formasi batuan Magpupungko. Saya mengetahui dari petugas wisata yang bertugas bahwa lebih baik mengunjungi tempat ini pada pagi hari saat air surut, ketika kolam alami berwarna biru kehijauan terlihat di bawah formasi batuan besar.

Tetap saja, saya menikmati pemandangan yang indah dan damai.

Formasi batuan Magpupungko di Pilar

Sinar matahari sudah mulai memudar saat aku dengan enggan kembali ke desa Jenderal Luna.

Berkendara kembali dengan habal-habal sewaan saya, saya merasakan kepuasan setelah bisa berkendara di jalan terbuka hanya berbekal peta.

Meskipun perjalanan saya ke Siargao singkat dan menyenangkan, saya merasa melihat sisi yang berbeda dari berselancar.

Sebuah perahu tergelincir di perairan Siargao

Tips Perjalanan:

1) Menurut penduduk setempat, berkeliling seluruh pulau Siargao bisa dilakukan hanya dalam satu hari. Mulailah di pagi hari jika Anda ingin menjangkau lebih banyak tempat.

2) Banyak hotel, wisma dan restoran yang menawarkan penyewaan sepeda motor di sekitar Siarago.

3) Penyewaan sepeda motor dapat dikenakan biaya Php500 untuk penggunaan sehari penuh dan Php300 untuk sewa setengah hari.

Sepeda motor khusus untuk peselancar dan papan selancarnya

4) Penyewaan jangka panjang (mingguan atau bulanan) dapat diatur dengan penduduk setempat bagi mereka yang tinggal lebih lama dan menginginkan alat transportasi sendiri di sekitar pulau.

5) Peselancar bahkan bisa menyewa sepeda motor custom yang dilengkapi rak untuk papan selancar.

– Rappler.com

Kara Santos adalah seorang penulis lepas dan fotografer yang suka bepergian, bermain video game, dan mengendarai sepeda motor. Kunjungi blognya, Bepergian ke atas.

Sdy siang ini