• May 27, 2024
Siaran Berita Rappler |  13 Maret 2013

Siaran Berita Rappler | 13 Maret 2013

Hari ini di Rappler.

Cerita 1: ASAP HITAM LAGI: BELUM ADA NANYAH BARU
Asap hitam mengepul dari Kapel Sistina pada hari kedua konklaf yang akan memilih penerus pensiunan Paus Emeritus Benediktus XVI.
115 kardinal pemilih gagal memilih seorang paus pada putaran pertama pemungutan suara pada hari Selasa.
Putaran pemungutan suara berikutnya akan dimulai sekitar pukul 23.00 waktu Manila.
Asap hitam menunjukkan bahwa belum ada seorang pun yang memperoleh dua pertiga suara mayoritas yang diperlukan untuk menjadi paus ke-266.
Asap putih berarti seorang Paus telah dipilih.
Suasananya penuh dengan ketegangan dan tidak ada kandidat yang jelas di depan – meskipun ada tiga kandidat yang muncul sebagai favorit: Angelo Scola dari Italia, Odilo Scherer dari Brasil dan Marc Ouellet dari Kanada, semuanya dari kalangan konservatif seperti Benedict.
Beberapa analis berpendapat bahwa pengunduran diri Benediktus dapat menekan para kardinal untuk mengambil keputusan yang tidak biasa dan bahwa pihak luar dapat muncul sebagai kandidat yang bisa berkompromi.
Dua pertiga kardinal berasal dari Eropa dan Amerika Utara.
Pakar Vatikan mengatakan hanya orang yang mengetahui birokrasi Vatikan yang dapat mereformasi kuria Romawi yang tercemar skandal.

Cerita 2: ERAP VS LIM: SIAPAKANDIDAT YANG LEBIH BAIK?
Pertempuran Manila berlanjut.
Setelah berhadapan dalam debat yang disiarkan televisi pada hari Selasa, Alfredo Lim yang terpilih kembali dan mantan Presiden Joseph Estrada bertemu lagi, kali ini di Universitas Filipina di Manila.
Ayee Macaraig melaporkan.

Ini adalah babak kedua pertarungan politik antara Joseph Estrada dan Alfredo Lim untuk memperebutkan ibu kota negara.
Sehari setelah mengunjungi Umagang Harapan ABS-CBN, kedua kandidat walikota Manila memulai debat “Thrilla in UP Manila”.
Judulnya sangat tepat.
Meskipun debat tersebut seharusnya mengatasi kekhawatiran siswa, Estrada dan Lim saling menyerang.
Mantan presiden tersebut mengecam kepemimpinan Lim, dengan alasan tingginya angka kemiskinan dan kejahatan di bawah kepemimpinannya.
Lim mempertahankan rekornya dan itu dimulai dari sana.

JOSEPH ESTRADA, MANTAN PRESIDEN FILIPINA: Dalam kasus Ermita, SC menegur pemerintah kota karena mengeluarkan peraturan yang mengatur moralitas. Pejabat pemerintah harus menghormati hak asasi warga negara.

ALFREDO LIM, UTAMA MANILA: Saya bertanya kepadanya apa yang terjadi pada Bobby Dacer dan rekan-rekannya di bidang hak asasi manusia, Bentain, karyawan Pagcor yang memberikan rekaman itu kepada Morato ketika dia pergi ke kasino, mengapa Bentain menghilang setelah menang, di mana hak asasi Bentain, bagaimana dengan hak asasi Bobby penari? (Izinkan saya bertanya kepadanya apa yang terjadi pada Bobby Dacer dan orang-orang yang bersamanya. Hak Asasi Manusia, Bentain, karyawan Pagcor yang memberikan rekaman itu kepada Morato ketika ada Kasino. Mengapa Bentain menghilang setelah dia menang? Dimana hak asasi Bentain? )

Tuan rumah mengingatkan para kandidat bahwa mahasiswa ingin fokus pada solusi konkrit terhadap permasalahan seperti kemacetan lalu lintas akibat PKL ilegal.

