• July 20, 2024
Tangguhkan petugas polisi dalam kasus Vhong Navarro – investigasi PNP

Tangguhkan petugas polisi dalam kasus Vhong Navarro – investigasi PNP

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

4 anggota Kepolisian Distrik Selatan menghadapi skorsing selama 20 hari karena ‘melalakan tugas’ dalam penyelidikan kasus kontroversial tersebut

MANILA, Filipina – Kantor Kepolisian Nasional Filipina-Kantor Polisi Wilayah Ibu Kota Nasional (NCRPO) telah merekomendasikan penangguhan 20 hari terhadap 4 petugas polisi yang terlibat dalam tuntutan polisi yang kontroversial terhadap pembawa acara TV ABS-CBN dan komedian Vhong Navarro pada bulan Januari.

Dalam sebuah memorandum, Kepala Direktur Layanan Dalam Negeri NCRPO Inspektur Oriel Arao Bragais merekomendasikan penangguhan Inspektur Senior Eduardo Alcantara, PO3 Dalmacio Lumiuan Jr., PO3 Eugene Pugal dan PO3 Rolly Laurento karena mereka “dinyatakan bertanggung jawab atas kelalaian tugas.”

Dalam pesan teks kepada Rappler, Kepala Inspektur Theodore Sindac, kepala inspektur Kantor Informasi Publik PNP, mengatakan bahwa rekomendasi tersebut dibuat karena “kegagalan” polisi dalam penyelidikan kasus tersebut.

Penangguhan tersebut akan mengakibatkan hilangnya gaji mereka selama periode tersebut, berdasarkan memorandum tertanggal 8 April 2014.

Keempatnya berada di bawah Direktorat Investigasi dan Manajemen Detektif (DIDM) Kepolisian Daerah Selatan (SPD), yang berada di bawah NCRPO.

Sebelumnya, keempat orang tersebut, bersama dengan Inspektur Nelson Bautista, “dibebaskan secara administratif” setelah mereka diduga melakukan kesalahan dalam menangani kasus yang melibatkan Navarro dan model Deniece Cornejo. Insiden tersebut berubah menjadi skandal yang berlangsung berbulan-bulan dan pernah mempertemukan 2 jaringan TV raksasa di negara tersebut: jaringan ABS-CBN dan GMA. GMA-lah yang menjadi salah satu agensi media pertama yang memberitakan tuduhan pemerkosaan Cornejo terhadap talenta ABS-CBN.

Navarro diduga memperkosa Cornejo pada 22 Januari di unit apartemennya di Taguig. Alhasil, Cornejo dikabarkan meminta bantuan temannya – maka datanglah Cedric Lee dan kelompoknya yang akhirnya menjatuhkan Navarro. Kubu Cornejo sebelumnya mengatakan surat keterangan polisi yang dikeluarkan SPD adalah bukti bahwa Navarro mencoba memperkosanya.

Navarro membantah tudingan pemerkosaan dan menyebut usapan itu disampaikan sebagai sarana pemerasan. Dia mengatakan Cornejo dan Lee mencoba memeras uang darinya.

Pekan lalu, Departemen Kehakiman menolak dakwaan pemerkosaan terhadap Cornejo sambil mencari kemungkinan alasan untuk menuntut Lee, Cornejo dan 5 orang lainnya dengan penahanan yang melanggar hukum dan pemaksaan yang diperburuk.

Kekeliruan penanganan kasus yang dilakukan DIDM SPD membuat Ketua Dirjen PNP Alan Purisima mengeluarkan aturan baru dalam pengajuan blotter. (BACA: Keterlambatan kasus Vhong Navarro berujung pada aturan baru tentang noda)

Hanya polisi dan unit “garis depan” yang diperbolehkan memproses perampok atau personel polisi yang memiliki “kemampuan untuk menyelidiki”. – Rappler.com

Data HKKeluaran HKPengeluaran HK