• May 23, 2024
Steve Villaruz: Ahli Tari

Steve Villaruz: Ahli Tari

MANILA, Filipina – Temui Basilio Esteban Villaruz akan dipandu oleh kisah cintanya yang sempurna dengan tarian.

“Sir Steve,” begitu ia akrab dipanggil oleh anak didiknya yang lebih muda, memiliki keistimewaan dalam membangun dan mempertahankan program tari berusia 32 tahun di UP College of Music dan UP Dance Company, dengan demikian membimbing para praktisi tari selama beberapa dekade. di negara.

Ia juga menerima NCCA Dangal Haraya Lifetime Achievement Award in Dance, mempresentasikan makalah tarinya secara internasional, menerbitkan dua buku tentang tari dan membuat koreografi lebih dari seratus tarian untuk berbagai perusahaan di dalam dan luar negeri.

Saat ini dia adalah profesor emeritus di Universitas Filipina dan direktur artistik emeritus di grup tari UP yang berusia 25 tahun.

Kepala sekolah

Memang benar, tariannya sepertinya mengikuti Sir Steve seperti bayangan. Bahkan sebelum kelahirannya, ibunya sudah memiliki firasat tentang nasib anaknya.

“Ibuku bilang dia selalu bermimpi menari saat dia mengandungku. Dia biasa bernyanyi tentang mesin Singer-nya. Kami miskin, jadi saya menjahit rok dansa dan sepatu balet di mesin jahit ibu saya,” Sir Steve mengenang awal mulanya yang sederhana dan sifatnya yang banyak akal. Kecintaannya yang intens terhadap tari pada akhirnya membawanya untuk menduduki berbagai jabatan di dunia tari Filipina – sebagai penari, koreografer, guru, kritikus, cendekiawan, dan salah satu dari sedikit notator tari bersertifikat di negara tersebut.

Lahir pada tanggal 15 Maret 1939 di Negros Occidental, Sir Steve ingat dengan penuh kasih bahwa pertunjukan tari pertamanya adalah di sekolah dasar Rigodon de Honor di kotanya Talisay. Ibunya, seorang penjahit yang banyak dicari di kota itu, adalah sahabatnya, mendukung keinginannya yang kuat untuk mengejar karir di bidang tari, meskipun ditentang oleh ayahnya.

“Setelah SMA saya sangat ingin belajar menari. Dengan pendidikan kecil saya di Bacolod tetapi keinginan besar untuk menari, saya mulai mengajar balet di Iloilo ketika saya mengajar sastra di Universitas Filipina Tengah. Saya didorong oleh presidennya Joseph Howard dan pianis saya Elora Jordan. Saya mengajar siswa sekolah menengah dan membuat koreografi untuk mereka, kelompok paduan suara, dan saya sendiri untuk pertemuan dan acara khusus.”

Di antara artis-artis mereka, yang dengan bangga ia bagikan, adalah Edwin Duero yang kemudian mengelola Dagyaw Theatre and Dance Company, dan penyanyi tenor internasional Otoniel Gonzaga.

Bahkan setelah mengambil gelar pascasarjana di bidang Studi Asia (di FEU) dan Sastra Komparatif (di UP), Sir Steve masih digiring kembali untuk menari sebagai passion dan profesi utamanya. Ia sempat menjadi instruktur di UP Jurusan Bahasa Inggris sebelum terjun ke dunia tari penuh waktu, yaitu di Hariraya Ballet Company dan Dance Theatre Philippines. Pada tahun 70an, ia bergabung dengan Alice Reyes dan Modern Dance Company (sekarang Ballet Philippines). Ia juga memperoleh gelar sarjana di bidang Sistem Notasi Gerakan Benesh pada tahun 1980.

Sir Steve juga salah satu orang yang mendapat pujian karena membantu Tita Radaic – bersama Luis Layag – memulai Dance Theatre Philippines Ballet di Rizal Park. Selain itu, Sir Steve berhasil mengatur waktu istirahat mengajar lainnya di berbagai sekolah tari di Mandaluyong dan Makati (milik Julie Borromeo), Manila (milik Radaic) dan Malabon (sepupu Borromeo). “Itu adalah cara untuk bertahan hidup karena kami hanya dibayar biaya pertunjukan – atau kadang-kadang dari acara mingguan Pilita Corrales di TV,” Sir Steve antusias tentang caranya mencari nafkah di pekerjaan yang tidak terlalu menguntungkan.

Perjalanan yang tak terhentikan

Pada usia 73, Sir Steve masih jauh dari pensiun. Ia masih mengajar kelas teori tari dan mata kuliah umum “Reading Dance” di UP College of Music, sekaligus menikmati improvisasi dan komposisi jurusan tari. “Imajinasi dan upaya mereka mendukung minat saya yang berkelanjutan terhadap kreativitas tari.”

Selain itu, ia terus membaca tesis dan disertasi tari di program tari di kampusnya sendiri dan di UP College of Human Kinetics.

Ia juga memimpin kompetisi balet NAMCYA (Kompetisi Musik Nasional untuk Artis Muda) selama 8 tahun, dan duduk sebagai penguji eksternal di Universitas Malaya. Ia juga menjadi juri sebanyak 8 kali pada Kompetisi Balet Internasional Asia Pasifik, di Tokyo untuk Asosiasi Balet Jepang.

Dia saat ini menjabat sebagai Presiden Aliansi Tari Dunia-Filipina, yang bertanggung jawab atas acara tahunan Badan Wi-Fi yang menampilkan penari kontemporer di negara tersebut.

Memang dengan membaca jilid ke-3 Sir Steve Berjalan melalui teater Filipina (Penerbitan UST, 2012),kumpulan ulasan tari dan teater selama 40 tahun, kami menunjukkan kedalaman dan keluasan pengetahuan yang tak tertandingi dalam seni pertunjukan Filipina, terutama ulasan seni tari yang banyak diabaikan. Pengalamannya selama lebih dari 40 tahun di bidang ini telah memberinya berbagai wawasan dan analisis sejarah yang menjadikannya tidak hanya seorang kritikus yang andal, tetapi juga sejarawan tari yang langka di zaman kita.

Dari karya Leonor Orosa Goquinco dan Anita Kane, hingga solois Manolo Rosado, hingga Anna Villadolid dan Myra Beltran, Sir Steve memberi kita semangat, ketelitian, dan wawasan dari seseorang yang telah melihat, mengalami, mempraktikkan, dan memikirkannya secara mendalam. bentuk seni manusia kita yang fana namun paling bertahan lama. – Rappler.com

(Dalam rangka memperingati Bulan Seni, buku Prof. Steve Villaruz, “Walking Through Philippine Theatre” akan diluncurkan pada tanggal 21 Februari 2013, pukul 16.00 di Aula Claro M. Recto, Pusat Fakultas, Universitas Filipina, Diliman. )

Data HK Hari Ini