• April 13, 2024
Seruan Senator menyebabkan kepanikan – Cunanan

Seruan Senator menyebabkan kepanikan – Cunanan

MANILA, Filipina – Saksi pendahuluan negara Dennis Cunanan, yang sedang cuti tanpa batas waktu sebagai direktur jenderal perusahaan negara Technology Resource Center (TRC), membuktikan perintah para senator untuk mempercepat pencairan dana ke organisasi non-pemerintah (LSM) yang terkait dengan penipuan tong babi bernilai jutaan peso.

Dalam pernyataan tertulis setebal 36 halaman yang diajukan ke Kantor Ombudsman pada hari Jumat, 21 Februari, Cunanan menceritakan kejadian di mana para senator sendiri yang berbicara dengannya melalui telepon tentang masalah tersebut atau perwakilan LSM yang menangani dugaan proyek palsu tersebut, di kantornya. .

“Tindak lanjut dan kunjungan tersebut sering kali menimbulkan kepanikan yang tidak perlu di antara staf yang menjawab panggilan atau menyambut pengunjung lobi ke Pusat karena para legislator ini adalah pejabat tinggi pemerintah,” kata Cunanan.

Cunanan menandai 3 senator yang terkait dengan penyedotan ilegal uang pembayar pajak – Senator Jinggoy Estrada, Bong Revilla, dan Juan Ponce Enrile. Namun, diakuinya Enrile tidak pernah berurusan dengannya secara pribadi melainkan melalui mantan kepala stafnya, Gigi Reyes.

“Tentu saja, karena taktik tekanan luar biasa yang dilakukan oleh Senator Enrile, Revilla dan Estrada, serta beberapa anggota kongres dan perwakilan mereka, bersama dengan perwakilan dari LSM pilihan mereka, yang memaksa banyak dari kami di KKR untuk memproses dan menyetujui hal tersebut. . pada proyek mereka yang didanai PDAF (Dana Bantuan Pembangunan Prioritas) meskipun pada awalnya kami ragu mengenai hal yang sama,” ungkap Cunanan.

Ketiga senator tersebut, bersama dengan Cunanan, menghadapi tuduhan penjarahan di hadapan Ombudsman sehubungan dengan penipuan tersebut.

Cunanan menyelesaikan ceritanya

Menteri Kehakiman Leila de Lima mengatakan pada hari Jumat bahwa kesaksian Cunanan adalah “penting” karena dengan tegas membantah klaim ketiga senator bahwa mereka tidak terlibat dalam pemilihan LSM penerima dana mereka.

“Satu sudut lagi dari keseluruhan cerita telah selesai,” katanya.

Dokumen yang diserahkan oleh Cunanan, yang salinannya dimiliki KKR karena merupakan saluran bagi proyek-proyek yang diduga didanai PDAF, menunjukkan bahwa para senator memberikan “jaminan tegas” bahwa LSM yang terkait dengan Napoli adalah entitas yang sah dan bonafid dengan status hukum.” kata De Lima.

Dikatakan bahwa mereka, KKR, tidak memilih LSM-LSM tersebut. Ada pengakuan tegas bahwa senator yang bersangkutan telah mendukung LSM tersebut sebagai pelaksana proyeks,” katanya merujuk pada kesaksian Cunanan.

(Bukan KKR yang memilih LSM tersebut (yang menerima PDAF). Ada pengakuan yang jelas bahwa senator terkait mendukung LSM tersebut sebagai pelaksana proyek.)

Enrile, Estrada dan Revilla mengatakan mereka hanya mengizinkan pelepasan daging babi mereka ke LSM tetapi tidak diberitahu tentang transaksi mereka atau fakta bahwa itu palsu.

Dengan permohonannya sebagai saksi negara yang disetujui sementara oleh Departemen Kehakiman (DOJ), Cunanan akan berada di bawah pengawasan Program Perlindungan Saksi DOJ. Kekebalan dirinya dari tuntutan hukum akan ditentukan oleh Ombudsman Conchita Carpio Morales, setelah dia mengevaluasi kesaksiannya. (BACA: DOJ: Mantan Ketua KKR kini menjadi saksi sementara dalam kasus PDAF)

Cunanan mengumumkan cuti tanpa batas waktu sebagai ketua KKR pada September 2013, setelah dia dan agensinya dikaitkan dengan penipuan tong babi. TRC adalah perusahaan pemerintah di bawah Departemen Sains dan Teknologi.

