• April 20, 2024
Status modernisasi tentara PH

Status modernisasi tentara PH

MANILA, Filipina – Departemen Pertahanan Filipina telah melakukan belanja besar-besaran dalam beberapa tahun terakhir dengan anggaran sebesar P90 miliar (US$2 miliar)* untuk modernisasi militer setelah agresivitas Tiongkok di Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan). .

Pada tahun 2015, tas belanjaan tiba.

Ini akan menjadi tahunnya Angkatan Udara Filipina, yang akan menerima pengiriman dua jet tempur FA-50 yang telah lama ditunggu-tunggu yang akan membawa angkatan udara yang kekurangan perlengkapan kembali ke era supersonik satu dekade. sejak mereka menghentikan jet tempur F-5 terakhir rancangan Amerika pada tahun 2005. (BACA: PH Air Force tidak lagi bercanda, dapatkan jet tempur)

Dalam kunjungannya ke Korea Selatan pada pertengahan Desember lalu, Presiden Benigno Aquino III memeriksa unit sampel Lead-in Fighter Trainer (LIFT) yang juga diklasifikasikan oleh banyak orang sebagai pesawat tempur karena kemampuan tempurnya yang minim. Desainnya sebagian besar berasal dari F-16 Amerika.

Aquino mengatakan jet FA-50 terutama akan memungkinkan Angkatan Udara melakukan perjalanan lebih cepat ke wilayah Laut Filipina Barat di mana laporan perlu diverifikasi. Pengembara Angkatan Udara dan Penduduk Kepulauan Angkatan Laut membutuhkan waktu sekitar 9 jam untuk melakukan perjalanan pulang pergi dari Komando Barat yang berbasis di Palawan ke titik mana pun di perairan yang disengketakan.

Pengiriman diharapkan pada kuartal ke-3 tahun 2015 setelah pabrikan, Korea Airspace Industries, berkomitmen untuk mengirimkannya lebih awal dari jadwal bulan Desember 2015. Pilot Angkatan Udara berangkat ke Korea Selatan pada bulan Maret untuk berlatih bersama Angkatan Udara Korea tentang cara terbang dan merawatnya.

Pengiriman 12 jet tempur tersebut akan selesai pada tahun 2017.

Lebih banyak aset udara, radar

Bukan itu saja. Angkatan Udara Filipina sedang menunggu pengiriman 3 pesawat angkut menengah dan dua pesawat angkut ringan.

Letnan Kolonel Enrico Canaya, juru bicara angkatan udara, mengatakan pesawat tersebut masing-masing merupakan versi pesawat Fokker dan Nomad, yang akan memungkinkan pengangkutan kargo dan personel antar pulau.

Delapan Helikopter tempur Bell 412 dari Canadian Commercial Corporation dan 8 Helikopter serang AW109 Power juga tiba untuk kampanye kontra-pemberontakan dan bantuan kemanusiaan serta operasi tanggap bencana, Canaya menegaskan.

Sedang dalam proses, namun tanpa jadwal pengiriman yang jelas, ada dua pesawat patroli jarak jauh, 2 pesawat kargo C-130 AS, dan satu pesawat. Sistem pengawasan pertahanan udara yang memungkinkan negara tersebut untuk mengidentifikasi kemungkinan penyusup di wilayah udaranya.

Selama beberapa dekade, militer Filipina memfokuskan kekuatan militernya untuk menanggapi pemberontakan dan pemberontakan Muslim.

Ancaman Tiongkok berarti sudah waktunya bagi Angkatan Udara dan Angkatan Laut untuk mendapatkan perhatian yang sudah lama tertunda, sementara militer berada di bawah tekanan untuk menjadikan ancaman tersebut tidak relevan lagi.

“Penting bagi AFP untuk mengembangkan kemampuan pertahanan teritorialnya. Penting bagi kita untuk mengadaptasi struktur pertahanan kita dan menyinkronkan sistem dan proses kita untuk membentuk angkatan bersenjata yang mampu memberikan postur pertahanan yang kredibel,” kata Panglima Angkatan Darat Jenderal Gregorio Catapang saat perayaan ulang tahun ke-79 AFP pekan lalu.

