• April 19, 2024
‘Situs protes juga menawarkan belanja yang bagus’

‘Situs protes juga menawarkan belanja yang bagus’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dua bulan setelah ‘Shutdown Bangkok’, para pengunjuk rasa membuktikan komitmen mereka serta keterampilan kewirausahaan mereka

BANGKOK, Thailand – Di dalam Siam Center, salah satu mal paling elegan di Bangkok, AC kuat dan mode terkini dipajang, namun hanya ada sedikit pembeli.

Sebagian besar pembeli berada di jalan membeli makanan dan suvenir dari pedagang, sementara pengunjuk rasa anti-pemerintah berjalan-jalan dengan mengenakan ikat kepala warna-warni dan peluit. Di atasnya, layar digital besar menyiarkan pidato para pemimpin protes di lokasi unjuk rasa lainnya di seluruh kota. Remaja Thailand mengambil selfie sementara musik pesta menggelegar melalui pengeras suara. Adegan ini lebih mirip dengan pameran jalanan yang riuh daripada protes politik. Hanya pembatas ban yang menghalangi setiap titik persimpangan menunjukkan sesuatu yang tidak biasa pada keseluruhan area.

Tindakan lunak

Dua bulan setelah pengunjuk rasa anti-pemerintah mulai menduduki persimpangan-persimpangan utama dan kantor-kantor pemerintah sebagai bagian dari rencana untuk menutup Bangkok, pemerintahan Perdana Menteri Yingluck Shinawatra yang terkepung mengumumkan rencana untuk menutup lokasi unjuk rasa pada hari Jumat, 14 Februari, sebuah aksi pembersihan nasional yang dilakukan oleh umat Buddha. . hari libur.

Polisi berhasil membuka kembali setidaknya satu persimpangan secara damai, namun tetap membiarkan tempat unjuk rasa terbesar di distrik perbelanjaan Siam tidak tersentuh. Pihak berwenang mengatakan mereka akan ‘tindakan lunak‘ untuk membersihkan lokasi protes.

Para pengunjuk rasa, yang dipimpin oleh pemimpin oposisi Suthep Thaugsuban, menginginkan perdana menteri mengundurkan diri, di tengah tuduhan korupsi dan campur tangan saudara laki-lakinya, Perdana Menteri Thaksin Shinawatra yang digulingkan. Pihak oposisi memboikot pemilu baru-baru ini yang diadakan pada tanggal 2 Februari dan berjanji untuk ‘berjuang sampai akhir’. Mereka juga menyerukan dibentuknya “Dewan Rakyat” untuk mengelola urusan pemerintahan. Yingluck menolak mundur namun bertindak sebagai pengurus sementara sementara suara dihitung.

LIHAT MERAH.  Sebuah tanda anti-Thaksin menyambut orang yang lewat di pintu masuk salah satu lokasi protes di Bangkok

Kebijakan populis

Pada hari Senin, 17 Februari, para petani marah mengepung kantor utama perdana menteri, Gedung Pemerintah, untuk menuntut pembayaran subsidi mengemudi yang dijanjikan kepada mereka oleh pemerintahan Shinawatra pada bulan Oktober. Pemerintah kini bergegas untuk mendapatkan lebih dari $4,4 miliar untuk mendanai program tersebut skema subsidi beras yang gagal dan menjual stok berasnya di bawah harga pasar dunia.

Kebijakan populis seperti inilah yang membuat Yingluck Shinawatra dan saudara laki-lakinya disayangi oleh masyarakat miskin pedesaan dan perkotaan di Thailand. Seorang sopir taksi di Bangkok mengatakan kepada Rappler bahwa dia menyukai Shinawatra karena mereka berpihak pada masyarakat miskin, tidak seperti kelas menengah Bangkok yang lebih kaya.

Namun di bagian selatan Thailand, serta di wilayah yang lebih makmur, dukungan terhadap saudara kandung tidak pernah kuat.

“Thaksin (memberi) kami uang tunai namun tidak memberikan alat (untuk menjadi kaya),” kata Putti Naktongkul, seorang pensiunan insinyur. Dia menambahkan, jual beli suara adalah hal yang lumrah di Thailand selama pemilu. Naktongkul pindah ke kota wisata Krabi untuk memulai bisnis baru terkait pariwisata setelah bekerja di Bangkok selama 20 tahun. Ia khawatir perekonomian akan memburuk jika pemerintah dan oposisi tidak segera menyelesaikan perselisihan mereka.

JUJUR.  Lokasi protes terorganisir dan dikelola dengan baik, termasuk fasilitas terpisah untuk kebersihan, makan dan hiburan

Dampak terhadap pariwisata

Dewan Pariwisata Thailand memperkirakan bahwa negara tersebut akan mengalami kerugian hingga 22,5 miliar baht ($684 juta) pada kuartal pertama tahun 2014. Negara-negara kaya pariwisata seperti Tiongkok dan Amerika Serikat telah melakukan upaya ini peringatan perjalananyang selanjutnya dapat meredam Kedatangan.

Backpacker dan wisatawan lainnya masih menjadi pemandangan umum di jalan-jalan Bangkok dan lokasi protes dengan cepat menjadi tempat wisata dan perbelanjaan. Menurut seorang warga Bangkok, ini adalah cara unik Thailand untuk menjatuhkan pemerintah.

“Protes di sini sangat damai. Kami pergi ke tempat unjuk rasa untuk membeli berbagai barang dari para pengunjuk rasa,” kata Pranee, yang bekerja sebagai sekretaris di sebuah organisasi multinasional.

Tepat di luar kantornya di sepanjang Jalan Ratchadamnoen Nok, pengunjuk rasa menduduki kedua jalur, lengkap dengan tenda, fasilitas toilet, dan dapur umum. Para pendukung secara teratur menyumbangkan makanan dan air, yang bahkan ditawarkan secara gratis kepada orang yang lewat.

Polisi, yang ditempatkan beberapa meter dari barikade, mengatur lalu lintas dan mengawasi para pengunjuk rasa keluar masuk. Dengan kenangan akan kekerasan yang terjadi pada bulan Desember masih segar dalam ingatan mereka, tampaknya tidak ada kelompok yang terburu-buru untuk mendobrak status quo. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney