• July 23, 2024
Target PDP-Laban: Partai berkuasa pada tahun 2016

Target PDP-Laban: Partai berkuasa pada tahun 2016

FAKTA CEPAT

Koalisi tahun 2013: Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA)

Keanggotaan: 70.000 hingga 80.000, kebanyakan non-politisi

  • Senat: 1 dari 23
  • Dewan Perwakilan Rakyat: 2 dari 231
  • Pemerintah daerah: 10 dari 80 gubernur; 1 dari 1.634 walikota (angka diberikan oleh pimpinan partai)

Didirikan: 1982

Asal: Aquilino Pimentel Jr. dan Lakas ng Bayan (Benigno Aquino Jr.)

Pemilihan presiden dimenangkan: 1986, Corazon Aquino

MANILA, Filipina – Anggota partai politik pimpinan Wakil Presiden Jejomar Binay sering melontarkan lelucon tentang diri mereka sendiri. Salah satunya adalah: “Partai mampu mengadakan konvensi di hotel bintang 5 termahal di Manila. Yang dibutuhkan hanyalah meja untuk 5 orang.”

Saat ini, Partido Demokratiko Pilipino-Lakas ng Bayan (PDP-Laban) meyakini lelucon tersebut merupakan kenangan indah masa lalu. Dengan target tahun 2013 dan 2016 yang tepat, partai yang memulai dengan mimpi kecil ini berpikir bahwa mereka mungkin akan berakhir menjadi partai yang berkuasa di negara tersebut.

Saat ini partai tersebut mengklaim memiliki 70.000 hingga 80.000 anggota di seluruh negeri, menurut perkiraan wakil presiden eksekutif partai Joey de Venecia. Mereka “belum tentu politisi, tapi orang-orang yang sadar politik dan tahu kekuatan yang bisa dilakukan partai politik,” katanya.

Bagaimanapun, PDP-Laban telah melalui masa-masa yang lebih menantang. Laban dikalahkan dalam pemungutan suara oleh Kilusang Bagong Lipunan (KBL) dari Imelda Marcos selama pemilihan sementara Batasang Pambansa tahun 1978. Namun bergabung dengan PDP, membantu menjatuhkan Corazon Aquino ke kursi kepresidenan pada tahun 1986.

Darurat Militer, Nene & Ninoy

PDP-Laban lahir di masa darurat militer. Itu adalah penggabungan dua partai yang dipimpin oleh para pemimpin terkemuka gerakan anti-Marcos: PDP dari mantan Senator Aquilino “Nene” Pimentel Jr. dan Laban dari mendiang Senator Benigno “Ninoy” Aquino Jr.

Dalam wawancara sebelumnya dengan Rappler, Pimentel mengatakan Aquino memilihnya untuk mencalonkan diri di bawah bendera Laban dalam pemilihan parlemen. Ketika seluruh daftar oposisi kalah dari KBL Marcos, Pimentel kembali ke kampung halamannya di Cagayan de Oro, mencalonkan diri sebagai walikota dan menang, dan mendirikan PDP. Dengan Aquino diasingkan di AS, Pimentel tetap berhubungan dengan Senator Lorenzo Tañada dari Laban yang berbasis di Manila.

“Saya mengemukakan ide merger, dan akhirnya menggabungkan Laban dan PDP karena, saya katakan, tujuan kita selaras dan kita ingin kebebasan kembali ke negara kita dengan prinsip tata kelola yang baik,” kata Pimentel.

Dalam pertemuan di Cebu tahun 1982, kesepakatan disepakati. Di antara anggota Laban yang menghadiri pertemuan tersebut adalah Binay muda, yang saat itu merupakan pemain politik kecil namun aktif sebagai pengacara hak asasi manusia.