Pengalihan dana dari PDAF anggota legislatif ke proyek palsu diduga dilakukan oleh Janet Napoles, yang LSM-LSMnya secara tertulis berperan sebagai penerima dana tersebut.

Kepalsuan ini diungkap oleh pelapor utama Benhur Luy, yang diselamatkan oleh pihak berwenang Filipina pada Maret 2013. Dia diduga ditahan secara ilegal oleh Napoleon.

Bagaimana Cunanan bertemu dengan LSM Napoleon

Cunanan mengatakan bahwa bahkan sebelum dia menerima pemberitahuan dari para senator bahwa proyek-proyek PDAF akan dilaksanakan oleh KKR, Napoles muncul di kantornya “sekitar tahun 2006 atau 2007” untuk menyatakan sebelumnya bahwa KKR “dana besar” dari PDAF akan menerima dari 3 senator.

Menurutnya, anggota parlemen mengharapkan KKR segera memproses dan menyetujui proyek-proyek yang didanai PDAF untuk dilaksanakan oleh LSM yang mereka pilih dan tidak membuat proses menjadi lambat dan sulit terutama pencairan dana ke LSM tersebut, kata Cunanan.

Cunanan mengatakan pengunjung perempuannya saat itu didampingi oleh Asisten Sekretaris Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) dan sekarang Walikota Candaba Rene Maglanque.

Maglanque sebelumnya terlibat dengan DOTC sebagai rekanan Napoles.

Cunanan menambahkan, tamunya juga menyebutkan nama-nama anggota kongres yang namanya “tidak dapat dia ingat saat ini”.

Para anggota kongres ini, kata Cunanan, seringkali melakukan tindak lanjut secara langsung, mengupayakan “pemrosesan segera dan transfer dana ke mitra LSM pelaksana yang mereka tunjuk.”

Para anggota parlemen menganjurkan “untuk segera memberikan cek kepada LSM-LSM pilihan mereka,” katanya.

Ketika Napoles memperkenalkan sistem KKR sebagai penyalur proyek-proyek di antara LSM-LSM yang terkait dengan Napoles, Evelyn “Belen” D De Leon-lah yang “tanpa henti menekan KKR untuk mempercepat proyek-proyek mereka sampai pada titik di mana ia hampir berada di KKR. setiap hari.”

Cunanan mencatat bahwa De Leon – yang awalnya memperkenalkan dirinya sebagai perwakilan resmi dari LSM Philippine Social Development Foundation, Inc – “juga menindaklanjuti proyek-proyek dari berbagai LSM.”

Ketika Cunanan menanyakan hal ini, dia diberitahu oleh De Leon dalam bahasa sehari-hari bahwa LSM tersebut ada hubungannya (“Kita akan bersama“).

Bandingkan dokumen

Sebelumnya, tergugat lain dalam kasus PDAF hadir sebagai saksi melawan senator yang didakwa melakukan penipuan.

Sosialita Ruby Tuason, yang mengaku sebagai kapal keruk suap PDAF atas Estrada dan Enrile, diumumkan sebagai saksi awal negara oleh DOJ pada 7 Februari.

Kesaksian Tuason dianggap sebagai ‘bukti slam dunk’ oleh De Lima, karena diduga melibatkan kedua senator tersebut sebagai penerima langsung suap dari penipuan tersebut.

Seperti Cunanan yang bilang dia punya tidak pernah secara pribadi berurusan dengan Enrile sendiriTuason, dalam sidang Senat, juga gagal membuktikan bahwa Enrile mengetahui tentang transaksi terkait penipuan PDAF yang diduga dilakukan oleh ajudannya, Reyes.

DOJ akan membandingkan dokumen yang mereka miliki dengan dokumen yang diserahkan oleh Cunanan, kata de Lima. – Rappler.com

Data HK Hari Ini