• February 29, 2024
Target pembelian MRT3 dipindahkan ke 2016

Target pembelian MRT3 dipindahkan ke 2016

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sekretaris DOTC Jun Abaya mengatakan mereka akan meyakinkan Kongres untuk memasukkan dana pembelian MRT3 dalam anggaran nasional 2016

MANILA, Filipina – Pemerintah Filipina bermaksud melaksanakan pembelian aset Metro Rail Transit Line 3 (MRT3) dari pemilik MRT Corporation sebelum Presiden Benigno Aquino III mundur, dan kepala transportasi negara tersebut mengatakan “anggaran bukanlah suatu masalah.”

“Kami sangat mendorong EVBO (pembelian nilai saham). Kami berharap dan bertujuan untuk menerapkannya sebelum pemerintahan Aquino berakhir,” kata Menteri Transportasi Joseph Emilio Abaya kepada wartawan di sela-sela briefing di Manila, Rabu, 21 Oktober.

Pemerintah pada awalnya bertujuan untuk melaksanakan pembelian MRT3 tahun lalu, namun rencana tersebut dibatalkan setelah komite bikameral pada bulan Desember 2014 menyesuaikan kembali anggaran P53,9 miliar ($1,20 miliar) untuk sistem kereta layang tersibuk di Metro Manila dan hanya mempertahankan P18,3. miliar ($408,69 juta).

Dari P18,3 miliar, P4,4 miliar ($98,26 juta) akan dialokasikan untuk pembelian; P7,4 miliar ($165,25 juta) untuk rehabilitasi dan rekonstruksi MRT3; dan P6,5 miliar ($145,15 juta) untuk pembayaran pajak terkait kontrak build-lease-transfer (BLT) MRT3.

Pada bulan Mei, Departemen Anggaran dan Manajemen (DBM) mengatakan pihaknya berencana menggunakan keuntungan tak terduga dari dividen perusahaan yang dimiliki dan dikendalikan pemerintah (GOCCs) dan operasional Kementerian Keuangan untuk membiayai rencana pembelian MRT3.

Namun bagi Abaya, anggaran tidak lagi menjadi masalah.

“Kami akan meyakinkan Kongres untuk memasukkannya ke dalam anggaran nasional tahun 2016,” kata Abaya kepada wartawan.

“Kami akan berbicara (dengan Departemen Keuangan (DOF), DBM dan Bank Tanah Filipina) tentang bagaimana menerapkan EVBO. Penting bagi mereka untuk ikut serta dalam hal ini. Kami berencana untuk duduk bersama mereka yang diharapkan akan terjadi dalam bulan ini,” tambah kepala transportasi.

Ketika ditanya apakah anggarannya masih sebesar P53,9 miliar ($1,20 miliar), Abaya menjawab, “Bisa jadi kurang dari itu karena kami telah membayar sejumlah ERP.”

Pada tanggal 28 Februari 2013, Aquino mengeluarkan Executive Order (EO) No. 126 dikeluarkan, memberi wewenang kepada penerapan EVBO MRT Corporation untuk menangkal perkara arbitrase yang diajukan pemilik MRT3 terhadap pemerintah pada tahun 2009, antara lain karena kegagalan menyelesaikan tepat waktu. pembayaran sewa saham (ERP).

Berdasarkan EO No. 126, DOTC, DOF, DBP, dan LBP diwajibkan untuk mengakuisisi seluruh saham beredar dan surat berharga lainnya yang diterbitkan oleh MRTC; menandatangani perjanjian kompromi dan kemudian menyerahkannya kepada majelis arbitrase di Singapura; menyelesaikan kewajiban pajak daerah MRTC; dan mengakhiri Perjanjian BLT.

Untuk mendapatkan kendali atas dewan MRTC dan mencegah kasus arbitrase, pemerintah mengarahkan DBP dan LBP untuk mengakuisisi saham dan surat berharga lainnya, yang mewakili kepentingan ekonomi di MRTC.

Di tengah rencananya untuk membeli pemegang konsesi MRTC, DOTC mengatakan mereka terus melanjutkan implementasi proyek peningkatan dan rehabilitasi MRT3.

Setelah pembelian selesai, DOTC mengatakan pihaknya kemudian akan melelang kontrak operasi dan pemeliharaan (O&M) MRT3 untuk “memanfaatkan efisiensi sektor swasta dan orientasi layanan pelanggan untuk kebutuhan operasional sambil tetap menjaga fungsi regulasi perlindungan penumpang dengan pemerintah.” – Rappler.com

$1 = P46.43

Toto HK