• February 22, 2024
SM mencabut pohon di Baguio, memicu protes

SM mencabut pohon di Baguio, memicu protes

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Hampir 3 bulan setelah warga melakukan protes besar-besaran terhadap rencana tersebut, SM Baguio menebang pohon di Bukit Luneta

MANILA, Filipina – SM menumbangkan sekitar 8 pohon dari Bukit Luneta di Kota Baguio untuk membuka jalan bagi perluasan mal di sana, kata pengunjuk rasa.

Para pekerja mulai menebang pohon pada Senin malam, 9 April, sekitar pukul 22.00, menurut warga Baguio di Twitter.

Karlo Altomonte (@kmaltomonte), salah satu penyelenggara kampanye kota menentang penebangan pohon di Bukit Luneta, mengatakan hingga Selasa, 10 April pukul 01.00, lebih dari 7 pohon ditebang oleh pekerja yang menggunakan backhoe.

JP Alipio, salah satu anggota tentara Rappler, mengatakan sejauh ini total ada 8 orang yang telah tercerabut.

Ia juga mentweet: “@JPAlipio 8 pohon kini hilang dari hutan. Malam yang menyedihkan bagi Filipina saat kita melihat pembantaian… #SMbaguio.”

Pada Selasa pagi pukul 05.00, Altomonte berkata di Twitter: “@kmaltomonte: Pekerja bertopeng ski beristirahat dari pembantaian, truk diparkir di luar SM, cukup besar untuk mengangkut kayu gelondongan.”

Alipio mengatakan puluhan warga yang prihatin berjalan ke daerah tersebut pada Senin malam untuk memantau apa yang mereka sebut sebagai “pembunuhan pohon di tengah malam.”

SM Baguio mengatakan akan mengeluarkan pernyataan resmi pada hari ini.

protes bulan Januari

Sejak Januari tahun ini, warga Baguio telah berkampanye menentang keputusan SM Development Corp yang menebang 182 pohon dari Bukit Luneta sebagai bagian dari rencana perluasannya.

SM bermaksud mengubah area tersebut menjadi tempat parkir dan alun-alun hiburan.

Saat itu, pejabat SM City Baguio mengatakan pohon-pohon tersebut akan ditebang dan tidak ditebang.

Namun para ahli mengatakan hal itu masih akan merugikan Baguio dalam jangka panjang.

“Pencemaran terkonsentrasi di kawasan tersebut, sehingga harus ada konsentrasi vegetasi. Pepohonan menghalangi dan menyerap polusi,” kata Prof John Tacloy, profesor di Fakultas Kehutanan Universitas Negeri Benguet, kepada Rappler dalam sebuah wawancara pada bulan Januari.

Kawasan Bukit Luneta tempat pepohonan akan dipindahkan adalah salah satu dari sedikit kawasan di kota yang masih menyisakan pepohonan.

Pada bulan Januari, ribuan orang memprotes rencana tersebut.

Kelompok multisektor ikut serta dalam protes tersebut, bahkan ketika petisi untuk memblokir izin dari Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam yang mengizinkan SM Development Corp untuk menebang, mengemas, atau memangkas pohon beredar secara online.

Mal ini merencanakan kawasan ritel, makan, dan hiburan terbuka 7 tingkat. Perluasan area di Jalan Gubernur Pack akan menjadi 76.000 meter persegi. Mauricio Domogan, walikota kota tersebut, dilaporkan menyetujui rencana perluasan tersebut. – Rappler.com

Keluaran Sydney