• May 27, 2024
Tan lebih lama di Mindanao musim panas ini

Tan lebih lama di Mindanao musim panas ini

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebuah studi yang dilakukan oleh lembaga pemikir PIDS mengatakan krisis listrik di Mindanao tahun 2010 kemungkinan akan terulang kembali di musim panas karena tidak ada kapasitas listrik baru di wilayah tersebut.

MANILA, Filipina – Penduduk dan pengusaha di Mindanao harus bersiap menghadapi pemadaman listrik di musim panas yang lebih lama karena tidak adanya kapasitas baru untuk mendukung permintaan listrik di wilayah tersebut, menurut lembaga pemikir Institut Studi Pembangunan Filipina (PIDS) yang dikelola pemerintah.

Sebuah studi PIDS yang ditulis oleh Senior Research Associate Adoracion Navarro memperingatkan bahwa pemadaman listrik di Mindanao mungkin mencerminkan pemadaman listrik selama 10 jam yang terjadi pada tahun 2010.

“Tidak ada penambahan kapasitas beban dasar di wilayah tersebut,” kata studi tersebut.

Kapasitas pembangkitan beban dasar Mindanao sebesar 37,31% jauh dari kapasitas pembangkitan beban dasar di Luzon sebesar 63,94% dan di Visayas sebesar 71,88%, menurut studi tersebut. Dikatakan pula, sekitar 1.038 megawatt (MW) kapasitas pembangkit di wilayah tersebut bergantung pada pembangkit listrik tenaga air dari pembangkit Agus dan Pulangi.

“Permintaan listrik di Mindanao terus meningkat selama bertahun-tahun seiring dengan pesatnya urbanisasi dan peningkatan industrialisasi.”

Menurut penelitian tersebut, perkiraan konsolidasi permintaan listrik Mindanao menunjukkan pertumbuhan permintaan rata-rata tahunan sebesar 4,28% dari tahun 2010 hingga 2019, lebih tinggi dari pertumbuhan permintaan nasional sebesar 3,63%.

Studi tersebut menemukan bahwa permintaan puncak Mindanao dapat mencapai 1.428 MW pada tahun 2013 dan 1.823 MW pada tahun 2019.

Departemen Energi (DOE) menyatakan harus ada margin cadangan minimal 21% dari permintaan puncak. Artinya, total kapasitas pembangkit di Mindanao seharusnya mencapai 1.728 MW pada tahun 2013 dan 2.206 MW pada tahun 2019.

Namun kapasitas yang dapat diandalkan di wilayah tersebut hanya 1.616 MW.

“Ini berarti bahwa sistem kelistrikan dapat mengalami defisit cadangan sebesar 112 MW pada tahun ini—sebuah tanda yang jelas bahwa krisis ketenagalistrikan tahun lalu dapat terulang kembali. Studi tersebut menyatakan bahwa kesenjangan ini hanya dapat diisi pada tahun 2015 ketika pembangkit listrik tenaga batu bara baru di Sarangani sudah dibangun untuk menyediakan tambahan 105 MW,” jelas studi PIDS.

Navarro mendesak DOE untuk menerapkan solusi jangka pendek untuk kemungkinan puncak pada musim panas tahun 2013 dan 2014, serta solusi jangka menengah dan panjang untuk meningkatkan kapasitas pembangkitan dan mengelola permintaan di Mindanao.

Navarro merekomendasikan rehabilitasi pabrik Agus dan Pulangi, dan penerapan program beban terputus untuk konsumen besar di Mindanao.

Dia juga meminta pemerintah untuk melakukan privatisasi pembangkit listrik, koneksi jaringan Visayas dan Mindanao, serta penerapan program reboisasi dan pengelolaan daerah aliran sungai. – Cai Ordinario/Rappler.com

Data HK Hari Ini