• May 24, 2024
Survei mengungkap kebangkitan warga Filipina-Amerika

Survei mengungkap kebangkitan warga Filipina-Amerika

MANILA, Filipina – Negara dengan pendapatan yang relatif tinggi. Berpendidikan tinggi. Perpecahan hampir merata antara pendukung Partai Demokrat dan Republik. Paling tidak percaya pada orang lain.

Ini hanyalah beberapa karakteristik penduduk Filipina-Amerika menurut survei terbaru terhadap orang Amerika keturunan Asia yang dirilis pada Selasa, 19 Juni.

Laporan “Kebangkitan Orang Amerika Asia”.yang dirilis oleh Pew Research Center, menyoroti “tren populasi, pendidikan, pendapatan, dan nilai-nilai” demografi Asia-Amerika.

Laporan tersebut menyoroti, dari kelompok etnis yang paling tidak berpendidikan, termiskin, dan paling tidak diterima pada beberapa dekade yang lalu, orang-orang Amerika keturunan Asia kini menjadi kelompok ras dengan pendapatan tertinggi, terdidik terbaik, dan pertumbuhan tercepat di Amerika.

Orang Amerika keturunan Asia, yang kini berjumlah lebih dari 18 juta jiwa, merupakan 5,8% dari total populasi AS, dengan warga Tiongkok, Filipina, India, Vietnam, Korea, dan Jepang merupakan sebagian besar dari kelompok ini, menurut data Sensus AS.

Grafis milik Pew Research Center.

Grafis milik Pew Research Center.

Orang Amerika keturunan Asia juga melampaui orang Hispanik sebagai kelompok imigran baru terbesar di AS, yaitu sebesar 36% dari imigran baru pada tahun 2010.

Studi Pew menemukan bahwa orang Amerika keturunan Asia “lebih puas dibandingkan masyarakat umum terhadap kehidupan, keuangan, dan arah negara mereka, dan mereka lebih menghargai pernikahan, peran sebagai orang tua, kerja keras, dan kesuksesan karier.”

Demografi Filipina-Amerika

Filipina terdiri dari kelompok terbesar kedua orang Amerika keturunan Asia, berjumlah lebih dari 3,4 juta individu, sebagian besar tinggal di Pantai Barat benua AS. Dari jumlah tersebut, sekitar 2,5 juta adalah orang dewasa berusia 18 tahun ke atas.

Tabel milik Pew Research Center.

Mereka termasuk kelompok yang lebih makmur di antara orang-orang Amerika keturunan Asia (dan seluruh penduduk AS pada umumnya), dengan median pendapatan keluarga tahunan sebesar $75.000 (tertinggi ke-2, setelah orang Amerika keturunan India), meskipun median pendapatan pribadinya relatif rendah yaitu $43.000. Sementara itu, tingkat kemiskinan di kalangan Fil-Am tergolong rendah (6%) dibandingkan dengan kelompok Asia lainnya (12%) dan rata-rata nasional Amerika Serikat (13%).

Grafis milik Pew Research Center.Grafis milik Pew Research Center.

Laporan tersebut juga menunjukkan bahwa lebih dari 6 dari 10 Fil-Am (62%) memiliki rumah, dan lebih cenderung tinggal di Pantai Barat dibandingkan Pantai Timur.

Dalam hal pencapaian pendidikan, 47% orang Filipina-Amerika berusia 25 tahun ke atas memiliki setidaknya gelar sarjana, sedikit lebih rendah dari rata-rata orang Amerika keturunan Asia (49%) namun lebih tinggi dari persentase nasional (28%).

Survei yang dilakukan pada kuartal pertama tahun ini mencakup berbagai topik mulai dari standar hidup, kewarganegaraan/komunitas, bahasa, dan bahkan pernikahan.

  • Orang Amerika keturunan Filipina, dibandingkan dengan kelompok orang Amerika keturunan Asia lainnya, adalah kelompok yang paling kecil kemungkinannya untuk mengatakan bahwa standar hidup mereka saat ini jauh lebih baik (38%) atau agak lebih baik (25%) dibandingkan dengan orang tua mereka pada usia yang sama (terendah ke-2).
  • Mereka lebih cenderung menyebut diri mereka sebagai “Amerika-Filipina” (69%) dibandingkan “Asia”/”Amerika-Asia” (10%) atau “Amerika” (19%), namun mereka juga cenderung mengatakan bahwa mereka adalah orang Amerika yang “tipikal” karena mereka akan mengatakan bahwa mereka “sangat berbeda” dari penduduk Amerika pada umumnya.
  • Hanya 38% warga Filipina-Amerika yang mengatakan pentingnya menjaga ikatan dengan bahasa ibu mereka; Sementara itu, 66% mengatakan bahwa mereka dapat berbicara bahasa Inggris dengan “sangat baik”.

