• May 23, 2024
Setelah dua tahun, Large Hadron Collider kembali beroperasi

Setelah dua tahun, Large Hadron Collider kembali beroperasi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Dimulainya kembali penumbuk partikel terbesar di dunia menandai dimulainya musim kedua operasinya, dan akan segera beroperasi pada tingkat energi yang ‘belum pernah terjadi sebelumnya’

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Penumbuk partikel terbesar di dunia kembali beroperasi setelah peningkatan selama dua tahun, Organisasi Penelitian Nuklir Eropa (CERN) mengumumkan pada Minggu, 5 April.

Para insinyur di Large Hadron Collider (LHC) memperkenalkan dua berkas proton, bahan sumber penghancuran sub-atom, sebagai bagian dari proses daur ulang. Sinar pertama terjadi pada 10:41. waktu setempat, diikuti oleh sinar kedua yang bergerak ke arah berlawanan pada pukul 12:27, kata CERN.

Sinar tersebut disuntikkan ke dalam terowongan dengan energi yang lebih rendah yaitu 450 gigaelektronvolt (GeV), dan dalam beberapa hari mendatang CERN mengatakan operator akan memeriksa sistem sebelum secara bertahap meningkatkan energi sinar tersebut.

“Setelah upaya selama dua tahun, LHC berada dalam kondisi yang sangat baik,” kata Frédérick Bordry, kepala akselerator dan teknologi di pusat tersebut, dalam sebuah pernyataan.

“Jantung CERN kembali berdetak mengikuti irama LHC,” kata Rolf Heuer, Direktur Jenderal CERN.

Korsleting di salah satu sirkuit magnet LHC Sabtu lalu, 28 Maret, menunda dimulainya kembali yang ditunggu-tunggu.

LHC terdiri dari terowongan berbentuk cincin sepanjang 27 kilometer (17 mil) yang membentang di perbatasan Prancis-Swiss, tempat dua berkas proton dikirim ke arah berlawanan.

Magnet yang kuat membengkokkan sinar sehingga bertabrakan pada titik-titik di sekitar lintasan di mana 4 laboratorium memiliki baterai sensor untuk memantau tabrakan tersebut.

Puing-puing sub-atom kemudian diperiksa dengan cermat untuk mencari partikel baru dan kekuatan yang menyatukannya.

‘Kembali ke kursi pengemudi’

Pada tahun 2012, LHC menemukan Higgs boson, partikel yang menghasilkan massa, sehingga menghasilkan Hadiah Nobel untuk dua ilmuwan yang berteori tentang keberadaannya pada tahun 1964.

Sejak itu, mesin raksasa tersebut telah mengalami peningkatan untuk meningkatkan kapasitas tumbukan maksimumnya dari 8 tera-elektron volt (TeV) menjadi 14 TeV – 7 TeV untuk masing-masing dari dua sinar yang berputar berlawanan.

“Langkah paling penting masih harus dilakukan ketika kita meningkatkan energi sinar ke tingkat rekor baru,” kata Bordry.

CERN mengatakan LHC akan beroperasi pada “energi yang belum pernah terjadi sebelumnya” yaitu 6,5 TeV per berkas – sehingga menyebabkan tabrakan proton-proton pada 13 TeV sebelum musim panas.

Selama fase berikutnya dari program LHC, para peneliti akan mengeksplorasi batas konseptual yang disebut fisika baru, dengan “materi gelap” yang penuh teka-teki sebagai bidang minat utama.

Materi biasa yang terlihat hanya menempati sekitar 4% dari alam semesta yang diketahui.

“(Fisikawan) akan menguji Model Standar fisika partikel dengan pengujian paling ketat, mencari fisika baru di luar teori mapan yang menggambarkan partikel dan interaksinya,” kata pusat tersebut.

“Kembalinya beam ke LHC memberikan penghargaan yang sangat intens, kerja keras dari banyak tim,” Paul Collier, kepala divisi Beam CERN, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Sangat memuaskan bagi operator kami untuk kembali memegang kendali, dengan throttle baru yang efektif untuk memulai dengan hati-hati, langkah demi langkah,” tambah Collier. – Dengan laporan dari Agence France-Presse dan KD Suarez / Rappler.com

sbobet wap