MINDAAO+LUZON.  Kemudian Walikota Cagayan de Oro Nene Pimentel mengusulkan penggabungan PDP-nya dengan Laban Ninoy Aquino yang berbasis di Manila untuk melawan kediktatoran Marcos.  Foto Perang PDP 1982-2

Pembunuhan Aquino pada tahun 1983 memicu protes besar-besaran, memaksa Presiden Ferdinand Marcos mengadakan pemilihan presiden cepat pada awal tahun 1986. PDP-Laban, berkoalisi dengan UNIDO (Organisasi Nasionalis Demokratik Bersatu), menurunkan istri Aquino, Corazon. Dugaan kecurangan besar-besaran dalam pemilu kembali memicu serangkaian protes yang berpuncak pada revolusi EDSA, yang mengangkat Aquino sebagai presiden.

Pasca Edsa, saudara laki-laki Cory Aquino, Jose “Peping” Cojuangco Jr., mengambil alih jabatan presiden partai, namun masa jabatannya hanya berumur pendek. Buku sejarah partai menyebutkan Cojuangco memisahkan diri setelah usulannya untuk menggabungkan PDP-Laban dengan partai kecilnya yang dikenal sebagai Lakas ng Bansa ditolak.

Pimentel dan Binay bersaing ketat dengan PDP-Laban, yang tahun ini memimpin perayaan hari jadinya yang ke-30.

HUT ke-30.  PDP-Laban merayakan 30 tahun menjadi partai politik pada tahun ini.  Partai ini dimulai pada tahun 1982 selama perjuangan anti-Marcos.  Foto dari laman Facebook PDP-Laban

‘Kekuasaan pemerintah daerah’

Joey de Venecia, wakil presiden eksekutif partai PDP-Laban, mengatakan kepada Rappler bahwa “PDP-Laban pertama-tama adalah partai yang sangat berprinsip.”

Kandidat senator tahun 2013 ini mengatakan PDP-Laban, seperti Partai Liberal yang berkuasa, mengharuskan calon anggotanya menghadiri seminar tentang prinsip-prinsip partai. Mereka mendapatkan orientasi tentang kekuatan pendorong partai: antara lain keadilan sosial, demokrasi konsultatif dan partisipatif, dan keimanan kepada Tuhan.

Namun ada satu advokasi yang menonjol. “Salah satu prinsip penting yang kami perjuangkan adalah federalisme,” kata De Venecia. “Ini benar-benar merupakan lambang kekuasaan pemerintah daerah, sistem federal.”

Hal ini tidak mengherankan karena Pimentel adalah penulis Peraturan Pemerintah Daerah dan seorang warga Mindanao. Binay juga merupakan kepala eksekutif lokal untuk sebagian besar karir politiknya.

Pada tahun 2011, partai tersebut, melalui Pimentel, menggugat ke Mahkamah Agung undang-undang yang didukung Aquino yang menunda pemilu di Daerah Otonomi di Muslim Mindanao (ARMM). PDP-Laban berpendapat bahwa hal itu “menghapus” otonomi ARMM.

Hanya sedikit pejabat terpilih

Namun PDP-Laban tetaplah partai kecil.

Dari 80.000 anggotanya, hanya sedikit yang memegang jabatan penting di pemerintahan: Binay dan presiden partai Senator Aquilino “Koko” Pimentel III (putra salah satu pendiri). PDP-Laban hanya memiliki dua anggota di DPR (Monique Lagdameo dan Mar-Len Abigail Binay dari Makati 1St dan 2n.d kabupaten, masing-masing). Partai tersebut mengklaim memiliki 10 gubernur dan “beberapa” walikota, meskipun Pimentel mengatakan satu-satunya walikota yang tersisa adalah Jejomar “Junjun” Binay dari Makati, putra ketua partai tersebut.

Apa yang kurang dari PDP-Laban dalam hal jumlah dan posisi, mereka coba perbaiki dengan formula yang berhasil dalam pencalonan Binay sebagai wakil presiden pada tahun 2010: jaringan lokal.

Selama 2 tahun terakhir, partai ini telah menjalin aliansi dan keanggotaan di beberapa bidang berikut: La Union, Ilocos Norte, Ilocos Sur, Isabela, Cebu, Iloilo, Antique, Samar Timur, Tacloban, Leyte dan Mindanao, khususnya Mindanao Utara dan ARMM.