BATAS: Karena Anda telah menyampaikan masalahnya, inilah yang akan kami lakukan. Dalam dua minggu akan ada solusinya. (Karena dia yang menyampaikan masalahnya, inilah yang akan kami lakukan. Dalam dua minggu kami akan mendapatkan solusinya.

ESTRADA: Apakah Anda sudah menjadi walikota selama 15 tahun? baru sekarang dia mengetahui masalah itu? Saya sudah ada. para pedagang itu berada dalam situasi itu makanya mereka tidak diberi izin, itu ilegal…Walikota Lim tahu, begitu juga polisi. (Anda telah menjadi walikota selama 15 tahun dan Anda baru mengetahui masalah ini? Saya berkeliling. Para pedagang ini disuap, itulah sebabnya mereka tidak mendapatkan izin. Walikota Lim mengetahui hal ini, dia juga bagian dari kepolisian memaksa.)

Lim dan Estrada juga berselisih soal pengalihan depo minyak Pandacan.
Meskipun walikota mengatakan perusahaan-perusahaan minyak harus diberi waktu untuk melakukan transfer tersebut, Estrada menyebutkan bahayanya jika menunda langkah tersebut.
Namun perdebatan kembali menyimpang ketika hukuman Lim Estrada atas perampokan pada tahun 2007 muncul.
Lim mengatakan jika Estrada benar-benar tidak bersalah, dia seharusnya mengajukan banding atas putusan tersebut daripada meminta grasi dari Presiden Arroyo saat itu.
Walikota mengatakan ini adalah keunggulannya dibandingkan saingannya.

ESTRADA: Dia bilang aku memohon, aku tidak memohon pada siapa pun. (Dia bilang aku mohon. Aku tidak pernah mengemis.)

BATAS: Bisakah Anda menghadapi seseorang yang dihukum karena penjarahan, dijatuhi hukuman penjara seumur hidup untuk menjadi walikota kota Manila, kahiya-hiya yun! (Ini memalukan!)

Para siswa mau tidak mau mengungkapkan kekecewaan mereka, karena lemparan lumpur tersebut menyita waktu mereka dari pertanyaan tentang banjir dan keamanan.

RENREN RAMIREZ, SISWA UP MANILA: Saya harap ada calon ke 3, ada alternatifnya. Karena jawaban Anda abstrak. Tidak banyak jawaban konkrit. (Seandainya ada kandidat ke-3, alternatifnya. Jawaban mereka semua abstrak, tidak ada yang konkrit.)

Para mahasiswa mengatakan dengan tingkat perdebatan yang tinggi sulit untuk memilih siapa kandidat yang lebih baik.

AYEE MACARAIG, LAPORAN: Dengan jab dan serangan personalnya, perdebatan antara Dirty Harry dan Asiong Salonga berubah menjadi seperti pertandingan tinju yang intens. Namun karena fokusnya jauh dari isu-isu mendesak di Manila, para mahasiswa mengatakan bukan Lim atau Estrada melainkan para pemilih yang akan tersingkir.

Ayee Macaraig, Rappler.

Kisah 3: Angkatan Laut MENANGKAP ORANG BERSENJATA DALAM PERJALANAN KE SABAH

Angkatan Laut Filipina menangkap 35 orang yang diduga pengikut Sultan Sulu dalam perjalanan ke Sabah.
Rombongan yang terdiri dari 34 pria dan satu wanita yang berada di dalam 2 kapal diberhentikan Rabu pagi di Tawi-Tawi oleh dua kapal patroli.
Angkatan Laut mengatakan mereka menemukan “banyak senjata api dan amunisi” setelah menggeledah kapal.
Sepekan lalu, rombongan lain yang terdiri dari 67 pengikut Sultan Jamalul Kiram III juga dicegat di Tawi-Tawi sebelum menuju Lahad Datu, Sabah.

