• June 21, 2024
Stasiun cuaca otomatis diperkenalkan di Leyte

Stasiun cuaca otomatis diperkenalkan di Leyte

Walikota dan pejabat pemerintah daerah dari provinsi Leyte dan Leyte Selatan berkumpul di Kota Ormoc untuk membicarakan mitigasi risiko bencana dalam menghadapi kondisi cuaca ekstrem

Sebagai bagian dari inisiatif MovePH untuk menyebarkan kesadaran mengenai Adaptasi Perubahan Iklim (CCA) di antara berbagai unit pemerintah daerah (LGU), saya meluncurkan Yayasan Cuaca Filipina(WPF) stasiun cuaca pada hari Jumat, 9 Mei, di Kota Ormoc, Leyte. Sekitar 29 LGU dari Leyte dan Leyte Selatan – beberapa provinsi yang paling parah dilanda Topan Super Yolanda (Haiyan) – berpartisipasi dalam acara tersebut.

Para peserta dan pakar mendiskusikan bagaimana membuat alur kerja tanggap bencana lebih efisien dan berkelanjutan – melibatkan kolaborasi masyarakat sipil dan pemerintah, dan memastikan kelangsungan bisnis meskipun terjadi kondisi cuaca ekstrem.

Kegiatan tersebut berupaya membantu LGU menjamin kelangsungan bisnis dan meningkatkan mitigasi risiko bencana dalam menghadapi kondisi cuaca ekstrem seperti Topan Super Yolanda.

Di bawah ini adalah hal-hal penting dari konferensi tersebut.

Pergantian stasiun cuaca

WPF, sebuah organisasi non-pemerintah (LSM) yang fokus pada adaptasi perubahan iklim, telah memberikan stasiun cuaca otomatis kepada 16 LGU di Leyte.

Stasiun cuaca otomatis adalah sensor cuaca yang mengamati radiasi global (tenaga surya), arah angin, kecepatan angin, suhu, tekanan, curah hujan dan curah hujan.

KESIAPAN.  General Manager WPF Celso Caballero III menjelaskan bagaimana stasiun cuaca dapat membantu mempersiapkan LGU menghadapi kondisi cuaca ekstrem.  Semua foto oleh David Lozada/ Rappler

“Peralatan ini menjadi dasar prakiraan kondisi cuaca. Superkomputer di Taguig dan Swiss memproses informasi yang berasal dari stasiun cuaca,” kata Celso Caballero III, manajer umum WPF.

Stasiun cuaca diberikan secara gratis kepada LGU. Data dan informasi yang dikumpulkan masuk ke dalam situs web WFP.

Pada tanggal 23 Mei 2014, WPF akan memberikan lebih banyak stasiun cuaca otomatis ke 13 LGU di Leyte Selatan. Tujuan LSM ini adalah menempatkan 1.000 peralatan di berbagai lokasi di seluruh negeri.

Model respons risiko

Dalam sesi diskusi dengan kepala eksekutif daerah dari kedua provinsi, ahli strategi krisis dan risiko Amor Maclang membahas pentingnya respons dan mitigasi risiko yang tepat bagi perekonomian lokal LGU.

Ia menekankan bahwa mengidentifikasi kemungkinan risiko dan krisis – tidak hanya terbatas pada kondisi cuaca – adalah langkah pertama untuk memecahkan masalah tersebut.

“Bagaimana cara mengelola risiko dengan baik? Hal ini tidak dapat dihindari…Ingatlah bahwa hanya 30% risiko yang kita hadapi merupakan akibat dari alam. 70% lainnya adalah mitigasi risiko,” kata Maclang.

Ia memberikan 3 fase dalam anatomi krisis:

  • Status quo sebelum krisis – Pencegahan, Mitigasi, Perencanaan, Peringatan
  • Krisis – Respon, Penyebaran informasi, Pengambilan keputusan
  • Setelah Krisis – Pemulihan, Perbaikan, Perubahan Merek
STRATEGI BARU.  Peserta mempelajari alat-alat baru yang dapat mereka gunakan dalam bencana di masa depan.

Dengan perencanaan dan penanganan yang tepat, Maclang mengatakan risiko tersebut tidak akan berdampak serius terhadap perekonomian lokal. Dia mencontohkan tempat-tempat wisata yang dilanda konflik seperti Bangkok, Seoul dan Puerto Rico, dimana pariwisata merupakan penggerak utama perekonomian.

