• February 26, 2024
Siapa yang mau Union Bank?  Bukan kami, kata BPI, RCBC

Siapa yang mau Union Bank? Bukan kami, kata BPI, RCBC

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dua bank universal lokal membantah rumor pasar saham bahwa mereka tertarik pada Union Bank of the Philippines yang dipimpin Aboitiz

MANILA, Filipina – Dua bank universal lokal telah membantah rumor pasar saham bahwa mereka tertarik pada Union Bank of the Philippines yang dipimpin Aboitiz.

Dalam keterbukaan terpisah di bursa pada Senin 27 Februari, Aboitiz Equity Ventures Inc (AEV), Union Bank, Bank of the Philippine Islands (BPI) dan Rizal Commercial Banking Corp. (RCB) membantah postingan blog yang sedang dinegosiasikan. -pergi.

“… Entri blog oleh Tuan. Gus Cosio tidak benar. Setelah konfirmasi kami dari Direktur kami, mr. Erramon I. Aboitiz, yang juga merupakan Presiden dan Chief Executive Officer Aboitiz Equity Ventures, Inc. (AEV) adalah, ditanya, ” kata UnionBank dalam pengungkapannya.

AEV, perusahaan induk keluarga Aboitiz yang tercatat di bursa, adalah pemegang saham pengendali di Union Bank.

“Hal ini untuk menyangkal pembicaraan pasar saat ini tentang kemungkinan merger antara UBP dan BPI atau RCB. Aboitiz Ekuitas Ventures, Inc. (AEV) sama sekali tidak terlibat dalam diskusi dengan orang atau badan manapun mengenai penjualan sahamnya di UBP atau merger antara UBP dengan BPI atau RCB,” ditulis AEV memisahkan.

Pembeli terlapor, BPI dan RCBC, juga mengeluarkan bantahan tersendiri.

“Kami juga tidak mengetahui dan tidak mengetahui dasar pembicaraan pasar mengenai kemungkinan merger. Sekadar informasi, saat ini BPI belum melakukan diskusi dengan lembaga yang disebutkan di atas,” tulis BPI.

“Kami telah mengetahui adanya diskusi mengenai masalah ini. Informasi selain yang diungkapkan oleh RCBC adalah murni spekulatif,” kata pemimpin Yuchengco tersebut kata RCBC.

Pembicaraan pasar

Itu postingan blog dari Gus Cosio yang diterbitkan pada 23 Februari, bursa tersebut mendorong bank-bank tersebut untuk meminta klarifikasi.

“Pemicu aksi jualnya adalah AEV karena adanya pembicaraan pasar tentang kemungkinan merger antara UBP dan BPI atau RCB,” tulisnya.

Cosio saat ini menjabat sebagai presiden perusahaan reksa dana First Metro Asset Management Inc. (Keluarga).

Ini sisa postingannya:

“Mengingat luasnya bid/ask spread AEV, saham melonjak hingga Php 59,9 berkontribusi 56 poin pada indeks dan PSEi mencapai puncaknya. Beberapa analis memperkirakan NAV AEV sekitar 60 jika UBP melakukan merger dengan nilai buku dua kali lipat. Tidak jarang ketika target harga tercapai, baik swing maupun arbitrage trader akan mulai menjual. Demikian pula, target penjualan dari pedagang algoritma asing mungkin diaktifkan. Harganya, yang selisih 0,10 dari 60, terlalu menarik untuk menahan penurunan, karena kenaikan AEV tampaknya diperburuk oleh spekulasi merger. UBP berayun dari level terendah 90 ke level tertinggi 125, membuat AEV benar-benar rusak. Pergerakan AEV memberikan alasan bagi seluruh pasar untuk mengambil keuntungan hanya karena begitu banyak keuntungan yang dihasilkan di semua sektor pasar. Tentu saja, dalam penjualan yang menguntungkan, hampir tidak ada yang luput. Saham-saham yang diperdagangkan pada puncaknya – dan jumlahnya banyak – dijual karena para pedagang dan pengelola dana bergerak untuk melindungi keuntungan sebelumnya.”

– Rappler.com

Togel Sidney