• February 21, 2024
Sungai Cagayan mendekati tingkat kritis, lebih banyak kota yang terendam banjir

Sungai Cagayan mendekati tingkat kritis, lebih banyak kota yang terendam banjir

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Beberapa warga Tuguegarao, Cagayan tinggal di rumah tingkat dua menunggu ‘evakuasi paksa’. Di provinsi Isabela, kota Santo Tomas terisolasi.

CAGAYAN, Filipina – Ketinggian air Sungai Cagayan terus meningkat pada Senin, 19 Oktober, menyebabkan semakin banyak kota yang terendam air banjir akibat Topan Lando (nama internasional: Koppu).

Hingga pukul 13.00, ketinggian air di Stasiun Pengukur Kota Tuguegarao di Jembatan Buntun mencapai 11,52 meter. Level kritisnya adalah 12 meter.

Di Tuguegarao, lebih dari 8.000 orang atau 1.791 keluarga telah terkena dampak banjir. Kebanyakan dari mereka, menurut Walikota Jefferson Soriano, tinggal di rumah keluarga mereka di daerah yang lebih tinggi.

Pengungsi tinggal di balai barangay (desa) dan di tenda darurat di area parkir Unitop Mall di kota Balzain.

Banjir di Desa Balzain, Linao Timur, Linao Barat, Bagay, Capatan, Cataggaman, Atulayan Selatan, Annafunan Timur, Gosi Utara, Namabbalan Selatan, Buntun dan Centro memiliki ketinggian air banjir hingga 10 kaki.

Bahkan beberapa gedung Universitas Cagayan Valley terendam air.

Warga yang memilih untuk tidak meninggalkan rumah mereka tinggal di lantai dua, namun mereka mengatakan akan meninggalkan rumah mereka setelah pihak berwenang memberlakukan evakuasi paksa.

Desa-desa ini terletak di dekat Sungai Cagayan atau sungai-sungai yang terhubung dengan Sungai Cagayan.

Jalan-jalan utama kini ditutup untuk kendaraan.

Beberapa desa di kota Penablanca, Enrile dan Amulung juga terendam banjir.

Bonifacio Cuarteros, kepala Dewan Manajemen Pengurangan Risiko Bencana Provinsi (PDRRMC) di Cagayan, mengatakan “kemungkinan besar akan terjadi bencana” jika Sungai Cagayan terus meluap melebihi tingkat kritisnya.

“Kami masih memantau sungai tersebut. Kami telah mengirimkan tim penyelamat untuk menemukan warga yang terdampar akibat banjir,” kata Cuarteros, seraya menambahkan bahwa mereka akan menerapkan evakuasi paksa jika situasi memburuk.

Ia mengatakan para petani menderita dua kali – pertama karena dampak kekeringan berkepanjangan; sekarang, dari kehancuran yang disebabkan oleh Topan Lando.

Di Isabela, kota Ilagan juga dinyatakan dalam keadaan bencana akibat banjir.

Watu Foronda, Ketua PDRRMC-Isabela, mengatakan kota itu kini terisolasi.

Foronda mengatakan mereka akan mengirimkan tim penyelamat untuk memeriksa kondisi warga. Rappler.com

Togel HK