Cerita 4: PH TIDAK PUNYA AKSES KE PENAHANAN SABAH
Departemen Luar Negeri mengatakan Malaysia menolak memberikan izin masuk kepada warga Filipina yang ditahan karena dugaan keterlibatan dalam keretakan Sabah yang sedang berlangsung.
Malaysia sebelumnya mengatakan telah menangkap lebih dari 60 warga Filipina yang terlibat dalam bentrokan tersebut.
Juru bicara DFA Raul Hernandez mengatakan, “(Kami ingin) bertemu dan berbicara dengan orang-orang kami yang ditahan, sehingga kami dapat mengetahui kondisi mereka (dan) mengetahui bantuan apa yang dapat kami berikan kepada mereka.”
Ketika ditanya apakah penolakan Malaysia mungkin ada hubungannya dengan dugaan pelanggaran hak asasi manusia terhadap Filipina, Hernandez mengatakan: “Sulit untuk menarik kesimpulan seperti itu karena kami mungkin hampir dituduh.”
Malaysia mengizinkan pejabat konsulat Filipina untuk memberikan bantuan kepada warga Filipina yang tidak terlibat dalam pertempuran tersebut.

Kisah 5: KOREA UTARA MENGKONFIRMASI BERAKHIRNYA PERANG
Korea Utara menegaskan pihaknya mengakhiri perjanjian gencatan senjata dengan Korea Selatan.
Pernyataan panjang lebar dari Kementerian Angkatan Bersenjata Korea Utara menyatakan bahwa “semangat perang” yang sebenarnya berasal dari Amerika Serikat dan “bonekanya” di Seoul.
Juru bicara kementerian Korea Utara mengatakan: “Perjanjian gencatan senjata tidak berlaku lagi. Korea Utara tidak dibatasi oleh Deklarasi Non-Agresi Utara-Selatan.”
Juru bicara tersebut menambahkan: “Apa yang masih harus dilakukan sekarang adalah tindakan keadilan dan pembalasan tanpa ampun dari tentara.”

Cerita 6: ANCAMAN NOKOR ‘APAPUN HARAPAN’
Tindakan ini meningkatkan permusuhan antara kedua negara.
Josh Villanueva mengarsipkan blog video ini.

Ketegangan antara Korea Utara dan Selatan mencapai puncaknya hari ini setelah Korea Utara mengancam akan melakukan pembalasan besar-besaran dan tanpa ampun terhadap musuh-musuhnya.
Ini termasuk “pemusnahan” pulau Baengnyeong di Korea Selatan, yang merupakan pulau perbatasan dengan sekitar 5.000 penduduk.
Hari ini juga merupakan pertama kalinya Korea Utara mengonfirmasi pembatalan gencatan senjata yang telah berlangsung selama 60 tahun antara kedua negara.
Pada dasarnya perjanjian damai yang mengakhiri Perang Korea pada tahun 1953.
Tanpa perjanjian damai tersebut, kedua negara benar-benar berperang dan mungkin akan melanjutkan permusuhan.
Kini Korea Utara merespons dua hal.
Pertama, sanksi dari Perserikatan Bangsa-Bangsa setelah uji coba nuklir militer ketiga Korea Utara pekan lalu…
dan operasi militer gabungan antara Amerika Serikat dan Korea Selatan yang dimulai Senin.
Korea Utara telah mengancam akan melakukan serangan nuklir terhadap kedua negara tersebut, dan meskipun para pengamat percaya bahwa serangan tersebut pada dasarnya berpihak pada Korea Utara, mereka menemukan cukup bukti atau alasan kuat untuk percaya bahwa Korea Utara adalah semacam unjuk kekuatan militer di masa depan. hari.
Josh Villanueva, Rappler, Incheon, Korea Selatan.

Cerita 7: THE WRAP: DUNIA ANDA DALAM SATU BACA
Di peringkat 5, para ilmuwan NASA mengatakan penjelajah Curiosity menemukan bukti lingkungan yang dapat mendukung kehidupan di Mars.
Analisis sampel batuan Mars menunjukkan mineral termasuk hidrogen, karbon, dan oksigen – bahan penyusun kehidupan.
Seorang ilmuwan proyek mengatakan lingkungan yang mereka temukan “layak dihuni, ramah dan mendukung kehidupan”.

