• February 25, 2024
Siswa Zambo lulus meskipun terkena dampak pengepungan

Siswa Zambo lulus meskipun terkena dampak pengepungan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Meskipun terjadi krisis Zamboanga pada tahun 2013, beberapa siswa berhasil keluar dari cobaan tersebut dengan membawa ijazah.

KOTA ZAMBOANGA, Filipina – Pengepungan di Kota Zamboanga tahun lalu menghancurkan rumah-rumah, mengganggu mata pencaharian dan memaksa anak-anak putus sekolah.

Namun 3 sekolah yang paling terkena dampak pertempuran berhasil mendapatkan persentase siswa yang tinggi untuk kembali bersekolah dan lulus.

Jee Geronimo melaporkan.

AYESHA LAGAYAN, SISWA: Impian saya dalam hidup adalah belajar, mendapatkan pekerjaan untuk membantu orang tua saya. (Impian saya adalah menyelesaikan studi dan mendapatkan pekerjaan sehingga saya dapat membantu orang tua saya.)

Hidup sulit bagi Ayesha Lagayan dan keluarganya bahkan sebelum pertempuran antara pasukan pemerintah dan pemberontak pecah di Kota Zamboanga pada September 2013 lalu.

Selama pengepungan, keluarganya kehilangan rumah, ayahnya kehilangan pekerjaan dan Aisyah kehilangan sekolahnya. Selama sisa tahun itu, Ayesha dan teman-teman sekelasnya belajar di tenda.

Sekolah Pusat Santa Barbara adalah bagian dari titik nol selama pengepungan Zamboanga. Sekolah tersebut telah ditutup bagi siswa sejak September tahun lalu karena khawatir lubang peluru ini hanya akan mengingatkan mereka akan kengerian cobaan yang terjadi selama hampir 3 minggu. Santa Barbara Central yang kini menjadi kawasan terbengkalai adalah salah satu dari 3 sekolah yang paling terkena dampak pertempuran tahun lalu.

Namun ada hikmah di balik awan hitam ini, meskipun terjadi kehancuran, sekolah-sekolah tersebut mencatat tingkat kelulusan yang tinggi. Rahasia sukses? Pejabat sekolah menemukan siswa dan mendorong mereka untuk kembali ke sekolah.

Pejabat Departemen Pendidikan Pete Natividad mengatakan gedung sekolah Sta Barbara belum siap menampung siswa pada tahun ajaran depan.

PETE NATIVIDAD , PEJABAT KOTA YANG DITUNJUK ZAMBOANGA: Untuk sementara, salah satu pertimbangannya adalah mencari alternatif lokasi. Sa ngayon kasi pusat pelatihan divisi nasa sila. (Sekarang mereka hanya berada di pusat pelatihan divisi.) Anda akan melihat betapa ramainya, betapa kecilnya ruangan tersebut.

Namun kelas tetap berlanjut meski kekurangan ruang kelas.

PETE NATIVIDAD, PEJABAT KOTA ZAMBOANGA YANG DITUNJUK: Isa rin yang dapat Saya pertimbangkan namin–saan yung sebagian besar DEWA yang datang dari Sta Barbara karena beberapa dari mereka masih di tribun, ada yang tinggal di rumah, dan beberapa telah disesuaikan ke beberapa situs sementara. (Itu adalah hal lain yang harus kita pertimbangkan – dari mana sebagian besar pengungsi berasal dari Sta. Barbara.)

Departemen akan membuka kelas musim panas bagi siswa yang berhenti bersekolah. Guru berusaha membuat kelas semenyenangkan mungkin sehingga anak-anak terus datang kembali.

Ayesha tidak akan mengambil kelas musim panas. Melawan segala rintangan, dia berakhir di sekolah dasar sebagai pembaca pidato perpisahan di kelasnya. Kelulusannya menjelaskan segalanya.

AYESHA LAGAYAN, VALEDICTORIAN SEKOLAH PUSAT STA BARBARA: Sebagai penutup, saya ingin mengatakan bahwa keajaiban terbesar dari kesuksesan hidup kita bukanlah ketika kita menyelesaikannya. Kita harus mempunyai keberanian untuk memulainya.

Jee Geronimo, Rappler, Kota Zamboanga – Rappler.com

Keluaran Sidney