• April 23, 2024
Suara salah hitung?  Comelec menyelidiki ‘jalur digital’ PCOS

Suara salah hitung? Comelec menyelidiki ‘jalur digital’ PCOS

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Comelec mempunyai waktu hingga Natal untuk memeriksa gambar-gambar surat suara yang didekripsi untuk mengetahui keberadaan garis-garis yang melintasi oval dan salah dicatat sebagai warna atau suara untuk kandidat tertentu.

MANILA, Filipina – Komisi Pemilihan Umum (Comelec) pada hari Jumat, 12 Desember, memulai penyelidikannya terhadap masalah “garis digital” pada mesin pemindaian optik penghitungan wilayah (PCOS), menyusul laporan bahwa garis-garis ini mempengaruhi penghitungan suara selama pemilu. 2013 -pemilu paruh waktu.

Garis-garis tersebut tampaknya melewati oval di beberapa surat suara, menyebabkan mesin mendeteksinya sebagai bayangan di oval. Pada gilirannya, ini dikreditkan sebagai suara untuk nama-nama oval yang terkena dampak.

Sebanyak 383 wilayah cluster di seluruh negeri dipilih secara acak untuk penyelidikan, sesuai dengan standar yang berlaku dalam menentukan ukuran sampel, kata Emil Marañon, anggota komite jalur digital Comelec.

Setengah dari wilayah sampel dipilih secara acak dengan program komputer, sedangkan separuh lainnya dipilih secara manual oleh pengamat yang terakreditasi “demi transparansi,” kata Marañon, yang juga merupakan asisten kepala eksekutif Ketua Comelec Sixto Brillantes Jr.

Yang dikecualikan dari sampel adalah kelompok wilayah yang terlibat dalam kasus-kasus pra-proklamasi dan protes pemilu yang tertunda.

Di antara pengamat yang hadir pada hari Jumat adalah kandidat senator tahun 2013 yang dikalahkan Margarita “Tingting” Cojuangco, mantan anggota DPR Biliran. Glenn Chong, dan mantan karyawan Comelec Melchor Magdamo, yang baru-baru ini menghidupkan kembali isu “jalur digital”. (BACA: ‘Lebih Kurang’ Lewat ‘Jalur Digital’ di PCOS?)

Setelah menentukan wilayah yang mengelompok dalam sampel, maka Comelec akan membuka dan mendekripsi – dari kartu compact flash (CF) di mesin PCOS – semua gambar digital yang dipindai dari surat suara fisik yang dipindai pada hari pemilihan dari daerah tersebut.

Kartu CF tersebut disimpan di Departemen Catatan dan Statistik Pemilu Comelec (ERSD)* setelah pemilu tahun 2013, kata MaraTIDAK

Setiap surat suara akan diperiksa keberadaan “garis digital”. Jika ditemukan, staf Comelec akan memeriksa apakah ada garis yang menyentuh atau melewati oval pada surat suara.

Jika ya, langkah selanjutnya adalah melihat apakah mesin PCOS salah menghitung oval yang dipengaruhi oleh “garis digital”. (BACA: Masalah yang terus-menerus menimbulkan keraguan pada keandalan PCOS)

Komite Jalur Digital Comelec memiliki waktu hingga Natal untuk mempresentasikan temuannya kepada Komite Pengawasan Kongres Gabungan mengenai Sistem Pemilihan Otomatis (JCOC-AES). Namun, lembaga pemungutan suara belum menentukan apa yang akan terjadi selanjutnya.

“Anda belum bisa mengambil kesimpulan siapa yang akan dimintai pertanggungjawaban kecuali Anda tahu apa penyebabnya (jalur digital). Itu sebabnya kami melakukannya, karena kami ingin mengetahui mengapa hal itu terjadi,” MaraTIDAK menjelaskan.

Dia mengatakan bahwa Comelec sendiri menemukan masalah jalur digital di mesin PCOS tidak lama setelah pemilu tahun 2013. Badan pemungutan suara kemudian melaporkan hal ini ke Departemen Sains dan Teknologi, yang melakukan penelitian sendiri mengenai masalah tersebut.

Brillantes sebelumnya telah mengakui hal ini bahwa ada beberapa contoh jalur digital ini, namun hanya berdampak “minimal” dan tidak berdampak buruk terhadap hasil pemilu.

Garis digital mungkin disebabkan oleh film Mylar pada penggulung di dalam mesin PCOS atau oleh tinta dari spidol yang digunakan untuk mengarsir oval pada surat suara fisik, jelas Brillantes.

Mesin PCOS yang digunakan pada pemilu tahun 2010 dan 2013 dan akan digunakan kembali pada tahun 2016 disediakan oleh penyedia teknologi Smartmatic-Total Information Management (TIM) Corp.

Badan jajak pendapat tersebut memulai penyelidikannya seminggu setelah melaporkan kepada JCOC-AES pada tanggal 4 Desember mengenai prosedur yang akan diikuti. Rappler.com

* Catatan Editor: Setelah jajak pendapat tahun 2013, kartu CF berada di tangan ERSD, bukan departemen TI, seperti yang disebutkan sebelumnya. Kami menyesali kesalahan tersebut.

taruhan bola