Di nomor 9, otoritas AS memulai penyelidikan setelah peretas memposting data keuangan pribadi pejabat tinggi.
Peretas yang menggunakan alamat web Rusia menerbitkan laporan kredit dan nomor jaminan sosial Ibu Negara Michelle Obama, Direktur Biro Investigasi Federal Robert Mueller, Jaksa Agung AS Eric Holder, dan Kepala Polisi Los Angeles Charles Beck.
Informasi pribadi dari Wakil Presiden Joe Biden dan mantan Menteri Luar Negeri Hillary Clinton juga diposting.

Dan di nomor 10, Mahkamah Agung Negara Bagian New York memutuskan menentang larangan Walikota New York Michael Bloomberg atas penjualan minuman manis dalam jumlah besar.
Seorang hakim mengatakan Bloomberg melampaui wewenangnya dengan menyampaikan masalah ini kepada Dewan Kesehatan kota dan bukan Dewan Kota.
Pengacara Bloomberg mengatakan banding akan diajukan untuk mengatasi “keputusan yang salah” tersebut.

Cerita 8: DARI BINONDO KE BELGIA
Anak-anak jalanan dari Divisoria mewujudkan impian mereka – mereka pergi ke Belgia dan Paris untuk bernyanyi.
Devon Wong melaporkan.

Setiap minggu selama setahun terakhir, Dioscorra naik jeepney dari rumahnya di Binondo untuk berlatih paduan suara di Makati.
Ini adalah perjalanan panjang melintasi kota, namun Dioscorra dan rekan-rekan paduan suaranya dengan penuh semangat mempersiapkan penampilan terbesar mereka.

DOLLY ALEJANDRO, KOORDINATOR PADUAN SUARA: Ini pertama kalinya anak-anak pergi ke luar negeri.

Paduan Suara Anak Virlanie membuat debut internasional mereka di Belgia dan Perancis, dan mereka sangat bersemangat.

JANELLE RABE, KOORDINATOR PENGGALANGAN DANA: Mereka sangat, sangat bersemangat! Mereka sebenarnya mendapat pelajaran bahasa Prancis untuk belajar berbicara bahasa Prancis ketika mereka pergi ke sana. Dan mereka juga selalu bilang ingin melihat Menara Eiffel dan tempat lain di Paris!

Ini adalah mimpi yang menjadi kenyataan bagi semua anak di paduan suara, namun ini merupakan peristiwa istimewa bagi keempat anggota yang berasal dari Divisoria.
Dioscorra, Ramil, Jomar dan Trixie, anggota termuda paduan suara, ditemukan melalui program pendidikan jalanan grup tersebut.
Guru sukarelawan dan pekerja sosial mengumpulkan anak-anak jalanan setempat untuk pelajaran sore di ruang kelas portabel.
Sebagian besar siswa belum pernah bersekolah di sekolah sebenarnya.
Pelajaran sederhana ini adalah satu-satunya cara bagi mereka untuk bertemu dengan teladan positif yang membuka mata mereka terhadap peluang di dunia.
Dioscorra dan yang lainnya mengikuti audisi untuk program paduan suara, dan mereka tidak berhenti datang sejak saat itu.
Sekarang mereka menantikan penampilan pertama mereka di luar negeri, dan perjalanan pertama mereka dengan pesawat.

CERAMAH: Saya senang dan gembira bisa pergi ke tempat baru dan melihat tempat-tempat baru!

Petualangan besar mereka didukung oleh segelintir donatur, yang membantu dengan tiket pesawat hingga pakaian untuk iklim yang lebih dingin.
Namun mereka masih belum mampu menanggung biaya lain dalam perjalanan tersebut.

JANELLE RABE: Kami telah menerima sejumlah sponsor dan donasi, namun saat ini kami masih mencari donasi finansial dari individu atau perusahaan yang ingin membantu biaya hidup paduan suara di Eropa.

Yayasan berharap para donatur di saat-saat terakhir akan mengambil tindakan di saat-saat terakhir.
Namun selama tiga minggu ke depan, para anggota paduan suara sibuk melatih repertoar mereka dan bersemangat mengemas tas mereka untuk cakrawala baru di masa depan.
Devon Wong, Rappler, Manila.

Hongkong Prize