Catapang, yang berasal dari militer, mengatakan calon kepala AFP harus berasal dari angkatan udara atau angkatan laut.

Angkatan Laut: Fregat dan kapal selam

Kemampuan Angkatan Laut Filipina mendapat peningkatan setelah akuisisi dua kapal Penjaga Pantai AS – BRP Gregorio Del Pilar pada tahun 2011 dan BRP Ramon Alcaraz pada tahun 2013. Kapal bekas berusia 40 tahun ini adalah kapal perang angkatan laut yang paling mumpuni, yang bertugas berpatroli di Laut Filipina Barat bersama dengan dua helikopter angkatan laut baru yang tiba pada bulan Desember 2013. (BACA: Modernisasi Keadaan PH Angkatan Laut ” ‘Hari-hari emas akan kembali’)

Kapal perang ini juga menjadi tempat pelatihan bagi para pelaut angkatan laut menjelang kedatangan kapal baru dan lebih canggih yang akan dikirimkan antara tahun 2016 dan 2018.

“Mereka (Del Pilar dan Alcaraz) adalah cara baru dalam pelatihan dan pengembangan keterampilan yang akan mempersiapkan mereka untuk memperoleh peralatan modern. Peralihan dari pertahanan internal ke eksternal akan diwujudkan melalui kapal-kapal ini,” kata Wakil Komandan Armada Laksamana Muda Caesar Taccad.

Angkatan Laut memiliki pendekatan 3 langkah dalam menghadapi ketegangan di Laut Filipina Barat: kesadaran situasional maritim, operasi maritim, dan kerja sama maritim.

Filipina mengajukan kasus arbitrase internasional terhadap Tiongkok. Namun para pakar keamanan khawatir bahwa meskipun negara tersebut memenangkan kasus ini, negara tersebut tidak akan mempunyai kemampuan untuk menegakkannya. (BACA: Pengacara PH: Tiongkok ‘merasa tertekan’ untuk merespons)

Aset yang lebih canggih akan mencoba mengatasi permasalahan ini. Saat ini, sebagian besar militer Filipina hanya mampu memantau apa yang terjadi di perairan yang disengketakan. Kedatangan tersebut aset baru akan meningkatkan operasi maritim dan kemampuan pencegahan.

Proyek kapal fregat Angkatan Laut merupakan proyek penting dalam program modernisasi AFP selain jet tempur. Dua fregat saat ini sedang dalam tahap akhir penawaran dan 6 pabrikan diperkirakan akan berpartisipasi dalam konferensi pra-penawaran akhir pada tanggal 8 Januari.

Fregatnya akan menyerupai Del Pilar dan Alcaraz, tetapi senjatanya akan membedakan mereka. Kapal ini akan memiliki kemampuan perang anti-udara, anti-permukaan, anti-kapal selam, dan anti-elektronik.

Fregat tersebut akan bekerja dengan dua helikopter anti-kapal selam, yang akan bertindak sebagai pengganda kekuatan dan dapat menghalangi operasi bawah permukaan. Angkatan Laut bermaksud untuk menandatangani kontrak untuk fregat dan helikopter anti-kapal selam pada awal tahun 2015, dengan pengiriman keduanya diharapkan dalam 3 sampai 4 tahun.

Pencegahan

Taccad mengatakan tujuannya bukan untuk menyamai kemampuan Tiongkok dan negara tetangga lainnya. Aset baru ini dimaksudkan untuk meningkatkan kemampuan pencegahan negara tersebut dengan memberi tahu para penyusup bahwa Filipina akan mampu merespons jika diperlukan.

Dalam dekade berikutnya, Taccad mengatakan angkatan laut juga ingin memperoleh kapal selam untuk lebih meningkatkan kemampuan pencegahannya.

