• July 17, 2024
Tanda tangani RUU ‘desaparecido’, desak Aquino

Tanda tangani RUU ‘desaparecido’, desak Aquino

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jika disahkan menjadi undang-undang, Undang-undang Anti Penghilangan Paksa atau Tidak Secara Sukarela tahun 2012 akan menjadi undang-undang yang pertama di Asia.


MANILA, Filipina – Human Rights Watch yang berbasis di New York mendesak Presiden Benigno Aquino III pada hari Kamis, 18 Oktober, untuk menandatangani undang-undang yang mengkriminalisasi “penghilangan paksa” di Filipina dan melarang “perintah darurat militer” yang dikeluarkan pemerintah.

Pada hari Rabu, 17 Oktober, Senat dengan suara bulat menyetujui laporan komite konferensi bikameral yang menjadikan penghilangan paksa sebagai kejahatan yang dapat dihukum penjara seumur hidup. Sekarang tinggal menunggu tanda tangan presiden.

Undang-Undang Anti Penghilangan Paksa atau Penghilangan Paksa tahun 2012 merupakan sebuah tindakan penting di Filipina, dan jika disahkan, ini akan menjadi yang pertama di Asia.

“Kongres melakukan pekerjaan yang baik dalam mengambil inisiatif untuk mengesahkan undang-undang tentang penghilangan paksa,” kata Brad Adams, direktur Asia di Human Rights Watch. “Presiden Aquino dapat menunjukkan komitmen pemerintahannya untuk mengakhiri babak hitam dalam sejarah Filipina. Dia juga dapat mengambil peran sebagai pemimpin regional dalam bidang hak asasi manusia.”

Militer Filipina, yang memerangi pemberontak komunis dan Muslim, dituduh melanggar hak asasi manusia atas nama pemberantasan pemberontakan. Ratusan aktivis politik dilaporkan telah diculik oleh polisi dan militer sejak tahun 1972, ketika diktator Ferdinand Marcos mengumumkan darurat militer. Mereka tidak pernah ditemukan.

Di bawah pemerintahan Arroyo, jumlah penghilangan paksa meningkat setelah keputusan militer untuk mengalihkan operasi pemberantasan pemberontakan ke wilayah perkotaan.

Seorang jenderal yang dituduh menculik aktivis di bawah pemerintahan Arroyo, pensiunan Mayor Jenderal Jovito Palparan, masih buron, dan kelompok hak asasi manusia mengkritik pemerintahan Aquino karena tidak berbuat cukup banyak untuk mengejarnya.

Dalam sebuah pernyataan, Adams mengatakan “penghilangan paksa, yang seringkali melibatkan penyiksaan dan pembunuhan di luar proses hukum, telah menjadi noda dalam catatan hak asasi manusia Filipina sejak kediktatoran Ferdinand Marcos.”

Dia juga mengatakan undang-undang tersebut “akan menjadi langkah penting dalam mengakhiri pelanggaran ini.”

Keluarga Orang Hilang Secara Sukarela (FIND) mencatat total 1.838 kasus, 1.147 di antaranya masih hilang. Setidaknya 256 orang ditemukan tewas sementara 435 orang muncul kembali dalam keadaan hidup.

Senator Francis Escudero, penulis utama RUU versi Senat, mengatakan persetujuan tersebut penting bagi hak asasi manusia di negara tersebut.

Pertama dari jenisnya

Almarhum ayah senator adalah sekretaris pertanian di pemerintahan Marcos.

Anggota Parlemen Edcel Lagman, yang saudara laki-lakinya, Hermon, hilang selama rezim darurat militer Marcos, mengatakan bahwa setelah ditandatangani, peraturan tersebut akan menjadi yang pertama di Asia.

“(Hal ini) membuat penghilangan paksa jelas merupakan tindak pidana,” katanya.

RUU tersebut mendefinisikan penghilangan paksa sebagai “penangkapan, penahanan, penculikan atau segala bentuk perampasan kebebasan lainnya yang dilakukan oleh agen negara atau oleh orang atau kelompok orang yang bertindak dengan otoritas, dukungan, persetujuan negara, yang diikuti dengan penolakan. hingga mengakui perampasan kebebasan atau menyembunyikan nasib atau keberadaan orang yang hilang.”

RUU tersebut juga menyatakan “perintah militer” ilegal.

Perintah tempur adalah dokumen yang dibuat oleh militer atau polisi, yang mencantumkan nama orang dan kelompok yang dianggap musuh negara, yang dianggap sebagai “sasaran yang sah sebagai kombatan”. RUU tersebut mengatakan siapa pun yang menerima perintah semacam itu berhak untuk tidak menaatinya. (Baca seluruh tagihan di sini.) – dengan laporan dari Edwin Espejo/Rappler.com

Angka Sdy