Ikatan keluarga, kepercayaan sosial

Survei tersebut juga membahas alasan orang Amerika keturunan Asia pindah ke AS dan bagaimana mereka menjaga hubungan dengan negara asal mereka.

Bagi sebagian besar warga Filipina yang disurvei, keluarga adalah alasan utama mereka pindah ke AS (43%), diikuti oleh alasan ekonomi (34%); pendidikan (10%); dan alasan konflik/politik (1%).

Sekitar 6 dari 10 mengatakan mereka masih memiliki hubungan keluarga dekat di Filipina, dan 67% dari mereka telah mengirimkan uang dalam 12 bulan terakhir. Secara keseluruhan, 52% warga Filipina-Amerika mengirimkan kiriman uang pada tahun lalu.

Studi tersebut mencatat bahwa orang Amerika keturunan Filipina menonjol di antara kelompok orang Amerika di Asia karena “tingkat kepercayaan sosial yang rendah.” Sekitar 73% Fil-Am mengatakan Anda tidak boleh terlalu berhati-hati saat berhadapan dengan orang lain. Sebaliknya, hanya 23% yang mengatakan sebagian besar orang bisa dipercaya.

Grafis milik Pew Research Center.

Meskipun demikian, survei Pew mengatakan warga Amerika keturunan Filipina cenderung bersikap lebih positif terhadap hubungan kelompok mereka dengan kelompok kulit putih, kelompok Asia-Amerika lainnya, Hispanik, dan kulit hitam, dibandingkan dengan kelompok Asia-Amerika lainnya yang disurvei.

Hal ini dapat dilihat dari tingkat perkawinan campuran: warga Filipina-Amerika mempunyai tingkat perkawinan campuran tertinggi kedua di antara kelompok yang disurvei, dengan 48% pengantin baru antara tahun 2008-2010 menikah dengan orang non-Asia, dan 5% dengan orang Asia lainnya.

Grafis milik Pew Research Center.Grafis milik Pew Research Center.

Terkait diskriminasi, hanya 8% warga Filipina-Amerika yang mengatakan bahwa hal tersebut merupakan “masalah besar”. Sebanyak 46% menyatakan hal tersebut hanya masalah kecil, sedangkan 45% menyatakan hal tersebut tidak menjadi masalah sama sekali.

Orang Amerika keturunan Filipina, kata laporan itu, juga memiliki pandangan yang lebih positif mengenai cara orang tua Filipina membesarkan anak-anak mereka, dengan 64% mengatakan bahwa mereka yang mewariskan warisan Filipina memberikan “tekanan yang tepat” pada anak-anak mereka untuk berprestasi di sekolah. Hanya 22% yang mengatakan orang tua Filipina-Amerika memaksakan anak-anak mereka, sementara 13% mengatakan tekanan yang diberikan tidak cukup.

Lebih banyak warga Filipina-Amerika juga menganggap penting menjadi orang tua yang baik (69%), sementara lebih dari separuh (51%) mengatakan pernikahan yang sukses adalah hal yang penting dalam hidup mereka.

Posisi politik

Politik juga menjadi bagian dari survei ini, dan survei ini mengungkapkan bahwa 61% warga Amerika keturunan Filipina yang disurvei tidak puas dengan keadaan yang terjadi di AS saat ini.

Laporan tersebut juga mengungkapkan bahwa warga Amerika keturunan Filipina hampir terpecah secara merata berdasarkan partai: 40% adalah anggota Partai Republik atau anggota Partai Republik yang berhaluan ramping, dan 43% adalah anggota Partai Demokrat atau anggota Partai Demokrat yang berhaluan ramping. Kelompok ini juga merupakan kelompok yang paling moderat di antara 6 kelompok tersebut, dengan 42% mengatakan mereka moderat dibandingkan dengan 33% yang menyebut diri mereka konservatif dan 20% liberal.

Di antara orang Amerika keturunan Asia, mereka juga berpartisipasi paling banyak dalam kegiatan sipil (48%), namun semua kelompok lainnya memiliki persentase yang hampir sama.

“Populasi warga Amerika keturunan Asia terus bertambah namun masih jarang,” kata kelompok peneliti tersebut.

“Tetapi meskipun terdapat perbedaan subkelompok yang cukup besar, orang-orang Amerika keturunan Asia memiliki keunikan secara keseluruhan, terutama jika dibandingkan dengan semua orang dewasa di Amerika,” kata pusat penelitian tersebut. – Rappler.com

Keluaran SDY