• July 16, 2024
Survei Pemilu: Apa Arti Sebuah Nama?

Survei Pemilu: Apa Arti Sebuah Nama?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Nama-nama bisa menjelaskan perbedaan peringkat survei pada jajak pendapat senator tahun 2013

MANILA, Filipina – Apalah arti sebuah nama? Untuk survei pemilu senator 2013, banyak sekali.

Ronald Holmes, presiden Pulse Asia, mengakui bahwa penggunaan nama-nama politik populer mempengaruhi peringkat calon senator untuk pemilu paruh waktu tahun 2013.

Holmes melakukan observasi terkait survei nasional Pulse Asia pada 31 Agustus hingga 7 September mengenai preferensi senator Filipina.

Dalam sebuah wawancara di ANC mempersembahkan: Jalan Menuju 2013Holmes mengatakan bahwa nama merupakan faktor dalam pelaksanaan taruhan senator berikut:

1. Dari JV Ejercito hingga JV Estrada

Holmes mengatakan perubahan nama membantu San Juan Rep. Joseph Victor “JV” Ejercito. Peringkat Ejercito naik menjadi 3-5 di bulan September dari 6-9 di bulan Mei.

Alasannya? Holmes mengatakan perubahan namanya dari “Ejercito, Joseph Victor ‘JV Estrada'” menjadi “Estrada, JV Ejercito” adalah salah satu faktornya.

“Penggunaan nama Estrada membawa peningkatan peringkat JV Ejercito sehingga ia pindah ke babak pertama (sihir 12),” kata Holmes.

Ayah Ejercito, mantan Presiden Joseph Estrada, mengatakan kepada Penanya dia menasihati putranya untuk melakukannya gunakan nama layarnya.

“Saya menyuruhnya menggunakan ‘Estrada’ daripada ‘Ejercito’. Kurang lebih itulah alasan mengapa dia mengalami kemajuan dalam survei,” kata Estrada yang lebih tua.

2. Juan Ponce Enrile ‘kebingungan’

Holmes mengatakan putra politik lainnya mendapat manfaat dari nama ayahnya: Perwakilan Cagayan Juan Ponce “Jack” Enrile Jr.

Presiden Pulse Asia mengakui bahwa banyak responden mungkin salah mengira Rep. Enrile sebagai ayahnya. Presiden Senat memperoleh angka survei yang tinggi setelah memimpin pemakzulan Ketua Hakim Renato Corona yang dipecat.

Dalam survei Pulse Asia bulan Mei dan September, Rep. Enrile tidak menggunakan nama panggilannya sendiri “Jack” dan sebaliknya dia terdaftar sebagai “Enrile, Juan Ponce ‘Enrile’ Jr.'”.

“Orang mungkin mengira Jack Enrile adalah presiden Senat. Kebingungannya mungkin masih ada,” kata Holmes.

3. Kasus aneh Nancy Binay

Putri Wakil Presiden Jejomar Binay, Nancy Binay, juga berhasil dalam survei ini berkat nama keluarganya.

Dalam survei bulan September, Nancy Binay menempati posisi 12-15 atau berada dalam lingkaran pemenang.

Holmes mengatakan hal itu unik karena dia tidak memiliki latar belakang jabatan publik.

Nancy Binay juga menyatakan tidak berniat mencalonkan diri sebagai Senat. Dia hanya terlibat dalam kampanye sebagai wakil sekretaris jenderal Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) milik ayahnya.

4. Pertempuran Magsay

Berbicara tentang keluarga politik, dua anggota keluarga adalah bagian dari persaingan Senat yang sama: mantan Senator Ramon “Jun” Magsaysay Jr. dan Perwakilan Zambales. Milagros “Mitos” Magsaysay.

Rep Magsaysay adalah menantu sepupu Jun Magsaysay, mantan Gubernur Zambales Vicente Magsaysay.

Juru bicara UNA JV Bautista mengatakan dalam program ANC yang sama bahwa penurunan peringkat survei Rep. Magsaysay dapat dikaitkan dengan masuknya mantan senator tersebut ke dalam pencalonan.

Anggota Parlemen Magsaysay merupakan orang pertama yang mendeklarasikan pencalonannya sebagai senator di bawah UNA, namun Partai Liberal (LP) yang berkuasa juga memutuskan untuk menempatkan mantan senator tersebut di bawah naungannya.

Dari peringkat 22-27 di bulan Mei, Rep. Magsaysay turun menjadi 24-33 di bulan September. Sebagai perbandingan, mantan senator Magsaysay menempati posisi 12-16 dalam jajak pendapat bulan September.

Karena dia turun Anggota Kongres Magsaysay karena faktor Jun Magsaysay ya (Dia terjatuh karena faktor Jun Magsaysay),” kata Bautista. “Ketika Jun Magsaysay masuk ke dalam gambar, saya pikir itu mungkin dilakukan dengan sengaja untuk menjatuhkannya dan dia diratakan.”

Senator pendukung LP Franklin Drilon sebelumnya membantah menyebut mantan Senator Magsaysay “Magsaysay yang sebenarnya”. Rep Magsaysay tersinggung, tapi Drilon mengatakan dia tidak pernah menuduhnya sebagai “Magsaysay palsu.”

Bagi mantan Senator Magsaysay, para pemilih cukup berpendidikan untuk memilih siapa yang akan dipilih.

Berdasarkan pengamatan Holmes, tidak mengherankan jika para politisi tetap mencantumkan nama-nama tersebut dalam sertifikat pencalonan mereka yang akan diajukan pada bulan Oktober. – Rappler.com

Lihat situs mikro Pemilu 2013 di sini.

Lebih lanjut dari #PHVote, liputan pemilu Rappler tahun 2013:

Toto sdy