• July 16, 2024
Siswa Ateneo de Naga berjalan menuju Robredo

Siswa Ateneo de Naga berjalan menuju Robredo

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Siswa Ateneo berbaris ke Istana Apostel untuk mengucapkan selamat tinggal kepada Robredo, penduduk setempat menemukan cara berbeda untuk memberikan penghormatan

NAGA CITY, Filipina – Jalanan dipenuhi mahasiswa pada Kamis sore, 23 Agustus, ketika seluruh komunitas Universitas Ateneo de Naga berbaris menuju Istana Uskup Agung, yang menampung jenazah mendiang Menteri Dalam Negeri Jesse Robredo.

Dalam prosesi yang diselenggarakan oleh pemerintahan Ateneo, siswa sekolah menengah dan perguruan tinggi berjalan dari sekolah mereka untuk membawa poster Robredo, foto dan spanduk mantan walikota, serta salib yang dibalut kain kuning, warna favoritnya.

Tanda-tanda dengan fotonya bertuliskan, “Alumnus Tercinta”, “Kebanggaan Nagueños”, dan “Orang Filipina yang Hebat”.

Suasananya sedih, suram.

Pemimpin mahasiswa Raffy Magno mengatakan kepada Rappler bahwa pawai tersebut membantu para mahasiswa menghidupkan kembali kenangan mereka tentang Robredo. Mereka mengatakan bahwa dia membuat mereka bangga menjadi Atene.

Dia benar-benar salah satu model Atene tidak hanya di Naga tetapi juga di seluruh negeri,” dia berkata. “Dia benar-benar lambang orang Athena.

Pada hari Senin, 20 Agustus, Pastor Xavier Olin, juga dari ADNU, mengatakan masyarakat sedih, dan berupaya mencari jawaban.

“Kami warga Atenea bangga dengan budaya kami, tradisi kami, panggilan kami,” katanya. “Tetapi menurut saya salah satu pertanyaan bagi kita adalah ‘Untuk apa semua ini? Tentang apa semua ini?’”

Dia mengatakan bahwa Robredo menunjukkan kepada siswa untuk apa mereka menggunakan pendidikan mereka.

“Saat ini, kita bisa melihat Jesse Robredo saat kita merefleksikan pemberiannya, usahanya… kita bisa menemukan contoh dalam dirinya,” katanya.

Berbagai hari jadi

Ketua Dewan Rakyat Kota Naga (NCPC) Ram Samar membantu mengatur acara ini sejak hari pertama.

Dia mengajukan diri untuk membantu orang yang mendirikan NCPC melalui peraturan pemberdayaan masyarakat. NCPC terdiri dari perwakilan dari 14 sektor berbeda termasuk tenaga kerja, perempuan dan pemuda – untuk memberikan mereka suara dalam undang-undang, keputusan eksekutif dan kegiatan kota lainnya.

Samar ingin memberikan kembali kepada Robredo, yang telah memberikan begitu banyak hal kepada masyarakat.

Dia mengaku terkejut dengan banyaknya orang yang keluar masuk kapel dalam beberapa hari terakhir.

Sungguh mengejutkan . Sebenarnya luar biasa po ketika Kota Naga menunjukkan simpati dan seluruh bangsa,” ujarnya.

Samar mengatakan semua jenis orang mengungkapkan rasa terima kasihnya dengan cara yang berbeda-beda.

Ada kartu dengan foto sekretaris, pesan, kaos, pin,” dia berkata. “Apapun pengalaman mereka dengan Sekretaris, mereka tinggalkan di sini. Mereka memposting foto mereka di galeri.”

Pada hari Rabu, siswa Kelas 5 dan 6 dari Sekolah Paroki Naga, sekolah dasar Robredo, keluar bersama guru mereka dan mengambil waktu di luar kelas untuk memberikan penghormatan.

Saudara laki-laki Robredo dari Alpha Phi Omega juga mengadakan parade obor pada hari Selasa, hari dimana jenazahnya diambil. – Rappler.com

SDY Prize