Pada bulan April, partai tersebut mencetak rekrutan terkenal: juara tinju dan Rep Sarangani Manny Pacquiao.

ANGGOTA BARU.  Juara tinju dan perwakilan Sarangani Manny Pacquiao mengambil sumpahnya di PDP-Laban pada bulan April dan diangkat menjadi Wakil Presiden Mindanao.  File foto laman Facebook PDP-Laban

Infra politik berpadu dengan popularitas

Pada pemilu tahun 2013, PDP-Laban beralih ke sekutu yang dapat diandalkan: Pwersa ng Masang Pilipino (PMP) yang dipimpin oleh mantan Presiden Joseph Estrada. Kedua partai tersebut bersatu dalam pertarungan pemilu tahun 2004, 2007 dan 2010 sebagai oposisi melawan pemerintahan Arroyo.

Kelompok tersebut bernama Oposisi Bersatu, atau UNO, namun mengubah nama koalisi menjadi Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA), dengan menegaskan bahwa mereka tidak menentang kepresidenan Aquino namun akan bertindak sebagai “oposisi konstruktif”.

De Venecia mengatakan, PDP-Laban dan PMP saling melengkapi. Walaupun PMP membawa popularitas massal Estrada, PDP-Laban menyediakan infrastruktur politik.

“PDP-Laban lebih terlembaga dibandingkan PMP….Kami punya lembaga partai yang merupakan komite pendidikan yang mendidik anggota kami tentang prinsip-prinsip PDP-Laban, dan saya pikir itulah yang menyebabkan PMP menjadi kurang terorganisir.”

Ia berkata: “Infrastruktur politik itu sangat penting karena, seperti yang mereka katakan, Anda bisa mendapatkan ratusan juta peso dalam iklan TV, namun jika Anda tidak memiliki orang-orang yang ada di lapangan, siapa yang akan memberikan suara Anda? Siapa yang akan membawa warga Anda ke kantor polisi untuk memilih? Siapa yang akan melindungi suara Anda?”

De Venecia mengatakan Binay sebagai ketua dan Cojuangco sebagai sekretaris jenderal baru-baru ini mengambil tindakan untuk memperluas partainya menjelang pemilu tahun 2013.

MENGAMBIL ALIH.  Wakil Presiden Binay dan Peping Cojuangco mengambil alih sebagai pemimpin partai puncak dengan Senator Koko Pimentel menjadi kandidat tamu dari daftar pemerintahan.  File foto

Namun, pengamat politik melihat langkah tersebut sebagai upaya untuk meringankan beban Pimentel yang lebih muda. Presiden PDP-Laban mengecam UNA dan bergabung dengan daftar pemerintah atas pencantuman pensiunan Senator Juan Miguel Zubiri dalam calon UNA, yang dituduh Pimentel menipu dia pada pemilu 2010.

Partai tersebut melantik anggota baru Perwakilan Zambales Milagros “Mitos” Magsaysay sebagai senator. De Venecia mengundurkan diri dari pencalonan sementara Gubernur Cebu Gwendolyn “Gwen” Garcia membatalkan pencalonannya sebagai senator dan sebagai gantinya mencalonkan diri sebagai anggota kongres. Istri Cojuangco, mantan Gubernur Tarlac Margarita “Tingting” Cojuangco, menggantikan Garcia sebagai senator. Ibu Cojuangco juga dari PDP-Laban.

De Venecia mengatakan aliansi PDP-Laban dengan PMP adalah untuk jangka panjang. Para pemimpin UNA menggambarkan tahun 2013 hanya sebagai pembuka tirai untuk tahun 2016.

Dengan ambisi, persiapan, dan peringkat survei Binay, PDP-Laban menatap masa depan. “Mudah-mudahan suatu hari nanti partai kita bisa menjadi partai yang berkuasa di tahun 2016,” kata De Venecia.

Kali ini mereka tidak bercanda. – Rappler.com

Sdy pools