• May 29, 2024
SSS memfasilitasi aturan pinjaman pendidikan

SSS memfasilitasi aturan pinjaman pendidikan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sistem Jaminan Sosial (SSS) telah melonggarkan peraturannya mengenai rencana pendidikan agar lebih mudah diakses oleh anggota

MANILA, Filipina – Sistem Jaminan Sosial (SSS), dana pensiun yang dikelola negara untuk pegawai swasta, telah meliberalisasi peraturannya mengenai rencana pendidikan agar lebih mudah diakses oleh anggotanya.

Dalam sebuah wawancara pada hari Rabu, 10 April, Presiden dan Chief Executive Officer (CEO) SSS, Emilio de Quiros Jr, mengatakan bahwa lembaga tersebut telah mempermudah anggotanya untuk memanfaatkan Program Pinjaman Bantuan Pendidikan SSS (EALP).

Jumlah pinjaman telah ditingkatkan lebih dari 30% untuk program gelar universitas dan teknologi kejuruan guna mencakup biaya kuliah yang lebih luas.

“Anggota sekarang dapat meminjam hingga P20,000 per semester atau trimester, lebih tinggi dari batas sebelumnya sebesar P15,000 untuk gelar universitas. Demikian pula untuk kursus teknologi kejuruan, kami meningkatkan jumlah pinjaman maksimum menjadi P10,000 dari P7,500 per semester atau trimester,” kata de Quiros.

Badan ini juga telah meningkatkan batas kelayakan bagi anggota yang ingin memanfaatkan program ini.

Anggota yang berpenghasilan P25.000 ke bawah per bulan sekarang berhak atas pinjaman pendidikan, yang mana batas kelayakan sebelumnya sebesar P15.000 dan di bawah gaji bulanan persyaratan.

Langkah ini dilakukan sebulan setelah kematian Kristel Tejada, seorang mahasiswa Universitas Filipina (UP) yang bunuh diri setelah diminta mengambil cuti karena gagal membayar biaya sekolah tepat waktu.

Pinjaman pendidikan yang diubah, menurut de Quiros, bertujuan untuk mencakup biaya sekolah dan biaya lain-lain yang lebih luas bagi siswa dari keluarga berpenghasilan rendah dan mengurangi kasus bunuh diri seperti yang dialami Tejada.

Kelayakan

Selain revisi batas gaji bulanan, jumlah penerima pinjaman bagi anggota yang sudah menikah dan iuran bulanan minimum yang disyaratkan juga telah direvisi.

Sebelumnya, penerima pinjaman dapat berupa anggota itu sendiri atau salah satu anaknya, sedangkan anggota yang belum menikah dapat menunjuk saudara kandungnya, termasuk saudara tirinya, sebagai penerima manfaat.

Berdasarkan peraturan yang direvisi, anggota SSS yang sudah menikah kini dapat menunjuk hingga dua penerima pinjaman. Aturan untuk anggota yang belum menikah tetap sama.

“Sekarang pasangan suami istri, yang keduanya merupakan peminjam yang memenuhi syarat, dapat mendukung pendidikan hingga 4 anak melalui (EALP),” kata de Quiros.

Persyaratan iuran bulanan juga telah direvisi menjadi minimal 12 bulan iuran bulanan dari 36 bulan sebelumnya.

Ini harus mencakup satu iuran yang dibayarkan dalam 3 bulan terakhir sebelum tanggal permohonan, dari 3 iuran yang dibayarkan sebelumnya dalam 12 bulan terakhir.

Proses pelunasan, menurut de Quiros, akan dimulai setahun setelah hari kelulusan penerima atau tanggal pelunasan pinjaman terakhir. Peminjam program sarjana diberikan waktu 5 tahun untuk melunasi pinjamannya, sedangkan untuk program vokasi teknologi jangka waktu pelunasannya adalah 3 tahun.

Hingga saat ini, SSS telah menyalurkan lebih dari P195 juta secara nasional dari kasnya sebesar P7 miliar untuk pinjaman pendidikan.

Dana tersebut terdiri dari subsidi pemerintah pusat sebesar P3,5 miliar dan dana pendamping SSS sebesar P3,5 miliar. – Rappler.com

Pengeluaran HK