Berikut adalah 10 aturan yang dapat diikuti oleh LGU ketika menghadapi berbagai krisis:

  1. Apakah Anda yakin ini adalah krisis? Siapa bilang ini krisis atas dasar apa?
  2. Fokus pada de-eskalasi. Suatu permasalahan akan menjadi permasalahan yang menjadi krisis jika tidak disikapi dengan tindakan yang tepat.
  3. Krisis membutuhkan satu orang yang bertanggung jawab. Inilah para CEO. Mereka membutuhkan fakta. Mereka perlu mengembangkan rencana.
  4. Krisis membutuhkan satu juru bicara utama. Mereka harus kredibel dan dapat dipercaya. Kurangi obrolan di antara mereka yang menangani masalah.
  5. Jelaskan jangan membela. Bersikaplah faktual dan tidak emosional.
  6. Tidak pernah berbohong. Satu kebohongan menyebabkan banyak kebohongan. Anda akan ketahuan dan tidak akan pernah dipercaya lagi. Kasus sebenarnya mengenai keamanan nasional mungkin berbeda.
  7. Dapatkan di depan. Daur ulang agendanya. Ini termasuk mengelola berita buruk.
  8. Identifikasi pemangku kepentingan utama.
  9. Rencanakan kehidupan setelah krisis. Seseorang harus tetap objektif. Tujuannya adalah untuk kembali ke ‘bisnis seperti biasa’ secepat mungkin.
  10. Apa bisakah kamu belajar Bisakah krisis ini dihindari? apa yang bisa dilakukan dengan lebih baik? Kesalahan apa yang kamu buat? Bagaimana Anda bisa mengingat apa yang Anda pelajari?

Maclang mengatakan para kepala eksekutif daerah mempunyai keputusan akhir mengenai dampak krisis terhadap komunitas mereka.

“Sebagai pemimpin, Anda memiliki reputasi (kota Anda). Reputasi Anda adalah tanggung jawab Anda… Anda bisa tahu kapan krisis ini berakhir,” tambahnya.

Teknologi untuk ketahanan bencana

Saya mempresentasikan Project Agos dari Rappler dan bagaimana LGU dapat menggunakan teknologi, crowdsourcing, dan kolaborasi pemerintah-masyarakat sipil untuk menciptakan komunitas yang tahan bencana.

Saya menekankan bagaimana teknologi mengubah cara kerja. Media sosial adalah alat yang ampuh yang dapat menciptakan tindakan dunia nyata, khususnya di bidang respons dan mitigasi risiko bencana (DRRM), dan adaptasi perubahan iklim (CCA).

Berkat media sosial, berbagi praktik terbaik dan advokasi menjadi lebih mudah, meningkatkan kesadaran tentang isu-isu terkait, dan memulai gerakan sosial.

Project Agos adalah sebuah wadah dimana pemerintah, sektor swasta dan masyarakat dapat mensinergikan strategi DRRM dan CCA untuk menciptakan dampak yang lebih besar.

Kritik yang baik

Kepala eksekutif lokal di Leyte dan Southern Leyte bersyukur atas alat baru yang dapat mereka gunakan untuk merespons bencana di masa depan. Berdasarkan pengalaman mereka selama Yolanda, mereka mengatakan bahwa mereka membutuhkan semua bantuan yang bisa mereka peroleh untuk membangun komunitas yang lebih tangguh.

UNTUK KETAHANAN.  Kepala eksekutif lokal Leyte dan Leyte Selatan bersama dengan para pembicara.

Palampon Mayor Ramon Oñate mengatakan acara ini memperluas perspektifnya dalam menciptakan solusi terhadap bencana.

“Ini benar-benar membuka pikiran kami. Kami bahkan tidak memikirkan proyek yang Anda presentasikan sebelumnya hari ini. Sekarang kita dapat memikirkan solusi ekonomi dan teknologi dalam menghadapi krisis,” kata Oñate dalam bahasa Filipina dan Inggris.

Mungkin masukan terbesar saya dari acara ini adalah bahwa LGU bersedia mengadaptasi solusi yang lebih baik terhadap risiko dan bencana jika diberi kesempatan untuk melakukannya. Mereka siap untuk bangkit dan menghadapi hal yang tak terhindarkan.

Bersikap proaktif – bukan reaktif – akan selalu menjadi cara terbaik untuk mendekati DRRM dan CCA. Persiapan akan selalu menyelamatkan sebagian besar nyawa.

Stasiun cuaca otomatis milik WPF, model respons risiko Maclang, dan Project Agos milik Rappler diharapkan akan membekali 29 LGU agar lebih siap ketika bencana berikutnya melanda wilayah mereka. Saya berharap dapat melihat (dan mungkin bahkan meliput) Leyte dan Leyte Selatan yang tahan bencana. – Rappler.com

David Lozada adalah reporter multimedia untuk MovePH Rappler. Ia dinobatkan sebagai Jurnalis Pembangunan Muda Terbaik Tahun Ini pada Penghargaan Jurnalisme Asia Berkembang 2013 di Tokyo, Jepang.

Data Sidney