Yang terakhir, kerja sama maritim mengacu pada aliansi dengan militer asing, termasuk Amerika Serikat, yang ikut menandatangani Perjanjian Peningkatan Kerja Sama Pertahanan pada bulan April 2014. Keputusan Mahkamah Agung mengenai konstitusionalitas perjanjian tersebut diperkirakan akan dikeluarkan pada awal tahun 2015.

Aset utama Angkatan Laut lainnya yang sedang direncanakan adalah dua kapal pengangkut laut strategis (SSV), kapal serang militer cepat dengan kemampuan rudal dan kendaraan pendarat amfibi untuk pergerakan kapal-ke-pantai.

Proyek SSV diberikan kepada perusahaan Indonesia. Kapal pertama akan dikirimkan pada tahun 2016. Pemerintah belum menyelesaikan penawaran untuk dua barang lainnya.

SSV akan memilikinya dua roda pendaratan dan tulang rusuk. Kapal ini dapat digunakan untuk operasi militer dan non militer seperti bantuan kemanusiaan dan tanggap bencana. Kapal ini dapat menampung 500 tentara dan seratus awak kapal.

Armada juga akan memperbaiki dan memperbaiki kapal tua, BRP Artemio Ricarte, dan dapatkan berbagai senjata.

Angkatan Darat: Andalkan pembicaraan damai akan berhasil

Sementara Angkatan Laut dan Angkatan Udara berfokus pada pertahanan teritorial, Angkatan Darat berada di bawah tekanan untuk menjadikan ancaman internal tidak relevan lagi sehingga Angkatan Darat tidak lagi dikesampingkan oleh pecahnya bentrokan mematikan yang sesekali terjadi di pedesaan.

Strateginya merupakan kombinasi perundingan damai dan operasi militer. Pasukan dikeluarkan btepi baru M4 Kaliber 5.56mm untuk menggantikan senapan M-16 lama mereka. Tahun depan, 28 kendaraan lapis baja juga akan tiba.

HUT AFP: Presiden Benigno Aquino III dan mantan Presiden Fidel Ramos bergabung dengan petinggi AFP selama perayaan ulang tahun AFP ke-79.  foto Malacañang

Pemerintah yakin perundingan damai dengan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) akan selesai dan mengakhiri kekerasan di Mindanao.

Harapan baru untuk perundingan damai dengan Front Demokratik Nasional (NDF) pun muncul yang setidaknya bisa meredam serangan kekerasan Tentara Rakyat Baru (NPA). Sebagai bentuk itikad baik, NPA berkomitmen untuk segera membebaskan 8 tentara dan polisi yang sebelumnya mereka nyatakan sebagai tawanan perang.

Militer Filipina juga melancarkan operasi penegakan hukum terhadap Abu Sayyaf di Sulu dan Basilan, tempat sebagian besar anggota mereka berasal, untuk menjamin pembebasan beberapa sandera.

Perayaan HUT ke-79 AFP

Tentara juga menyadari perannya saat terjadi bencana. Catapang mengatakan hal ini harus menjadi fokus militer setelah kelompok ancaman telah diatasi.

Banyak aset yang diperoleh Angkatan Udara dan Angkatan Laut juga cocok untuk operasi HADR, termasuk pesawat angkut menengah dan ringan serta SSV.

Tiga cakrawala modernisasi

Program modernisasi senilai P90 miliar adalah “cakrawala pertama”, sebuah kata kunci baru di kalangan militer yang memandang modernisasi tahap kedua.

Taccad mengatakan diskusi untuk horizon kedua telah dimulai. “Peristiwa di Laut Filipina Barat memang menambah urgensi terhadap akuisisi aset-aset ini. Hal ini selalu mendesak bagi kami, namun karena kejadian tersebut, hal ini menjadi mendesak bagi Filipina dan negaranya,” kata Taccad.

Namun Aquino pensiun pada tahun 2016. Apa yang terjadi dengan cakrawala kedua dan ketiga akan bergantung pada penggantinya. – Rappler.com

login sbobet